Sukses

Cegah Penyebaran Cacar Monyet, Belgia Terapkan Karantina Wajib 21 Hari

Liputan6.com, Jakarta Kasus cacar monyet atau monkeypox baru-baru ini menyebar ke negara-negara di luar wilayah endemik virus tersebut. Salah satu negara yang juga melaporkan kasus cacar monyet adalah Belgia.

Belgia telah menjadi negara pertama di dunia yang mengumumkan karantina cacar monyet karena kasus terus menyebar dengan cepat.

Dalam aturan baru, mereka yang dites positif terkena virus cacar monyet di Belgia akan diminta untuk menjalani karantina wajib selama 21 hari. Aturan tersebut merupakan upaya untuk menghentikan penyebaran infeksi.

Kasus pertama di Belgia didiagnosis pada Jumat, sebelum dua lagi dikonfirmasi, diikuti oleh yang keempat pada Sabtu.

Ketiganya diyakini terkait dengan festival fetish Darklands baru-baru ini di Antwerpen, sementara kasus di Spanyol diyakini merupakan superspreader di sauna dewasa.

"Ada alasan untuk berasumsi bahwa virus dibawa oleh pengunjung dari luar negeri ke festival setelah kasus baru-baru ini di negara lain," kata penyelenggara festival Darklands dalam menanggapi wabah tersebut mengutip NZ Herald, Senin (23/5/2022).

Dokter kesehatan masyarakat Belgia dan Profesor Virologi Marc Van Ranst mengatakan di Twitter "Penting bahwa setiap orang yang hadir di festival Darklands tetap waspada terhadap gejala apapun karena skala wabah menjadi semakin jelas."

"Ini belum pernah terjadi sebelumnya dengan virus monkeypox," katanya.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

92 Kasus Konfirmasi

Selama akhir pekan, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengumumkan ada 92 kasus yang dikonfirmasi sejauh ini di 12 negara berbeda, termasuk Australia, Belgia, Kanada, Prancis, Jerman, Italia, Belanda, Portugal, Spanyol, Swedia, Inggris, dan Amerika Serikat.

Sejak itu, kasus baru telah dikonfirmasi di Israel, Austria dan Swiss, sementara di Inggris, Dr Susan Hopkins dari Badan Kesehatan Masyarakat Inggris mengatakan kepada BBC bahwa pihak berwenang "mendeteksi lebih banyak kasus setiap hari".

Hopkins juga memperingatkan masyarakat untuk "waspada" dan mengatakan anak-anak lebih mungkin jatuh sakit parah akibat virus tersebut.

"Kami tahu dari laporan dari Afrika, di mana penyakit ini telah menyebar dalam wabah selama bertahun-tahun, individu tertentu jauh lebih berisiko terkena penyakit parah, termasuk individu dengan gangguan kekebalan atau anak kecil.

"Pada orang dewasa, itu relatif ringan. Jelas, ini adalah penyakit menular baru yang belum pernah kita lihat di komunitas kita sebelumnya. Kita perlu belajar banyak tentangnya selama beberapa minggu mendatang."

3 dari 4 halaman

Perlu Waspada

Sementara itu, pakar penyakit menular Sanjaya Senanayake mengatakan bahwa sementara penyakit itu tidak dalam skala yang sama dengan COVID, warga Australia harus waspada, dengan setidaknya dua kasus dikonfirmasi di pantai Australia sejauh ini.

"Virus ini cenderung menyebar dengan kontak yang sangat dekat dan kontak pernapasan tidak terlalu menjadi masalah," katanya.

"Itu juga tidak mengirim banyak orang ke rumah sakit, levelnya berbeda dengan COVID. Siapa saja berpotensi terkena ini, tetapi dengan wabah saat ini tampaknya sebagian besar terjadi di antara pria dan mereka yang memiliki kontak fisik intim."

Senanayake mengatakan penyakit cenderung berlangsung selama sekitar lima hari dan gejalanya termasuk "sakit kepala yang mengerikan, nyeri otot dan demam" serta ruam yang "dapat menutupi tubuh".

"Menariknya penyakit ini berasal dari keluarga yang sama dengan cacar dan saya saat bayi sudah mendapat vaksin cacar, masih ada persediaan di sekitar sehingga Anda dapat memberikan [vaksin] cacar kepada kontak dekat dan [itu] yang mereka lakukan di Inggris."

4 dari 4 halaman

Penularan Akibat Hubungan Badan

Senanayake menambahkan bahwa obat antivirus juga dapat membantu pasien.

Peringatan Senanayake datang setelah kepala petugas kesehatan New South Wales Dr Kerry Chant mendesak pria gay untuk waspada minggu lalu.

"Kami tahu virus ini ditularkan melalui kontak kulit ke kulit yang dekat - Anda bisa menularkan virus ini dengan cepat," kata Chant.

"Kami secara khusus mendesak laki-laki yang gay atau biseksual, atau laki-laki yang berhubungan seks dengan laki-laki, untuk waspada terhadap ruam atau lesi yang tidak biasa dan untuk menghubungi melalui telepon klinik kesehatan seksual atau dokter umum tanpa penundaan jika mereka memiliki masalah.”

Ia menambahkan, setiap orang perlu waspada jika baru saja kembali dari luar negeri, dari pesta besar, atau usai berhubungan seks di luar negeri.

Dijelaskan pula bahwa kasus cacar monyet pertama di dunia ditemukan pada tahun 1970 di Republik Demokratik Kongo.

Virus menyebar ke seluruh tubuh melalui aliran darah, dengan gejala biasanya muncul satu atau dua minggu setelah infeksi.

Gejala mungkin termasuk lesi kulit serta gejala seperti flu, demam, sakit kepala dan sesak napas. Vaksin cacar dapat memberikan perlindungan untuk kedua penyakit tersebut.