Sukses

Cegah Penyakit Jantung Koroner, Terapkan Gaya Hidup Sehat Sekarang Juga

Liputan6.com, Jakarta Coronary Artery Disease (CAD) atau penyakit jantung koroner adalah jenis penyakit jantung yang paling umum. Meskipun ini adalah penyebab utama kematian di Amerika Serikat., ada banyak hal yang dapat dilakukan untuk mencegahnya. 

Penyakit ini dimulai ketika zat lilin yang disebut plak menumpuk di dalam arteri yang memasok darah ke otot jantung, seperti melansir Webmd, Senin, (1/8/2022). 

Butuh waktu puluhan tahun untuk memblokir aliran darah, tetapi pada akhirnya dapat menyebabkan serangan jantung atau gagal jantung.

Sejak masa kanak-kanak, plak yang merupakan kombinasi kolesterol, lemak, dan zat lain mulai menempel pada dinding yang melapisi pembuluh darah.

Penempelan plak terus terjadi dari waktu ke waktu. Itu membuat arteri menjadi lebih keras dan sempit, yang oleh dokter disebut aterosklerosis.

Dalam beberapa kasus, plak bisa pecah. Akibatnya, sel darah yang disebut trombosit akan mencoba memperbaiki arteri, membentuk bekuan darah.

Seperti kotoran di saluran pembuangan yang tersumbat, penumpukan ini mencegah aliran darah bebas melalui arteri. Darah membawa oksigen dan nutrisi ke jantung. Jika aliran darah itu tersumbat maka dapat menyebabkan sesak napas dan nyeri dada (angina).

Tanpa oksigen yang cukup, jantung bisa menjadi lebih lemah. Hal ini dapat menyebabkan detak jantung tidak teratur (aritmia). Ini juga dapat menyebabkan gagal jantung, yang berarti jantung tidak dapat memompa cukup darah ke seluruh tubuh untuk memenuhi kebutuhan tubuh.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Gejala Jantung Koroner

Plak yang tumbuh besar dapat menghentikan aliran darah ke otot jantung dan bisa memicu serangan jantung. Namun, pada kebanyakan kasus serangan jantung sering diakibatkan pecahnya plak.

Pada tahap awal, orang dengan keadaan ini bisa saja tidak memiliki gejala apapun. Tetapi karena plak terus menumpuk dan membatasi aliran darah ke otot jantung, pasien bisa menyadari bahwa ia sesak napas atau mudah lelah, terutama saat berolahraga.

Gejala penyakit jantung koroner yang paling umum adalah angina, atau nyeri dada. Beberapa orang salah mengartikannya sebagai mulas atau gangguan pencernaan.

Dengan angina, dada terasa tidak nyaman. Pasien dapat juga mengalami rasa tidak nyaman di bahu, lengan, punggung, atau rahang.

Penyakit mulai serius dan butuh penanganan sesegera mungkin jika muncul gejala nyeri dada, terutama di bagian tengah atau kiri dada. Nyeri ini berlangsung selama beberapa menit, atau hilang dan muncul kembali. Itu bisa terasa seperti tekanan, remasan, sesak, atau rasa sakit. Beberapa orang salah mengartikannya sebagai gangguan pencernaan atau mulas.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 4 halaman

Gejala Lain

Gejala lain yang mengindikasikan bahwa penyakit butuh penanganan cepat yakni:

-Ketidaknyamanan di bagian mana pun dari tubuh bagian atas. Bisa di satu atau kedua lengan, bahu, leher, rahang, atau bagian atas perut

-Sesak napas dengan atau tanpa rasa tidak nyaman di dada

-Mual atau muntah dengan kepala terasa ringan, pusing, atau keringat dingin

-Wanita sering memiliki gejala serangan jantung yang berbeda dari pria. Sementara tanda darurat yang paling umum masih nyeri dada

-Wanita lebih cenderung memiliki gejala lain, seperti sesak napas, kelelahan ekstrem, mual, muntah, dan nyeri punggung atau rahang.

Penyakit jantung koroner menjadi lebih mungkin terjadi seiring bertambahnya usia atau jika penyakit itu diturunkan dari keluarga. Namun,  banyak faktor risiko lain yang dapat dikelola, termasuk:

-Kolesterol dan trigliserida tinggi

-Tekanan darah tinggi

-Merokok

-Sindrom metabolik

-Diabetes

-Obesitas dan kelebihan berat badan

-Kurang olahraga

-Stres, Depresi, dan kemarahan

-Pola makan tidak sehat

-Terlalu banyak alkohol

-Apnea tidur.

4 dari 4 halaman

Penanganan Jantung Koroner

Penanganan jantung koroner tergantung pada kasus masing-masing pasien, tapi rencana pencegahan yang dapat dilakukan adalah:

-Perubahan gaya hidup, metode ini terdengar familiar karena sudah teruji dari waktu ke waktu dan terbukti berhasil

-Pilih makanan yang rendah lemak trans, lemak jenuh, gula sederhana, dan natrium

-Berhenti merokok

-Aktif bergerak setiap hari, idealnya selama 30 menit atau lebih dalam sehari

“Pertama, tanyakan kepada dokter Anda apakah ada batasan tentang apa yang dapat Anda lakukan,” mengutip Webmd, Senin (1/8/2022).

-Pertahankan berat badan yang sehat

-Pelajari cara efektif untuk mengelola stres.

Sedangkan, obat-obatan dapat dikonsumsi jika perubahan gaya hidup ini tidak cukup.

“Anda mungkin juga perlu minum obat untuk membantu jantung menjadi lebih sehat. Mereka dapat mencakup pengencer darah (antikoagulan), aspirin dan obat anti-pembekuan darah lainnya, penghambat ACE, penghambat beta, nitrogliserin, penghambat saluran kalsium, imunosupresan tertentu, statin, atau PCSK9.”

Penanganan jantung koroner juga dapat dilakukan dengan Angioplasti. Prosedur ini dapat membuka arteri yang tersumbat atau menyempit tanpa membedah dada.

Dalam angioplasti, dokter memasukkan tabung tipis dan fleksibel dengan balon melalui pembuluh darah hingga mencapai arteri yang tersumbat. Dokter kemudian mengembangkan balon yang dapat meregangkan arteri terbuka sehingga lebih banyak darah dapat mengalir.

Dalam banyak kasus, tabung kecil yang disebut stent juga dimasukkan untuk menjaga agar pembuluh darah tetap terbuka.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS