Sukses

Vaksinasi COVID-19 Tenaga Kesehatan: Tahap I Capai 405.012, Tahap II Baru 11.287

Liputan6.com, Jakarta - Data Kementerian Kesehatan Republik Indonesia terkait perkembangan vaksinasi COVID-19 per 29 Januari 2021 pukul 18:00 WIB, menunjukkan, sebanyak 11.287 orang tenaga kesehatan (nakes) telah menerima vaksin Sinovac tahap II.

Sementara pada vaksinasi tahap pertama, tercatat hingga 405.012 orang sejak program vaksinasi COVID-19 untuk tenaga kesehatan dilaksanakan pada 14 Januari 2021. Mengapa jumlah tenaga kesehatan yang ikut vaksinasi tahap II lebih sedikit dari tahap I?

Menurut Juru Bicara (Jubir) Pemerintah untuk Vaksinasi COVID-19 dari Kementerian Kesehatan RI, dr Siti Nadia Tarmizi, perbedaan jumlah tenaga kesehatan pada vaksinasi tahap I dan II dapat disebabkan sejumlah faktor. Mulai dari waktu hingga orang yang menerima vaksin Sinovac tersebut.

Namun, satu hal yang terpenting, tidak ditemukannya kendala yang berarti selama pelaksanaan vaksinasi COVID-19 untuk tenaga kesehatan.

“Tidak ada kendala, hanya belum waktunya. Kan harus 14 hari, so far sih sama dengan vaksinasi pertama tapi kenapa angkanya berbeda ya pasti berbeda lah karena vaksinasi (tahap) II baru tiga hari,” ujar Nadia saat dihubungi Health Liputan6.com pada Sabtu, 30 Januari 2021.

Sedangkan vaksinasi COVID-19 tahap I sudah dilakukan sejak 17 hari lalu. Itu mengapa jumlah tenaga kesehatan yang divaksinasi berbeda jauh.

Selain faktor waktu yang berbeda, lanjut Nadia, faktor kondisi penerima vaksin Corona pun berpengaruh terhadap jumlah orang yang divaksinasi. Hal inilah yang dapat menyebabkan penurunan jumlah orang yang divaksinasi pada tahap I dan II.

“Ada penurunan disebabkan ada beberapa kondisi, misal ada (penerima vaksin) yang positif COVID-19, tapi ada juga yang ditunda karena tensinya naik tapi nggak banyak,” ujarnya.

Sejauh ini, jumlah vaksinasi COVID-19 tahap I dan II masih belum bisa dibandingkan karena rentang waktunya berbeda.

 

 

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

2 dari 4 halaman

Target Vaksinasi Hingga Februari

Menurut Nadia, program vaksinasi COVID-19 yang rencananya dilaksanakan hingga Februari 2021 menargetkan 1,5 juta tenaga kesehatan. Tepatnya 1.529.934 orang.

“Kalau sekarang sudah 500 (ribu), ya akhir Februari harusnya bisa lah 1 juta,” kata Nadia.

Dalam dua minggu, vaksinasi COVID-19 bisa menyasar 500 ribu tenaga kesehatan. Sehingga pada akhir Februari, Nadia optimis dapat menyelesaikan target 1,5 juta nakes.

“Tapi kan, pak Menteri (Budi Gunadi Sadikin) maunya lebih cepat kalau bisa minggu ketiga sudah selesai,” ujarnya.

Guna memerlancar program vaksinasi COVID-19, Nadia berharap tenaga kesehatan dapat lebih memahami untuk bisa menerima vaksinasi ini dan tidak mudah terpengaruh berita-berita bohong.

“Selalu percaya bahwa pemerintah selalu menjamin keamanan dari vaksinasi dan vaksinasi kan merupakan upaya bersama juga agar kita bebas dari pandemi COVID-19,” katanya.

“Kita juga tetap meminta masyarakat sebelum dan sesudah vaksinasi harus menerapkan 3M, tidak kendor dan tetap disiplin," Nadia menekankan.

3 dari 4 halaman

Infografis 4 Manfaat Penting Vaksinasi COVID-19

4 dari 4 halaman

Simak Video Berikut Ini