Sukses

Wanita Ini Gugat Perusahaan karena Tetap Digaji Tanpa Bekerja Selama 20 Tahun

Wanita ini gugat perusahaan karena tindakan diskriminasi.

Liputan6.com, Jakarta Mendapatkan pekerjaan saat ini memang bukan hal yang mudah. Terlebih, kamu juga harus bersaing dengan ratusan bahkan ribuan orang untuk mendapatkan pekerjaan yang sesuai dengan kapasitas.

Mencari pekerjaan bagi para penyandang disabilitas juga cukup berat dilakukan. Meski begitu, kini cukup banyak perusahaan yang membuka lowongan pekerjaan bagi para penyandang disabilitas.

Bisa bekerja dengan keterbatasan tentu menjadi hal yang begitu disyukuri. Namun, adanya diskriminasi di tempat kerja merupakan hal yang diinginkan. Begitu pula yang dialami oleh Laurence Van Wassenhove.

Dilansir Liputan6.com dari Oddity Central, Selasa (18/6/2024), wanita asal Perancis ini diketahui menggugat perusahaannya atas tuduhan adanya pelecehan moral dan diskriminasi di tempat kerja. Laurence Van Wassenhove diketahui menuduh perusahaan tempatnya bekerja selalu memberikan gaji tanpa adanya tugas.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 3 halaman

Digaji Penuh Tanpa Diberi Tugas

Laurence Van Wassenhove diketahui telah menjadi pegawai dari France Telecom sejak 1993 yang kini menjadi Orange. Di awal bekerja, perusahaannya mengetahui mengenai kondisi kesehatannya.

Laurence Van Wassenhove diketahui mengidap hemiplegia atau kelumpuhan pada sebagaian wajah dan anggota badan. Tak hanya itu saja, sejak lahir dirinya juga menderita epilepsi. Tahu akan kondisi Laurence Van Wassenhove, perusahaan pun memberikan posisi yang sesuai dengan kondisi medisnya.

Ia diketahui bekerja sebagai sekretaris di departemen SDM hingga 2002 sebelum dipindahkan ke Perancis. Namun, pekerjaan barunya di tempat baru tak disesuaikan dengan kondisi kesehatannya. Bahkan, laporan kesehatan dari dokter juga diabaikan. Namun, pihak Orange memilih untuk membayar gajinya secara penuh selama 20 tahun tanpa memberikan pekerjaan.

3 dari 3 halaman

Ajukan gugatan ke pengadilan

Pihak Orange diduga telah berupaya mengabaikan Laurence Van Wassenhove selama bekerja. Namun, Van Wassenhove memilih untuk melaporkannya ke Otoritas Tinggi mengenai adanya tindak diskriminasi.

Seorang mediator yang ditunjuk oleh Orange diberi mandat untuk menyelesaikan situasi tersebut, namun keadaan tidak membaik sama sekali, karena perusahaan terus membayarnya tanpa memberikan tugas apa pun kepadanya. Namun, pihak pengacara mengungkapkan jika perusahaan tersebut berusaha memaksa Van Wassenhove untuk berhenti bekerja.

“Mereka lebih memilih untuk membayarnya daripada mempekerjakannya. Bekerja bagi penyandang disabilitas berarti mendapat tempat di masyarakat, pengakuan, ikatan sosial yang tercipta,” kata pengacara Laurence,

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.