Sukses

Kopi Panas dan Dingin, Mana yang Lebih Menyehatkan?

Liputan6.com, Jakarta Bagi pecinta kopi, saat udara sedang panas tidak memilih kopi panas melainkan dingin. Namun, sebuah studi mengatakan bahwa kopi panas kemungkinan lebih sehat dibanding kopi dingin.

Dalam studi terbaru yang dipublikasikan di jurnal Scientific Report, para peneliti dari Universitas Thomas Jefferson Philadelphia, Amerika Serikat membandingkan keasaman dan antioksidan dalam kopi panas dan dingin. Hasilnya kopi panas menunjukkan tingkat antioksidan lebih tinggi. Antioksidan merupakan kandungan yang dapat menurunkan risiko penyakit jantung, diabetes, dan kematian dini.

"Bila sesuai atau sedang, penelitian menunjukkan bahwa kopi baik untuk Anda," kata Asisten Profesor Kimia, Megan Fueller, seperti dikutip dari Health, Sabtu (15/6/2019).

Memang, masih butuh penelitian tambahan masih diperlukan untuk mengetahui kemungkin perbedaan manfaat kopi berdasarkan cara penyajiannya.

 

2 dari 3 halaman

Keasaman Kopi

Keasaman dari kopi panas dan dingin hampir sama. Kopi dingin seringkali dianggap memiliki keasaman lebih rendah dibanding kopi panas sehingga lebih baik untuk perut. Namun, studi terbaru menemukan bahwa tingkat pH dari kopi panas dan dingin berkisar dari 4.85 hingga 5.13.

Anda tidak perlu khawatir. kopi dingin pun masih memiliki kandungan antioksidan maupun kandungan lain yang mendukung kesehatan. Bahkan kopi dingin memiliki manfaatnya tersendiri.

"Sebagian orang menganggap bahwa kopi dingin lebih nikmat diminum. Hal tersebut akan membuat Anda tidak tergoda untuk menambahkan lemak atau kalori dalam bentuk krim, susu atau gula," kata Professor Epidemiologi dan Nutrisi, Harvard School of Public Health, Frank Hu.

 

Penulis: Khairuni Cesario

3 dari 3 halaman

Saksikan juga video berikut:

Loading
Artikel Selanjutnya
Es Kopi Gula Aren, Cara Berbeda Nikmati Pahit
Artikel Selanjutnya
Resep Es Kopi dengan Gula Merah yang Super Segar