Sukses

YLKI : Waspadai Obat Tradisional yang Beredar di Pasar

Liputan6.com, Jakarta Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia Sumatera Utara meminta masyarakat sebagai konsumen agar mewaspadai peredaran obat-obat tradisional yang kini banyak dipasarkan.

"Masyarakat diharapkan jangan mudah terpengaruh dengan promosi obat tersebut, dan belum tentu terjamin mutu serta kualitasnya," kata Ketua Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) Sumut Abubakar Siddik di Medan, Jumat.

Promosi obat yang secara berlebihan, menurut dia, harus mendapat pengawasan dari Balai Besar Pengawasan Obat Makanan (BBPOM), dinas kesehatan dan institusi terkait lainnya.

"Karena, banyak ditemui produsen [obat tradisional ](https://www.liputan6.com/tag/obat-tradisional "")yang mempromosikan produk mereka, dan dapat menyembuhkan segala jenis penyakit yang diderita masyarakat," ujar Abubakar.

Ia mengatakan, namun ternyata obat tersebut, tidak ada apa-apanya dan membuahkan hasil, seperti yang mereka janjikan, dan hal ini tentu saja membingungkan konsumen.

Praktik yang merugikan masyarakat tersebut, katanya, tidak boleh dibiarkan dan harus segera dihentikan.

"Obat yang beredar itu, juga diduga tidak memiliki izin edar, dan tanpa diketahui oleh BBPOM Medan," ucapnya.

Abubakar berharap kepada BBPOM Medan dapat bekerja sama dengan

kepolisian melakukan penertiban peredaran obat yang dianggap bermasalah itu.

Pemerintah harus bertanggung jawab mengenai peredaran obat herbal, karena dapat menimbulkan risiko bagi masyarakat yang mengonsumsi produk tersebut.

"Perlindungan terhadap keselamatan masyarakat harus tetap dijaga agar tidak menimbulkan masalah, dan itu sesuai ketentuan Undang-Undang Nomor Tahun 1988 tentang Perlindungan Konsumen," kata Ketua YLKI Sumut itu. (Antara/Munawar Mandailing) 

 

 

* Update Terkini Asian Games 2018 Mulai dari Jadwal Pertandingan, Perolehan Medali hingga Informasi Terbaru dari Arena Pesta Olahraga Terbesar Asia di Sini.

Loading
Artikel Selanjutnya
Cara Pembuat Minyak Kutus-Kutus Manfaatkan Ampas Hasil Produksi
Artikel Selanjutnya
Dari Musibah Jadi Berkah, Kisah Bambang Pranoto Ciptakan Minyak Kutus-Kutus