Sukses

BERITA TERKINI:JELANG PENGUMUMAN KABINET JOKOWI JILID 2

Fimela Fest 2019: Jangan Anggap Sepele Beauty Bullying

 

Liputan6.com, Jakarta - Pernahkah Anda dalam situasi dikomentari orang lain tentang kondisi fisik yang menyinggung perasaan? Atau, pernahkah Anda dalam posisi pemberi komentar atas pilihan busana atau gaya yang dikenakan seseorang?

Berkomentar atas dasar menyuarakan pendapat sah-sah saja asal Anda benar-benar tahu bagaimana menyampaikannya tanpa menyinggung orang lain. Bila tidak, Anda bisa jadi jatuh dalam tindakan beauty bullying.

Menjamurnya media sosial membuat tindakan beauty bullying makin masif. Perempuan kebanyakan menjadi korban dan pelaku atas aksi tersebut. Namun, apa sebenarnya beauty bullying itu?

Dikutip dari Fimela, Senin (23/9/2019), beauty bullying merupakan perilaku menghina, menyindir, mengolok-olok, dan mengintimidasi dalam ranah kecantikan baik wajah atau tubuh. Sayangnya, banyak orang, terutama perempuan, tak sadar sudah bertindak demikian. Berkomentar negatif tentang kecantikan dianggap hal lumrah.

Namun, aksi tersebut jangan dipandang sepele. Pasalnya, korban beauty bullying bisa saja merasa trauma dan merusak kepercayaan diri mereka. Dalam tingkat lebih parah, korban bisa memutuskan bunuh diri.

 

 

2 dari 2 halaman

Tegur Pelaku

Nah, agar tidak terus terjadi beauty bullying, kita pun harus saling memgingatkan kepada sesama perempuan. Namun, ada hal-hal yang perlu diperhatikan ketika menegur pelaku beauty bullying agar tidak tersinggung.

Psikolog klinis, Nauran Abdat mengatakan hal pertama yang dapat dilakukan medegur orang melakukan beauty bullying adalah kita harus tahu ranah utama bagian apa.

"Ranah utama seperti misalkan dihina mengenai gaya style, kita cukup bilang dengan baik. Apa perasaannya menggunakan pakaian itu. Seperti nyaman tidak menggunakan pakaian ini, kalau tidak suka yah memang kita beda style," ujar Nauran saat ditemui Fimela.com, beberapa waktu lalu.

Nauran menambahkan, jika ingin memberitahu bahwa beauty bullying tersebut tidak baik sebaiknya bertemu langsung. Perkataan pun tidak mengandung unsur negatif, jadi harus mencerna perkataan terlebih dahulu baru menegur orang tersebut.

"Jawab langsung, sebaiknya jangan teks. Kalau teks kan kita nggak tahu intonasinya seperti apa. Jangan memberikan kata-kata negatif, karena kita juga kan tidak mau seperti dia. Jadi, pikirkan matang-matang kata-kata positif agar ia sadar," tutupnya.

Untuk memahami lebih dalam tentang beauty bullying, yuk daftarkan diri kamu di sini dan raih kesempatan untuk menghadiri Fimela Fest 2019.

Loading
Artikel Selanjutnya
Kesan Diana Putri Merancang Pakaian untu Ariana Grande dan Carrie Underwood
Artikel Selanjutnya
Mulai Dijual Online, Tas Meghan Markle Diburu Penggemar