Sukses

Gangren dan Gangguan Pendengaran Kini Dikaitkan dengan Varian COVID-19 Delta

Liputan6.com, Jakarta Dokter yang merawat pasien COVID-19 di India mengidentifikasi gejala baru termasuk gangren (kematian jaringan dan gangguan pendengaran dan pembekuan darah). Sementara varian virus Corona mutannya yang kini disebut Delta mendorong gelombang kedua India diyakini sebagai varian paling menular yang muncul sejauh ini.

Dilansir dari News.com.au, seorang dokter penyakit menular di Chennai’s Apollo Hospital, Abdul Ghafer, mengatakan virus itu menjadi lebih tidak dapat diprediksi sejak varian baru muncul.

“Tahun lalu, kami pikir kami telah belajar tentang musuh baru kami, tetapi itu berubah. Virus ini telah menjadi sangat, sangat tidak terduga,” kata Dr Ghafur, dikutip dari Bloomberg. Ia bahkan melihat lebih banyak pasien diare dibandingkan dengan gelombang pertama pandemi.

 

2 dari 5 halaman

Gangren

Seorang ahli jantung yang berbasis di Mumbai mengingat bagaimana beberapa pasien mengalami pembekuan darah yang parah sehingga menyebabkan gangren.

“Saya melihat tiga hingga empat kasus (varian delta dengan gangren) sepanjang tahun lalu, dan sekarang menjadi satu pasien dalam seminggu,” kata Dr Ganesh Manudhane.

Sementara itu, India sedang berjuang melawan wabah infeksi jamur hitam (plague of black fungus infections) yang terkait dengan varian virus Corona mutan. Dinamakan black fungus karena pigmentasi gelapnya, infeksi langka yang berpotensi fatal ini dimulai di hidung dan menyebar ke mata dan kemudian ke otak.

Dokter telah membunyikan alarm setelah puluhan ribu kasus penyakit pemakan daging mucormycosis melanda rumah sakit yang sudah kewalahan oleh membludaknya pasien COVID-19.

India mulai menyatakannya sebagai epidemi pada Mei ketika sekitar 11.000 pasien telah mengembangkan mucormycosis setelah pulih dari COVID-19. Sekarang angkanya diperkirakan lebih dari 28.000, dengan ratusan kematian.

Peningkatan jumlah ini juga kemungkinan karena semakin banyak dilakukan pengujian spike protein yang diluncurkan di daerah-daerah di Inggris setelah kasus baru varian Delta ditemukan di sana.

 

3 dari 5 halaman

Pelacakan ditingkatkan

Sementara pengujian lonjakan diluncurkan, pelacakan kontak yang ditingkatkan juga akan diterapkan.

Kasus-kasus yang telah diidentifikasi memiliki strain India telah diberitahu untuk mengisolasi diri dan kontak mereka telah diidentifikasi.

Hanya dalam dua minggu, ketegangan berubah dari proporsi 38 persen menjadi 75 persen, menjadikannya dominan di Inggris.

Data dari Welcome Sanger Institute menunjukkan seberapa cepat varian tersebut berhasil mencengkeram Inggris, yang baru terdeteksi pertama kali pada 10 April.

Para ahli mengatakan sekarang terbukti Inggris berada di awal gelombang ketiga. Dalam tujuh hari, jumlah kasus mencapai dua kali lipat di Inggris. Itupun bahkan belum tercermin dengan meningkatnya kasus rumah sakit.

4 dari 5 halaman

Infografis Waspada Mutasi Covid-19 Kombinasi Varian Inggris-India.

5 dari 5 halaman

Simak Video Berikut Ini: