Sukses

Cara Membuat Tanaman Hidroponik Mudah Untuk Pemula, Cukup 5 Langkah

Liputan6.com, Jakarta Cara membuat tanaman hidroponik dapat dipraktikan sendiri dengan mudah di rumah, yang perlu dilakukan adalah mengikuti langkah membuat sistem hidroponik yang ada. Hidroponik sendiri adalah salah satu Teknik bercocok tanam modern tanpa menggunakan media tanah, pasir, atau kerikil, namun memanfaatkan air untuk budidayanya.

Di Indonesia sendiri, hidroponik popular dilakukan untuk menyalurkan hobi berkebun dengan ukuran skala kecil. Terdapat tujuh macam teknik hidroponik, namun cara membuat tanaman hidroponik yang paling banyak digunakan oleh pemula karena kemudahannya adalah dengan teknik Deep Water Culture (DWC).

Seiring dengan berkembangnya zaman, makin sedikit pula lahan pertanian yang bisa digunakan terutama di kota besar. Membuat penting untuk bisa berinovasi, salah satunya dengan menerapkan cara membuat tanaman hidroponik.

Untuk panduan bagi pemula, berikut ini Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber, Rabu (7/9/2022). Tentang cara membuat tanaman hidroponik dengan teknik Deep Water Culture (DWC) yang mudah dilakukan oleh pemula.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

Teknik Hidroponik Deep Water Culture (DWC)

Cara membuat tanaman hidroponik bisa dilakukan melalui teknik Deep Water Culture (DWC). Ini adalah jenis sistem hidroponik termudah yang bisa anda bangun dan pelihara di rumah. Dalam sistem ini, tanaman tumbuh dengan akarnya terendam langsung di air yang kaya nutrisi. Untuk petani rumahan, ini dapat dicapai dengan menanam di wadah atau ember penyimpanan besar.

Sedangkan petani komersial menggunakan rakit yang mengapung di atas genangan air yang besar; ini bekerja seperti ban berjalan dengan tanaman muda ditambahkan di satu sisi, mereka akan bergerak bersama sampai siap panen di sisi lain.

Kurangnya bagian yang bergerak atau resirkulasi air membuat sistem DWC relatif sederhana dan murah untuk dibangun. Air dalam sistem DWC tidak bersirkulasi, ia tetap berada di reservoir selama umur tanaman. Ini berarti anda harus mengeringkan air untuk mengisi kembali oksigen yang digunakan oleh akar.

Di tanah, ruang pori udara menyediakan oksigen yang sangat dibutuhkan untuk akar dan dalam sistem resirkulasi hidroponik, air diangin-anginkan ketika proses pemompaan. Anda dapat memperbaiki ini dalam sistem DWC dengan menggunakan pompa udara seperti yang digunakan dalam tangki ikan hias untuk memastikan air tetap kaya oksigen.

Tanaman terbaik yang bisa tumbuh dalam sistem DWC adalah Selada, Kale, Bok Choy, Basil dan Peterseli. Ini semua adalah tanaman yang tidak terlalu berat. Dalam sistem DWC, akarnya tidak tertancap dengan baik dan itu berarti menanam tanaman tinggi seperti tomat bisa jadi sulit, jika anda ingin menanam tanaman yang berat, anda memerlukan penyangga untuk menjaga tanaman tetap tegak.

3 dari 5 halaman

Cara Membuat Tanaman Hidroponik DWC

Bahan:

- Wadah besar atau ember

- Pot bersih

- Pompa udara untuk tangki ikan hias

- Cairan Nutrisi Air

- Pengukur pH

- Gelas ukur

- Pipet

- Gergaji lubang dengan punjung

- Mengebor

 

Cara Membuat Tanaman Hidroponik DWC di Rumah:

1. Temukan wadah yang cocok untuk sistem

Banyak yang menemukan bahwa wadah dan ember penyimpanan yang lebih dalam bekerja dengan baik untuk sistem ini karena semakin dalam reservoir air, semakin stabil larutan nutrisinya. Fluktuasi konsentrasi nutrisi dan pH lebih mungkin terjadi di reservoir yang lebih kecil, sehingga membuat anda harus mengisi air lebih sering.

Pastikan cahaya tidak dapat menembus wadah, jika tidak, ada risiko tinggi bahwa ganggang akan tumbuh di air dan mengganggu pertumbuhan tanaman. Gunakan wadah penyimpanan buram dengan kedalaman yang lebih dalam untuk memudahkan perawatan.

 2. Bor lubang ke tutup wadah

Tanaman akan tumbuh di pot jaring, ini adalah pot dengan banyak lubang untuk akar tumbuh. Langkah selanjutnya adalah mengebor lubang pada tutup wadah tempat net pot akan diletakkan. Ini membutuhkan gergaji lubang yang terjangkau dan mudah untuk digunakan. Ukuran net pot yang anda gunakan harus lebih besar dari lubangnya agar tidak jatuh.

Jika anda menggunakan wadah yang lebih lebar, anda dapat mengebor beberapa lubang. Penting untuk merencanakan dengan hati-hati jumlah dan jarak lubang. Sebagai contoh buat lubang yang terpisah sekitar 15 cm untuk mengakomodasi ukuran tanaman dewasa. Jika anda menggunakan ember 20 liter, disarankan mengebor satu lubang di tengahnya untuk membuat satu sistem tanaman.

4 dari 5 halaman

Cara Membuat Tanaman Hidroponik DWC

3. Pasang pompa udara

Cara membuat tanaman hidroponik selanjutnya adalah memasang pompa. Pompa udara harus tetap berada di luar reservoir. Pastikan pompa udara akan memiliki katup periksa juga, ini memastikan bahwa pompa tidak menyedot air kembali jika dimatikan. Jika tidak memiliki katup periksa, anda harus menjaga pompa di atas permukaan air.

Hubungkan pompa udara dan katup periksa dengan pipa panjang, pastikan panah pada katup periksa menghadap batu udara. Kemudian sambungkan katup periksa ke pompa udara dengan cara yang sama.

4. Isi reservoir, tambahkan nutrisi dan sesuaikan pH

Isi wadah penuh dengan air, sisakan ruang 1-2 cm di bagian atas. Selanjutnya anda perlu menambahkan nutrisi hidroponik ke dalam air, dan mengikuti petunjuk sesuai dengan botol nutrisi. Sebagai contoh adalah menambahkan 2 ml per liter masing-masing nutrisi A dan B, kemudian menggunakan gelas ukur tambahkan 110ml masing-masing ke dalam wadah berukuran 55 liter.

Selanjutnya adalah mengatur pH air. Menggunakan pH meter, ukur pH air keran akan berada di mana saja dari 6,5-7,5 pH. Sebagian besar sayuran dan rempah-rempah membutuhkan larutan nutrisi yang sedikit asam.

Sehingga anda perlu menurunkan pH menjadi 5,5-6,5 dengan tetes asam fosfat menggunakan pipet yang dijual secara komersial untuk penggunaan hidroponik. Kenakan sarung tangan saat menangani pH turun dan ingat untuk mencampur larutan dengan baik setelah aplikasi.

5. Merakit sistem

Pasang pompa udara dan letakkan batu udara di reservoir. Amankan tutupnya di atas dan tambahkan tanaman. Anda dapat menempatkan beberapa tanaman yang ditanam di colokan rockwool ke dalam pot jaring. Anda juga bisa menggunakan bibit yang ditanam di tanah, tetapi kami menyarankan menggunakan media yang tidak membuat berantakan. Sumbat rockwool atau pelet tanah liat hidroton adalah solusi pembersih.

5 dari 5 halaman

Cara Merawat Tanaman Hidroponik

Setelah mengetahui cara membuat tanaman hidroponik, penting juga memahami cara merawatnya:

1. Sangat penting untuk memastikan ketinggian air tidak turun terlalu banyak, terutama ketika tanaman masih muda. Selama air memiliki kontak yang cukup dengan akar mereka harus tumbuh dengan baik.

2. Awasi tingkat pH dengan memeriksanya setiap kali anda mengisi air. Untuk setiap 2L air yang digunakan, tambahkan 4ml masing-masing nutrisi A & B ke dalam reservoir.

3. Bersihkan reservoir dan ganti dengan air bersih setiap 14-21 hari.

4. Jika anda tidak memiliki cara untuk memperbanyak bibit muda, anda dapat langsung menabur benih sehingga mereka berkecambah dalam sistem.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS