Sukses

BERITA TERKINIPARA MENTERI JOKOWI-MA'RUF DI KABINET INDONESIA MAJU

Waspada, Kanker Jenis Ini Mengintai Penggemar Ikan Asin

Liputan6.com, Bogor Menyantap ikan asin dengan sambal plus nasi hangat memang ampuh menggoyang lidah. Namun, tidak disarankan terlalu sering mengonsumsi ikan asing karena ada risiko terkena kanker nasofaring.

Dijelaskan ahli onkologi medik Aru W Sudoyo di balik kenikmatan ikan asin ada zat yang merangsang timbulnya kanker nasofaring.

"Cara pengolahan ikan asin itu dikeringkan dan dijemur kan. Dari proses tersebut, terbentuklah senyawa nitrosamin. Senyawa ini memicu munculnya kanker nasofaring," tegas Aru dalam acara diskusi kanker di Hotel R Rancamaya, Bogor, Jawa Barat, ditulis Rabu (9/10/2019).

Kanker nasofaring adalah kanker yang tumbuh di rongga belakang hidung dan langit-langit rongga mulut.

2 dari 3 halaman

Terbawa Uap Nasi ke Nasofaring

Bahaya senyawa nitrosamin dari ikan asin terbawa uap nasi hangat masuk ke dalam nasofaring. Nitrosamin pun bisa menempel dan bersarang pada nasofaring.

Gejala umum seperti radang tenggorokan, kesulitan bicara, dan wajah terasa kaku atau mati rasa.

"Nitrosamin terbawa uap panas dari nasi. Masuklah ke nasofaring. Nah, kita enggak tahu kadar senyawa nitrosamin-nya berapa," Aru menerangkan.

Meski begitu bukan berarti tidak boleh menyantap ikan asin. Sesekali boleh menyantap ikan asin.

"Ya, sekali-sekali saja makannya (ikan asin)," saran Aru, yang juga menjabat Ketua Umum Yayasan Kanker Indonesia.

3 dari 3 halaman

Saksikan juga video menarik berikut:

Loading
Artikel Selanjutnya
Keajaiban Bayi Mungil Lahir Sehat dari Ibu Pengidap Kanker Payudara Langka
Artikel Selanjutnya
[Cek Fakta] Video Potongan Kanker Bergerak-gerak Saat Didekati Bawang Putih, Faktanya?