Sukses

6 Gejala Tersembunyi PCOS yang Bikin Susah Hamil, Wanita Wajib Tahu

Liputan6.com, Jakarta Polycystic ovary syndrome (PCOS) adalah suatu kondisi yang memengaruhi kadar hormon wanita. Wanita dengan PCOS menghasilkan hormon pria dalam jumlah lebih tinggi dari normal. Ketidakseimbangan hormon ini menyebabkan mereka melewatkan periode menstruasi dan membuatnya lebih sulit bagi mereka untuk hamil.

PCOS adalah masalah yang berkaitan dengan hormon yang mempengaruhi wanita selama masa subur mereka antara usia 15 hingga 44. Antara 2,2 dan 26,7 persen wanita dalam kelompok usia ini berkemungkinan mengidap PCOS. Banyak wanita yang mengidap PCOS tidak menyadari keadaannya. Dilansir Liputan6.com dari Healthline, dalam satu studi, ada sekitar 70 persen wanita dengan PCOS belum terdiagnosis.

Padahal PCOS memiliki keterkaitan kuat dengan beberapa penyakit kronis lainnya. Satu studi baru-baru ini dari Monash University di Australia menunjukkan bahwa wanita dengan PCOS bahkan jika mereka masih muda dan tidak kelebihan berat badan lima kali lebih mungkin mengembangkan diabetes tipe 2.

Jadi penting untuk mengenali gejala-gejala PCOS, yang dapat bervariasi dari wanita ke wanita. Berikut adalah gejala yang kerap diabaikan dari PCOS yang membuat kaum Hawa susah hamil, dilansir Liputan6.com dari Reader's Diggest, Senin(17/6/2019).

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 7 halaman

Sering terlambat menstruasi

Wanita dengan PCOS memiliki tingkat androgen yang lebih tinggi dari normal. Kondisi ini dapat memperlambat ovarium dan mengganggu ovulasi. “Ketika ovulasi dihambat, menstruasi Anda yang datang dua minggu setelah ovulasi juga akan datang terlambat — dan dalam beberapa kasus, tidak datang sama sekali,” kata kata Fiona McCulloch, ND, seorang dokter naturopati di Toronto dan penulis buku 8 Steps to Reverse Your PCOS.

Untuk wanita dengan menstruasi tidak teratur dan PCOS, menstruasi seringkali tidak teratur sejak awal. Pada yang lain, menstruasi menjadi tidak teratur bertahun-tahun kemudian. Menurut Dr. McCulloch, wanita dengan gejala PCOS mengalami menstruasi yang tidak teratur lebih sering ketika mereka bertambah berat badan atau mengalami banyak stres.

3 dari 7 halaman

Rambut berlebihan

Kelebihan hormon laki-laki dapat menyebabkan hirsutisme, ketika jumlah rambut yang berlebihan tumbuh di daerah di mana pria biasanya memiliki rambut, termasuk wajah, dada, perut, punggung, ibu jari, atau jari kaki. "Rambut ini sering kasar, sehingga pengangkatan bisa menjadi tantangan dan sumber stres utama," kata Dr. McCulloch.

Diperkirakan bahwa hingga 90 persen wanita dengan hirsutisme memiliki PCOS. Hormon testosteron pria juga terlibat dalam kerontokan rambut, masalah umum lainnya pada PCOS. “Testosteron diubah menjadi androgen kuat yang dikenal sebagai DHT di dalam kulit kepala, dan DHT adalah musuh bebuyutan folikel rambut Anda,” Dr. McCulloch menjelaskan. "Ini menyusut dan merusak mereka, menyebabkan rambut memasuki fase istirahat pertumbuhan, di mana ia segera rontok." Penipisan sering terlihat di daerah depan, tepat di belakang garis rambut, tetapi juga bisa menyebar, dengan kerontokan di seluruh kepala dan pelebaran bagian.

4 dari 7 halaman

Jerawat dan masalah kulit lainnya

Peningkatan kadar androgen, yang meningkatkan produksi minyak, dapat menyebabkan sejumlah dilema kulit, termasuk ketombe dan jerawat. Dua tanda jerawat terkait dengan gejala PCOS antaranya pada sepanjang rahang dan resisten terhadap pengobatan atau kembali setelah minum obat kuat seperti Accutane.

Dua gejala kulit umum lainnya acanthosis nigricans dan skin tag terkait dengan resistensi insulin. Acanthosis nigricans adalah perubahan warna gelap dan beludru yang paling sering terlihat di lipatan di belakang leher, di bawah lengan, atau di lipatan paha. “Acanthosis nigricans dapat membuat kulit Anda terlihat 'kotor,' tetapi itu tidak hilang — tidak peduli seberapa keras Anda menggosok,” kata Dr. McCulloch. Tag kulit adalah lipatan kulit kecil berwarna daging yang sering muncul di leher, dada, dan ketiak.

5 dari 7 halaman

Kelebihan berat badan

Wanita dengan gejala PCOS berat badannya cenderung bisa bertambah dengan mudah, dan cukup susah untuk menurunkan berat badan. Ini karena resistensi insulin dan leptin, dua faktor utama yang terlibat dalam PCOS.

“Resistensi insulin menyebabkan tubuh Anda menyimpan lemak lebih mudah, dan resistensi leptin membuat otak Anda berpikir Anda dalam mode kelaparan — mengacaukan sinyal rasa lapar dan kenyang Anda,” kata Dr. McCulloch. Dengan resistensi insulin, berat badan mudah naik di sekitar perut, dan jenis lemak ini adalah yang paling berisiko dalam hal kesehatan jantung.

6 dari 7 halaman

Sleep apnea

PCOS sangat terkait dengan sleep apnea, suatu kondisi yang berpotensi serius di mana pernapasan Anda berulang kali berhenti dan saat Anda tidur. Sleep apnea dapat menyebabkan tekanan darah tinggi, penyakit jantung, obesitas, dan perubahan suasana hati.

Dalam sebuah penelitian di Pennsylvania State University, pasien PCOS 30 kali lebih mungkin dibandingkan subyek kontrol untuk menderita kesulitan bernapas yang terjadi selama tidur, termasuk sleep apnea.

“Wanita dengan PCOS yang paling resisten terhadap insulin lebih cenderung menderita sleep apnea,” kata Dr. McCulloch. Tanda-tanda Anda menderita sleep apnea adalah Anda mendengkur keras dan merasa lelah bahkan setelah tidur semalaman.

7 dari 7 halaman

Kecemasan atau depresi

Sebuah meta-analisis baru-baru ini yang diterbitkan dalam jurnal Human Reproduction menemukan secara konsisten tingkat tekanan emosi yang lebih tinggi pada wanita dengan gejala PCOS. Masalah psikologis seperti depresi, gangguan panik, gangguan obsesif-kompulsif, dan depresi bipolar terkait dengan berbagai penyebab yang mendasarinya.

Sebagai permulaan, "PCOS adalah kondisi yang membuat stres, dan dengan efek sampingnya dari hirsutisme, jerawat, kenaikan berat badan, infertilitas, dan siklus yang tidak teratur, tentu tidak mengherankan bahwa wanita dengan PCOS sering berjuang secara psikologis juga," kata Dr. McCulloch . Kecemasan dan depresi juga dikaitkan dengan perubahan kadar kortisol, efek hormon PCOS yang umum.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS