Sukses

Penyanyi Sia Ungkap Dirinya Mengalami Sindrom Langka

Liputan6.com, Jakarta - Penyanyi Australia Sia, baru-baru ini mengungkapkan masalah kesehatannya. Wanita 43 tahun ini mengatakan bahwa dia memiliki sebuah kondisi langka bernama sindrom Ehlers-Danlos.

"Hai, saya menderita penyakit kronis, penyakit saraf, Ehlers-Danlos dan saya hanya ingin mengatakan kepada kalian yang menderita secara fisik atau emosional, saya suka Anda terus bergerak," ujar Sia dalam unggahannya di Twitter pada Jumat lalu seperti dikutip dari Allure Magazine pada Senin (7/10/2019).

"Hidup ini sulit. Rasa sakit itu melemahkan semangat dan Anda tidak sendirian," ujar pelantun "Chandelier" itu.

US National Library of Medicine menyatakan bahwa sindrom Ehlers-Danlos (EDS) merupakan gangguan yang mempengaruhi jaringan penghubung yang mendukung kulit, tulang, dan beberapa orang serta jaringan lain.

Kondisi ini membuat pengidapnya mengalami hipermobilitas atau tubuh yang super lentur dan mampu menyebabkan rasa sakit kronis. Selain itu, masalah tersebut jarang terjadi dan hanya menyerang satu dari 5 ribu orang di seluruh dunia.

2 dari 3 halaman

Bisa Mematikan di Jenis Tertentu

Dikutip dari Newsweek, The Ehlers-Danlos Society mengungkapkan setidaknya ada 13 tipe penyakit ini. Beberapa di antaranya yaitu arthrochalasia EDS yang membuat pinggul mengalami perpindahan, brittle cornea syndrome yang mempengaruhi mata dan hypermobile EDS.

Para peneliti sendiri menyatakan bahwa kondisi ini bisa berdampak secara neurologis.

Dalam sebuah makalah di National Institutes of Health and the Iranian Journal of Neurology tahun 2014 para peneliti mencatat bahwa meski sistem saraf bukan taret utama dari kerusakan molekuler yang mendasarinya, perhatian ditingkatkan pada bentuk neurologis EDS.

"Seperti muskuloskeletal, kelelahan, sakit kepala, kelemahan otot, dan parestesia."

Kondisi tersebut bisa mematikan ketika orang mengalami tipe vaskular. Masalah tersebut bisa membuat aorta, usus, atau uterus melemah. Jika organ-organ tersebut pecah, risikonya fatal.

Namun tidak semua tipe mematikan. Kondisi hypermobile misalnya, bisa terlihat dengan kulit yang lebih fleksibel. Bahkan, beberapa pekerja seni pertunjukkan di Kanada, memanfaatkannya untuk penampilan mereka.

3 dari 3 halaman

Simak juga Video Menarik Berikut Ini

Loading