Sukses

Peringatan Konten!!

Artikel ini tidak disarankan untuk Anda yang masih berusia di bawah

18 Tahun

Verifikasi UmurStop di Sini

Jangan Lakukan 6 Hal ini ke Penis Ketika Bercinta

Liputan6.com, Jakarta - Alat kelamin seperti penis memang tak disertai instruksi manual, jadi terkadang sulit untuk mengetahui apa yang bisa dan tidak bisa kita lakukan padanya. Misalnya saja ketika bercinta, jangan pernah menjentikkan, menampar, menggesek, atau menggigitnya. Karena itu akan sangat menyakitkan pria.

Dikutip Dailystar pada Sabtu, 4 April 2021, enam hal ini tak boleh dilakukan ke penis:

1. Jangan mencoba menekuk penis yang tegang

Penis tidak dirancang untuk menekuk pada sudut yang ekstrem, terutama saat berada dalam kondisi ereksi. Kaum pria dianjurkan untuk tidak mencoba menekuk penis melebihi 30 derajat.

Terkadang, cedera dapat terjadi selama hubungan seksual. Saat wanita berada di atas dan membengkok terlalu jauh ke depan atau kebelakang.

2. Jangan menggigit penis

Kulit di sekitar penis sangat sensitif dan menggigit dapat menyebabkan cedera serius. Sayangnya, dokter mengatakan bahwa pasien yang digigit penis seringkali tidak segera mencari perawatan medis, dan proses penyakitnya sering berkembang.

Menurut sebuah makalah yang diterbitkan dalam Visual Journal of Emergency Medicine edisi Januari 2020, seorang pria 43 tahun ujung penisnya digigit pasangannya saat berhubungan seks.

Dia mengira itu luka yang relatif kecil pada awalnya, tapi memburuk selama lima hari berikutnya. Saat rasa sakit meningkat dan ujungnya mulai menghitam, pria itu akhirnya mendapat bantuan medis.

Dia menerima antibiotik intravena di ruang gawat darurat dan diperiksa dokter dari bagian urologi dan penyakit menular, yang memberitahunya bahwa dia memiliki jaringan nekrotik. Ini berarti sel-sel di ujung penisnya telah mati.

Syukurlah, pria itu tidak kehilangan satu bagian pun dari penisnya; setelah minum antibiotik, penisnya kembali ke warna normal, meskipun ada beberapa kelainan bentuk glans penis yang minimal”.

3. Jangan menjentikkan atau menampar penis

Penis sangat sensitif dan cedera serius dapat disebabkan karena menjentikkan atau menampar penis, baik saat berhubungan seksual maupun tidak.

Beberapa orang bahkan mungkin suka menggunakan penis mereka sendiri untuk menampar saat berhubungan seks, tapi hal ini harus dilakukan dengan hati-hati untuk menghindari cedera dan juga didiskusikan dengan pasangan untuk memastikan Anda berdua menyetujui hal ini.

 

2 dari 2 halaman

Hal Lainnya

4. Jangan melakukan gesekan berlebihan pada penis

Banyak pria menikmati sedikit gesekan ketika menyangkut penis mereka, tapi terlalu terbawa suasana sehingga dapat menyebabkan luka bakar gesekan.

Luka bakar akibat gesekan pada penis adalah area merah yang perih pada kulit penis Anda, yang diakibatkan gesekan yang intens.

Penyebab umum luka bakar gesekan pada penis termasuk seks atau masturbasi, mengeringkan penis Anda terlalu kasar setelah dicuci, atau mengenakan pakaian yang ketat.

Luka bakar ini akan sembuh sendiri dalam waktu sekitar seminggu. Anda dapat mengobatinya dengan menghindari apa pun yang menggosok area tersebut, mempraktikkan kebersihan yang baik, dan mengoleskan pelembab atau gel yang menenangkan dan bebas pewangi.

5. Jangan gunakan wewangian di bawah sana

Banyak orang merasakan bau aneh dari daerah bawah di beberapa titik, dan Anda mungkin tergoda untuk mengoleskan sedikit pewangi setelah bercukur, tapi itu tidak disarankan.

Formula dengan pewangi dan pewarna dapat mengiritasi kulit sensitif, dan menimbulkan ruam yang tidak sedap. Sebagai gantinya, gunakan sabun tanpa pewangi - lebih basa lebih baik dan gunakan waslap untuk membersihkan bagian bawahnya.

Pastikan Anda juga membilasnya, karena sisa produk yang tertinggal dapat menyebabkan gatal dan bau.

6. Jangan memasukkan apapun ke dalam penis Anda

Bukan ide yang baik untuk memasukkan apapun ke dalam penis Anda, termasuk memasukkan benda ke dalam lubang uretra sesering mungkin sepanjang batang untuk meningkatkan rangsangan seksual.

Bukaan di kepala penis tidak dirancang untuk memungkinkan benda masuk ke dalam penis. Berhati-hatilah karena dapat menghambat perkembangan ereksi dan menyebabkan kerusakan pada jaringan penis.