Sukses

Tarot Cinta: Heningkan Hati Sejenak

Liputan6.com, Jakarta - Kartu Tarot The Hierophant menuntun agar kita mendengarkan suara hati. Semua jawaban telah ada di depan mata. Saatnya meminta maaf dan menunjukkan kedewasaan diri. 

The Hierophant

Banyak pertanyaan seputar kehidupan cinta yang tersimpan di kepala. Heningkan hati sejenak. Dengarkan dari kedalaman jiwa. Apa yang terbaik untukku?

Semua jawaban sudah tersedia, ada di depan mata. Pertajam intuisi untuk dapat melihat lebih jauh. Dengarkan suara hati.

Jomblo

Beri penghargaan pada diri. Ucapkan terima kasih untuk setiap capaian. Cintai dan beri waktu sepenuhnya untuk diri sendiri.

PDKT

Ada perasaan bersalah atas tindakan yang tidak disengaja. Segera minta maaf dengan rendah hati. Tunjukkan kedewasaan dan kebesaran hatimu.

Pacaran

Memaafkan, kembali berdamai. Relasi yang lebih dewasa.

Menikah

Saatnya diam sejenak. Refleksikan perjalanan pernikahan selama ini. Tidak untuk menyalahkan pihak lain. Duduk bersama untuk melakukan perbaikan.

 

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Saran Cinta

2 of Materials

Pertimbangkan segala sesuatunya dengan lebih bijak. Kematangan berpikir dan pengendalian emosi akan membawa kebaikan bagi semua. Jaga harmoni dalam gerak yang stabil.

Konsultasi pribadi Dewi Tarot: 082242056585

3 dari 4 halaman

Sejarah Tarot

Mengutip laman Britannica, kartu tarot ditemukan di Italia pada tahun 1430-an dengan menambahkan ke dalam paket empat kartu yang ada, setelan kelima dari 21 kartu bergambar khusus yang disebut trionfi (“kemenangan”) dan kartu ganjil yang disebut il matto (“The Fool/Si Pandir”).

Kartu The Fool bukanlah asal mula kartu Joker modern, yang ditemukan pada akhir abad ke-19 sebagai jack yang tidak cocok dalam permainan euchre.)

Pack kartu yang ditambahkan pada kartu-kartu ini secara alami memiliki tanda setelan Italia dan termasuk dalam periode eksperimental desain kartu ketika ratu sering ditambahkan ke rangkaian kartu pengadilan yang sebelumnya hanya terdiri dari seorang raja dan dua sosok laki-laki (lihat kartu remi). Dalam kartu standar (tetapi tidak dalam tarot), empat angka kemudian dikurangi menjadi tiga lagi dengan menekan ratu, kecuali dalam kartu Prancis, yang menekan angkuh (ksatria).

Adaptasi tarot untuk tujuan okultisme dan meramal pertama kali terjadi di Prancis sekitar tahun 1780. Untuk meramal setiap kartu tarot dianggap memiliki arti.

Kartu arcana utama mengacu pada hal-hal spiritual dan tren penting dalam kehidupan si penanya. Dalam arcana kecil, tongkat berurusan terutama dengan masalah bisnis dan ambisi karir, cup/cangkir dengan cinta, pedang dengan konflik, dan koin dengan uang dan kenyamanan materi.

Dek tarot dikocok oleh penanya, dan kemudian peramal mengeluarkan beberapa kartu (baik dipilih secara acak oleh penanya atau dibagikan dari atas dek yang dikocok) dalam pola khusus yang disebut “spread.” Arti kartu apa pun diubah menurut apakah terbalik, posisinya dalam spread, dan arti kartu yang berdekatan.

4 dari 4 halaman

Dek Tarot Modern

Dek tarot modern standar didasarkan pada tarot Venesia atau Piedmont. Ini terdiri dari 78 kartu yang dibagi menjadi dua kelompok: arcana mayor, yang memiliki 22 kartu, juga dikenal sebagai truf, dan arcana minor, yang memiliki 56 kartu.

Kartu arcana utama memiliki gambar yang mewakili berbagai kekuatan, karakter, kebajikan, dan kejahatan. 22 kartu diberi nomor I sampai XXI, dengan yang bodoh tidak diberi nomor. Tarot dari arcana utama, secara berurutan, sebagai berikut:

  • I juggler, atau pesulap;
  • II papess, atau paus perempuan;
  • III permaisuri;
  • IV Kaisar;
  • V paus;
  • VI pecinta;
  • VII kereta;
  • VIII keadilan;
  • IX pertapa;
  • X roda keberuntungan;
  • XI kekuatan, atau ketabahan;
  • XII pria yang digantung;
  • XIII kematian;
  • XIV kesederhanaan;
  • XV Iblis;
  • XVI menara tersambar petir;
  • XVII bintang;
  • XVIII bulan;
  • XIX matahari;
  • XX penghakiman terakhir;
  • XXI dunia, atau alam semesta;
  • dan si Pandir.

Sementara, 56 kartu dari arcana minor dibagi menjadi empat set yang masing-masing terdiri dari 14 kartu. Setelan, yang sebanding dengan kartu remi modern, adalah sebagai berikut: tongkat, tongkat, atau tongkat (pentungan); cangkir (hati); pedang (sekop); dan koin, pentakel, atau cakram (berlian).

Setiap suit memiliki 4 kartu pengadilan—king, queen, knight, dan jack—dan 10 kartu bernomor. Dalam urutan menaik, perkembangan nilai dalam setiap setelan adalah ace hingga 10, kemudian jack, knight, queen, dan king (meskipun ace terkadang diberi nilai tinggi, seperti pada kartu remi modern).

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.