Sukses

Alasan Seseorang Risih Dengan Suara Mengunyah

Liputan6.com, Jakarta Apakah kamu seseorang yang risih jika orang di sebelahmu mengunyah makanan sampai mengeluarkan suara yang mengganggu? Ternyata hal tersebut ada penjelasan ilmiahnya.

Dilansir dari Reader's Digest pada Rabu (15/1/2020), rasa risih terhadap suara seperti makan, mengunyah, bernapas keras, atau bahkah suara tombol pena, itu disebut dengan misophonia.

Meskipun para peneliti pertama kali menemukan istilah misophonia pada 2001, komunitas medis selalu meragukan legitimasi kondisi tersebut. Namun, berkat penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Current Biology baru-baru ini, mengatakan bahwa suara-suara yang ada bisa saja membuat orang menjadi risih.

Tim dari Universitas Newscastle di Inggris memeriksa pemindaian otak dengan Magnetic Resonance Imaging (MRI) dari mereka yang misophonia ataupun bukan misophonia sambil memainkan berbagai suara. Suara netral (suara hujan dan suara air mendidih), suara yang tidak menyenangkan (suara tangisan bayi dan suara teriakan), dan suara pemicu (suara mengunyah dan suara napas yang kencang).

2 dari 3 halaman

Hasil Temuan

Para peneliti kemudian mencatat perubahan signifikan dalam aktivitas otak penderita misophonia ketika mereka mendengarkan suara pemicu. Ternyata, mereka yang menderita misophonia memiliki perbedaan perkembangan di lobus frontal otak yang menyebabkan otak mereka bereaksi keras terhadap suara pemicu tersebut.

Tak hanya itu, suara pemicu bisa menyebabkan mereka menjadi berkeringat dan denyut jantung meningkat.

"Penelitian ini menunjukkan perubahan otak sebagai bukti lebih lanjut untuk meyakinkan komunitas medis bahwa ini adalah sebuah asli gangguan," kata Sukhbinder Kumar, salah satu anggota tim penelitian.

Penulis : Vina Muthi A.

3 dari 3 halaman

Simak Video Menarik Berikut Ini:

Loading