Sukses

Kementan Ingin Generasi Muda Tertarik Bertani dan Beternak

Liputan6.com, Jakarta Kementerian Pertanian (Kementan) Republik Indonesia berharap agar generasi muda juga bisa bertani atau beternak. Hal ini diungkapkan oleh Fadjar Sumping Tjatur Rasa, Direktur Kesehatan Hewan Kementan.

"Kami ingin jumlah peternak semakin banyak, di samping profesionalisme beternaknya," kata Fadjar dalam konferensi pers penyelenggaran teater berjudul "SUN" di Jakarta, ditulis Senin (7/15/2019).

Fadjar menambahkan, untuk menarik generasi muda agar bisa menjadi seorang peternak, dibutuhkan cara kampanye yang menarik. Salah satunya seperti dengan pertunjukan seni yang baru-baru ini diselenggarakan oleh Kementan, Organisasi Pangan dan Pertanian (Food and Agriculture Organization/FAO), serta USAID.

"Ini merupakan salah satu upaya, untuk memperkenalkan apa sih ternak ini, bagaimana sih beternak, apa menariknya. Terutama untuk generasi muda," Fadjar menambahkan.

2 dari 3 halaman

Jadi Peternak Masih Bisa Untung

Meski saat ini banyak anak muda yang kurang tertarik untuk menjadi seorang peternak dan bertani, Fadjar mengatakan bahwa terjun di bidang tersebut sesungguhnya masih tetap bisa menguntungkan secara ekonomi.

"Ini karena dulu orang tua dulu kan bertani dan beternak. Generasi muda ini tidak mengenal akhirnya mencari profesi lain. Padahal sebenarnya, margin dari bertani dan beternak masih besar."

Tidak hanya kampanye pada kaum muda, Kementan bekerjasama dengan FAO juga menyatakan bahwa mereka telah melakukan beberapa sosialisasi ke peternak dan petani yang ada di beberapa daerah Indonesia.

"Melalui FAO kami sudah datang ke akar rumput, melakukan penyuluhan," kata Fadjar.

"Tidak hanya soal kesehatan hewan saja, kita juga harus bisa memberikan penjelasan dan memotivasi mereka untuk mencintai bidang profesi beternak dan bertani."

3 dari 3 halaman

Simak juga Video Menarik Berikut Ini

Loading