Sukses

Tahun Naga Kayu 2024, Ini Hukum Percaya Shio Menurut Ustadz Adi Hidayat

Liputan6.com, Jakarta - Pembagian tahun dalam Kalender Cina berdasarkan siklus 12 Shio. Shio adalah simbol-simbol binatang yang disebut mewakili karakter dan kepribadian seseorang. 

Urutan Shio dalam Kalender Cina yaitu Tikus, Kerbau, Macan, Kelinci, Naga, Ular, Kuda, Kambing, Monyet, Ayam, Anjing, dan Babi. Tahun ini, mulai 10 Februari 2024 memasuki Tahun Naga Kayu.

Setiap Shio memiliki makna dan karakteristiknya sendiri. Setiap shio dipercaya dapat memengaruhi nasib seseorang dalam hubungan, karier, keuangan, hingga kesehatan.

Shio adalah ramalan astrologi yang berasal dari kebudayaan Tionghoa. Tidak sedikit orang yang percaya pada ramalan Shio. 

Bagaimana hukum percaya Shio dalam Islam? Apakah termasuk syirik? Simak penjelasan Ustadz Adi Hidayat atau UAH berikut.

 

Saksikan Video Pilihan Ini:

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 3 halaman

Penjelasan Ustadz Adi Hidayat

Sebelum membahas hukum percaya Shio, perlu diketahui bahwa Shio dan Zodiak memiliki sedikit kesamaan. Keduanya sama-sama ramalan. Namun yang membedakan, ramalan Shio berdasarkan tahun kelahiran, sedangkan Zodiak berdasarkan pada bulan dan tanggal kelahiran.

Ulama kharismatik Ustadz Adi Hidayat (UAH) menegaskan, semua jenis ramalan seperti Shio dan Zodiak termasuk kategori syirik dan dilarang dalam Islam.

“Semua ramalan-ramalan itu tidak diperkenankan. Bahkan di masa nabi dikecam. Banyak ayat turun dan hadis hadis keluar keras persoalan ini,” kata UAH dikutip dari tayangan Akhyar TV via YouTube Ceramah Pendek, Sabtu (10/2/2024).

UAH menerangkan, ramal meramal sudah ada sejak zaman jahiliyah. Berbagai metode peramalan digunakan untuk melihat nasib masa depan. Ada yang menggunakan burung, kayu, dan lainnya.

Bahkan, di zaman jahiliyah ada kompetisi antar-peramal. Mereka akan berlomba. 

“Nanti paling hebat, mantranya kuat, dan jimatnya bagus menempati posisi pertama, jadi acuan dalam kehidupan. Dulu kan yang menjadi acuan tiga, pertama dukun atau tukang santet. Kedua para pebisnis atau pedagang. Ketiga kalangan artis atau penyair,” jelas UAH.

3 dari 3 halaman

Tidak Ada Ramalan dalam Islam

UAH mengatakan, ramalan-ramalan di zaman jahiliyah dihapuskan di masa Islam dengan tawakal, qadha dan qadar, serta ketakwaan kepada Allah SWT. Kemudian muncul surah Luqman ayat 34.

اِنَّ اللّٰهَ عِنْدَهٗ عِلْمُ السَّاعَةِۚ وَيُنَزِّلُ الْغَيْثَۚ وَيَعْلَمُ مَا فِى الْاَرْحَامِۗ وَمَا تَدْرِيْ نَفْسٌ مَّاذَا تَكْسِبُ غَدًاۗ وَمَا تَدْرِيْ نَفْسٌۢ بِاَيِّ اَرْضٍ تَمُوْتُۗ اِنَّ اللّٰهَ عَلِيْمٌ خَبِيْرٌ

Artinya: “Sesungguhnya hanya di sisi Allah ilmu tentang hari Kiamat; dan Dia yang menurunkan hujan, dan mengetahui apa yang ada dalam rahim. Dan tidak ada seorang pun yang dapat mengetahui (dengan pasti) apa yang akan dikerjakannya besok. Dan tidak ada seorangpun yang dapat mengetahui di bumi mana dia akan mati. Sungguh, Allah Maha Mengetahui, Maha Mengenal.”

“Ramalan tertinggi tentang kiamat sudah banyak orang  yang meramal. Kalau yang tertinggi aja ditolak (oleh Allah) apalagi yang rendah-rendah. Sunguh hanya Allah yang tahu kapan terjadi kiamat. Ditegaskan, sampai menit dan detiknya hanya Allah yang tahu kapan kejadiannya,” kata UAH dikutip dari YouTube Syiar Cahaya Islami.

UAH mengajak umat Islam meninggalkan ramalan-ramalan seperti Shio, Zodiak, dan sejenisnya. Menurut UAH, hal-hal semacam itu tidak ada manfaatnya.

“Jadi, hal-hal yang semacam ramalan baik itu sifatnya canda dan sebagainya tinggalkan. Sekarang bulan apa? September. Oh september itu bintangnya Virgo. Maka orang yang lahir di bulan September sifatnya gini-gini. Nggak juga tuh,” UAH mencontohkan. 

“Orang yang lahir di bulan September ganteng. Nggak juga. Ada yang biasa-biasa saja. Jadi sudah tinggalkan yang kaya gitu gak ada ada manfaatnya,” pungkas UAH.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.