Sukses

Perut Kembung? Lakukan Hal Ini untuk Bantu Mengatasinya

Liputan6.com, Jakarta Perut kembung memang tidak nyaman, tetapi untungnya ada cara untuk mengatasinya. Kembung sendiri disebabkan oleh gas dan udara yang terperangkap di saluran pencernaan yang berasal dari makanan atau karena terlalu banyak menelan udara dari mengunyah permen karet atau merokok secara berlebihan.

Jenis kelamin mungkin juga ada hubungannya dengan itu. Menurut studi berbasis populasi tahun 2008, 19 persen responden kuesioner menyampaikan bahwa lebih banyak wanita daripada pria yang mengalami kembung. Namun, dengan membuat pilihan gaya hidup yang berbeda perut kembung ternyata dapat teratasi.

 Dilansir dari Insider, berikut beberapa kegiatan yang bisa Anda coba di rumah untuk mengatasi perut buncit karena kembung.

2 dari 10 halaman

Tingkatkan Asupan Serat Anda

Salah satu cara untuk mengurangi kembung adalah dengan memasukkan lebih banyak serat ke dalam makanan Anda dari makanan kaya serat seperti roti gandum, kacang-kacangan, buah-buahan, dan sayuran. Pastikan mengonsumsi 25 hingga 30 gram serat sehari.

 

Namun, jika Anda tidak terbiasa makan banyak serat, Anda harus menambahkan makanan ini secara bertahap ke dalam makanan Anda untuk menghindari sakit perut. Jesse P. Houghton, Direktur Medis senior gastroenterologi di Southern Ohio Medical Center mengatakan bahwa masyarakat harus berhati-hati juga dalam makan makanan kaya serat tertentu karena beberapa dapat menyebabkan kembung dan kram untuk beberapa orang, kata. Makanan ini meliputi:

  • Brokoli
  • Kol bunga
  • Kubis
  • kubis Brussel
  • kacang polong

 

Perlu juga dicatat bahwa diet tinggi serat dan kaya protein terbukti menyebabkan lebih banyak kembung daripada diet tinggi serat dan kaya karbohidrat. Jadi apa yang Anda makan dengan makanan berserat tinggi itu mungkin penting.

3 dari 10 halaman

Hindari Makanan Asin

Menurut FDA, lebih dari 70 persen asupan natrium berasal dari makanan kemasan dan makanan siap saji. Makanan tinggi natrium dapat menyebabkan retensi garam dan air, dan sebuah studi tahun 2019 mengaitkan diet tinggi natrium dengan rentannya perut kembung.

 

 

4 dari 10 halaman

Batasi Asupan Gula

Berbagai jenis gula, seperti fruktosa dari buah dan laktosa dalam produk susu, dapat menyebabkan kembung, jadi penting untuk menghindarinya jika menyebabkan ketidaknyamanan.

 

Bryan Curtin, Direktur Pusat Neurogastroenterology dan GI Motilitas di Mercy Medical Center menjelaskan, "Seiring bertambahnya usia, beberapa dari kita akan kehilangan kapasitas untuk mencerna sejumlah besar zat tertentu, terutama gula. Intoleransi laktosa adalah yang paling umum, tetapi Anda juga bisa menjadi tidak toleran terhadap fruktosa, fruktan, sukrosa, maltosa, dan lainnya. "

 

 

5 dari 10 halaman

Hindari Minuman Soda

Houghton memperingatkan bahwa minuman berkarbonasi seperti soda bisa menyebabkan kembung dan gas. Dan karena mengandung kafein, soda juga dapat menyebabkan dehidrasi, yang selanjutnya dapat menyebabkan sembelit dan kembung berikutnya.

 

"Hidrasi yang memadai sangat penting untuk membantu meringankan sembelit. Tujuan utama usus besar Anda adalah resorpsi air. Jika Anda sudah mengalami dehidrasi, hal ini dapat menyebabkan terbentuknya tinja kering yang sangat keras, sulit dikeluarkan dan menyebabkan kembung," kata Curtin.

6 dari 10 halaman

Konsumsi Peppermint

Menggunakan peppermint, seperti pada teh peppermint, juga bisa membantu meredakan kembung. Peppermint membantu mengatasi gangguan pencernaan dengan merilekskan otot perut, yang membantu memindahkan makanan melalui perut lebih cepat.

 Sebuah artikel tahun 2014 menemukan mentol dalam peppermint juga menunjukkan sifat anti inflamasi yang dapat menjaga kesehatan pencernaan. :Saya lebih suka suplemen yang mengandung minyak peppermint, yang merupakan pelemas otot polos alami dan dapat menenangkan usus selain minyak oregano, yang merupakan agen anti-inflamasi alami dan antibiotik lemah yang dapat menjaga tingkat bakteri di usus halus tetap rendah," "kata Curtin.

7 dari 10 halaman

Makan Makanan Kaya Probiotik

Probiotik adalah bakteri baik yang berguna dalam menjaga lingkungan bakteri yang sehat di usus dan memperlancar pencernaan. Sebuah tinjauan tahun 2011 dan 2013 menemukan probiotik membantu dalam meredakan masalah pencernaan seperti kembung.

 

Pasalnya, makanan yang Anda makan juga menjadi makanan bagi triliunan bakteri di dalam usus. Ketika bakteri memakan makanan yang sulit dicerna, mereka akhirnya menghasilkan hidrogen, karbon dioksida, dan gas metana.

 

Namun, Dewan Probiotik mengatakan penelitian menunjukkan bakteri baik dari probiotik, terutama Lactobacillus dan Bifidobacterium, sangat membantu dalam mengurangi frekuensi dan jumlah gas di usus.

 

Beberapa contoh probiotik alami adalah:

 

  • Yogurt
  • Mentega susu
  • Roti adonan
  • Pondok keju
  • Kombucha
  • Tempe
  • Kimchi
8 dari 10 halaman

Biasakan Berolahraga Secara Teratur

Menurut GI Society, olahraga dapat membantu menurunkan penumpukan gas di perut. Latihan yang disarankan untuk mengurangi kembung meliputi:

 

  • Ayurveda Yoga
  • Jalan lambat
  • Bersepeda atau membuat gerakan sepeda di udara

 

Olahraga dapat meredakan kembung dengan membantu mendorong makanan melewati saluran pencernaan, sehingga membuang kotoran di usus. Menurut Mayo Clinic, Anda harus berolahraga sebelum makan. Selain itu, penting untuk makan karbohidrat dan makanan kaya protein dalam waktu dua jam setelah berolahraga.

 

(Vania Accalia)

9 dari 10 halaman

Infografis

10 dari 10 halaman

Simak Juga Video Berikut