Sukses

Penyebab Kekeringan, Faktor-Faktor, Jenis, dan Dampaknya bagi Kehidupan

Liputan6.com, Jakarta Penyebab kekeringan dipengaruhi oleh faktor-faktor alamiah maupun ulah manusia. Kekeringan adalah kondisi di mana suatu wilayah, lahan, maupun masyarakat mengalami kekurangan air sehingga tidak dapat memenuhi kebutuhannya. 

Kekeringan dapat disebabkan karena suatu wilayah tidak mengalami kemarau dalam kurun waktu yang cukup lama atau curah hujan di bawah normal. Hal ini membuat kandungan air di dalam tanah berkurang atau bahkan tidak ada.

Penyebab kekeringan perlu benar-benar diperhatikan setiap orang, karena bisa berdampak pada lingkungan hidup bersama. Menghindari berbagai penyebab kekeringan yang bisa dilakukan tentunya perlu dipraktikkan semua orang di dunia.

Berikut Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber, Rabu (20/7/2022) tentang penyebab kekeringan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

Penyebab Kekeringan

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), kekeringan adalah peristiwa alam berupa penyimpangan iklim yang sifatnya sewaktu-waktu, yang terjadi apabila curah hujan berada di bawah normal. Melansir Zenius, penyebab kekeringan terdbagi tiga, yaitu alamiah, fluktuasi suhu, dan perubahan iklim. Berikut penjelasan penyebab kekeringan:

- Alamiah

Penyebab kekeringan yang pertama adalah daerah tersebut memiliki kelembapan yang rendah atau curah hujannya rendah. Contoh daerah yang memiliki curah hujan rendah ini bisa kamu liat dari daerah-daerah yang mempunyai sabana atau padang rumput.

- Fluktuasi suhu

Fluktuasi suhu juga berpengaruh pada penyebab kekeringan. Hal ini karena peningkatan suhu berpengaruh terhadap tekanan udara, yang juga bisa berpengaruh terhadap angin. Angin, nantinya akan membawa awan ke berbagai daerah. Di Indonesia, El Nino membawa kekeringan karena fenomena ini mengakibatkan Indonesia tidak mendapatkan hujan. Pada saat El Nino membawa awan ke Amerika Selatan, Indonesia akan mengalami musim kemarau.  

- Perubahan Iklim

Perubahan iklim juga merupakan penyebab kekeringan. Perubahan iklim bisa menjadi penyebab kekeringan karena peningkatan suhu. Meningkatnya suhu berarti panas yang membuat air di tanah menguap, yang nantinya hal tersebut bisa menyebabkan kekeringan.

3 dari 5 halaman

Faktor-Faktor Penyebab Kekeringan

Faktor-faktor penyebab kekeringan di antaranya:

Letak Geografis

Indonesia berada tepat di garis khatulistiwa. Letak dari negara ini diapit 2 benua dan 2 samudera. Indonesia secara geografis juga terletak di daerah “monsoon” yang merupakan fenomena alam di mana sangat sering terjadi perubahan iklim secara ekstrem disebabkan perubahan tekanan udara dari daratan.

Perubahan tersebut menyebabkan “jet steam effect” dari lautan yang menghempas daratan dengan hawa panas. Hawa panas dan angin tersebut membuat banyak daerah yang awalnya memiliki kandungan air, menjadi kering. Hal tersebut diperparah apabila musim kemarau tiba.

Minim Daerah Resapan

Alih fungsi lahan terbuka hijau yang digunakan sebagai bangunan tempat tinggal mempengaruhi kondisi dari cadangan air di tanah. Wajar saja, ketika tanah yang mampu menyerap air hujan harus tertutup oleh beton yang mengakibatkan air tidak dapat meresap ke dalam tanah. Semakin sedikitnya cadangan air dalam tanah akan memberi dampak buruk berupa bencana kekeringan.

Boros Air

Boros dalam penggunaan air tanah ternyata berimbas pada kekeringan di beberapa daerah. Dampak boros air tersebut semakin parah ketika kemarau tiba. Biasanya, penggunaan air berlebihan ini bisa disebabkan kebiasaan menggunakan air untuk rumah tangga yang berlebihan atau penggunaan air dalam jumlah besar oleh para petani untuk mengairi sawah. Jika dilakukan terus menerus akan berdampak pada habisnya cadangan air.

Curah Hujan Rendah

Salah satu penyebab terjadinya kekeringan yang umum terjadi di Indonesia disebabkan oleh perubahan iklim yang membuat hujan menjadi jarang turun. Rendahnya curah hujan tersebut diakibatkan rendahnya tingkat produksi uap air dan awan. Apabila sangat hujan yang turun sangat sedikit, maka musim kemarau akan menjadi semakin lama dan kekeringan akan melanda.

Kerusakan Hidrologis

Kerusakan hidrologis yaitu kerusakan fungsi dari wilayah hulu sungai karena waduk dan pada bagian saluran irigasinya terisi sedimen dalam jumlah yang sangat besar. Akibatnya, kapasitas dan daya tampung air akan berkurang sangat drastis dan hal tersebut akan memicu timbulnya kekeringan saat datangnya musim kemarau.

Global Warming

Global warming atau yang berarti pemanasan secara global, memang telah menjadi penyebab terjadinya kekeringan terbesar tidak hanya di Indonesia, namun hampir di seluruh dunia. Memang, penyebab dari timbulnya Global Warming sangat beragam, mulai dari polusi kendaraan dan pabrik, hingga penggunaan berbagai zat kimia berbahaya.

4 dari 5 halaman

Jenis Kekeringan Alamiah

Penyebab kekeringan bisa terjadi adalah karena kejadian alamiah maupun karena manusia. Melansir bpbd.ntbprov.go.id, penyebab kekeringan yang terjadi secara alamiah dibedakan menjadi empat, yaitu kekeringan meteorologis, kekeringan hidrologis, kekeringan agronomis, dan kekeringan sosial ekonomi.

Kekeringan meteorologis

Kekeringan meteorologis merupakan kekeringan yang disebabkan karena tingkat curah hujan suatu daerah di bawah normal.

Kekeringan hidrologis

Kekeringan hidrologis terjadi ketika pasokan air tanah dan air permukaan berkurang.

Kekeringan agronomis

Kekeringan agronomis berkaitan dengan berkurangnya kandungan air di dalam tanah, sehingga pertumbuhan tanaman dapat terganggu.

Kekeringan sosial ekonomi

Kekeringan sosial ekonomi merupakan merupakan muara dari semua kekeringan yang telah terjadi sebelumnya karena adanya bencana ini menyebabkan adanya krisis sosial dan ekonomi.

5 dari 5 halaman

Dampak Kekeringan

Banyak sekali dampak yang mungkin ditimbulkan kekeringan. Berikut beberapa dampak kekeringan:

Sumber Air Bersih Berkurang

Apabila sumber air bersih berkurang, maka kaan berdampak pada berkurangnya konsumsi air minum yang dibutuhkan oleh tubuh manusia. Ketika hal tersebut terjadi, maka akan menyebabkan dehidrasi. Kondisi tubuh yang dehidrasi sangat berbahaya jika terus-menerus dibiarkan. Salah satunya dapat menyebabkan kematian, mengingat air memang menjadi kandungan yang penting bagi tubuh untuk bertahan hidup.

Selain itu, kegiatan seperti mencuci, mandi, dan lain sebagainya juga akan berkurang dan membuat kegiatan sehari-hari terganggu. Akan ada efek domino yang timbul ketika kekeringan. Maka dari itu ada baiknya untuk selalu menjaga cadangan air yang ada di Bumi.

Banyak Tanaman Mati

Tanaman merupakan salah satu sumber kehidupan bagi manusia. Ketika musim kemarau datang, maka akan banyak tanaman mati karena tanaman tidak bisa mendapatkan sumber air untuk hidup. Hanya ada beberapa tanaman saja yang bisa bertahan hidup, seperti pohon jati dan kaktus.

Meningkatnya Polusi

Dampak selanjutnya ketika tanaman mati, maka polusi udara akan semakin merajalela. Hal tersebut disebabkan tidak ada tanaman yang berfungsi sebagai agen yang memproses gas karbondioksida untuk dijadikan oksigen bagi kehidupan manusia. Maka dari itu, mari bersama-sama mencegah berbagai penyebab terjadinya kekeringan tersebut, agar kehidupan dapat terus berjalan dan terhindar dari berbagai bencana.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS