Sukses

Menkes Budi: Vaksin Tak Bikin Kebal, Kita Masih Bisa Tertular COVID-19

Liputan6.com, Tangerang Menteri Kesehatan RI Budi Gunadi Sadikin menegaskan, walau sudah divaksin bukan menjadi kebal, seseorang masih bisa tertular COVID-19. Dalam hal ini, vaksin COVID-19 tidak membuat kebal layaknya Superman terhadap virus Corona.

"Saya nyatakan lagi bahwa vaksin ini tidak membuat kita kebal seperti Superman. Vaksin ini membuat daya tahan tubuh kita lebih baik," tegas Budi Gunadi saat memberikan keterangan pers kedatangan vaksin COVID-19 tahap ke-18 pada Rabu, 30 Juni 2021.

"Sehingga kalau kita terpapar, yang harusnya sakit berat menjadi sakit ringan. Yang harus sakit ringan menjadi sakit tanpa gejala."

Masyarakat juga diingatkan mematuhi protokol kesehatan meski sudah lengkap mendapatkan vaksinasi COVID-19. Protokol kesehatan melindungi diri kita, keluarga, dan orang lain di sekitar dari penularan virus Corona.

"Tapi ingat kita masih bisa tertular (walau sudah divaksin), ini yang paling bahaya. Jadi, kita harus tetap menjalankan protokol kesehatan, terutama memakai masker, menjaga jarak, dan mencuci tangan," pesan Budi Gunadi.

 

 

** #IngatPesanIbu 

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

#sudahdivaksintetap3m #vaksinmelindungikitasemua

Saksikan Video Menarik Berikut Ini:

2 dari 3 halaman

Vaksinasi COVID-19 Ringankan Gejala Corona

Ahli Virologi Universitas Udayana I Gusti Ngurah Kade Mahardika juga mengatakan, masyarakat juga perlu diingatkan, meskipun sudah divaksinasi, peluang tertular COVID-19 masih ada.

“Vaksin ini utamanya adalah untuk menurunkan gejala berat dan risiko kematian akibat terjangkit COVID-19. Artinya, semua yang sudah divaksinasi masih berisiko terinfeksi, hanya saja jumlah virus yang menginfeksi jauh lebih sedikit daripada orang yang belum divaksinasi,” terang Mahardika dalam pernyataan tertulis yang diterima Health Liputan6.com, Kamis (3/6/2021).

Kombespol dan dokter spesialis paru Kabag Pembinaan Fungsi RS Bhayangkara R. Said Sukanto, Yahya menambahkan, banyak pasien COVID-19 yang sudah divaksin dalam keadaan gejala ringan.

“Di lapangan, kami menemukan pasien yang sudah divaksinasi dosis lengkap bisa tertular COVID-19, tapi dengan gejala yang sangat ringan," tambahnya.

"Perawatannya juga singkat, itulah kelebihannya kalau divaksinasi lengkap."

3 dari 3 halaman

Infografis Benarkah Vaksin Covid-19 Bikin Kekebalan Tubuh 100 Persen?