Sukses

Peringatan Konten!!

Artikel ini tidak disarankan untuk Anda yang masih berusia di bawah

21 Tahun

LanjutkanStop Disini

Pria, Kenali Perubahan Penis Seiring Pertambahan Usia

Liputan6.com, Jakarta Kesehatan penis di tiap-tiap fase usia tak sama, dan penting bagi pria dan pasangan untuk mencermatinya. Salah satu aspek untuk mengetahui kesehatan organ intim pria bisa dilihat dari ereksinya.

Berikut fase ereksi penis pria berdasarkan tingkatan usia, melansir laman Times of India, Jumat (11/5/2018).

20-30 tahun: Pada usia ini, pria sangat aktif secara seksual. Tanpa sentuhan lawan jenis pun pria bisa terangsang. Dalam rentang usia ini, pria tak akan kesulitan ereksi. Bahkan bangun pagi dalam kondisi penis ereksi adalah hal yang normal.

Pada usia ini, pria akan merasakan orgasme maksimal. Ini karena hormon dan metabolisme tubuh masih tinggi. Sangat sedikit pria yang mengalami ejakulasi dini di usia ini. Jika pun mengalaminya, perlu segera mendapat penanganan.

30-40 tahun: Kembali ereksi setelah ejakulasi menjadi sulit ketika pria berada pada usia 30-40an tahun. Meski libido terasa tetap sama seperti ketika usia 20-an, respons tubuh mulai mengalami perubahan.

Pria masih tetap bisa ereksi di usia ini, hanya saja kini perlu sentuhan stimulasi. Pada usia ini, pria juga mulai tidak terlalu terobsesi dengan seks. Risiko untuk mengalami disfungsi ereksi bermula di usia ini.

 

 

 

2 dari 3 halaman

Kondisi ereksi di 40-50 tahun

Ini adalah fase penuh cobaan dalam kehidupan seksual pria. Pada usia ini pria mulai mengalami andropause, serupa menopause pada wanita. Hasrat seksual mulai menurun. Tapi itu bukan berarti pria tak mampu ereksi, melainkan perlu stimulasi lebih banyak. Bahkan terkadang pria kehilangan ereksi sebelum sesi bercinta selesai. Kenikmatan orgasme pun cenderung menurun ketika memasuki usia ini.

50-60 tahun: Memasuki usia ini, ereksi di pagi hari atau tengah malam sudah jarang terjadi. Seks tak lagi menjadi kebutuhan, melainkan aktivitas kesenangan semata. Pasalnya, mencapai ereksi memerlukan upaya berat. Jikapun bisa mengalami ereksi, ejakulasi akan mengecewakan seiring dengan menurunnya kualitas dan kuantitas mani.

 

 

Saksikan juga video berikut ini:

 

3 dari 3 halaman

Kondisi ereksi di usia 60-70 tahun:

 60-70 tahun: Meraih ereksi menjadi sangat sulit pada usia ini. Bahkan bisa jadi tanpa disertai ejakulasi. Bila pria bisa mendapatkan ereksi, durasinya pun cenderung rendah. Ini karena kadar testosteron mengalami penurunan besar.

70 tahun ke atas: Gairah seksual semakin hilang pada usia ini. Pria pun akan kesulitan untuk melakukan penetrasi dan ereksi spontan tinggalah kenangan. Itu sebabnya, melewati usia 70 tahun, seks berada di prioritas terendah seorang pria.

Lantas apa yang bisa dilakukan untuk menjaga penis dan kehidupan seksual tetap sehat? Jawabannya tentulah dengan berolahraga. Menguatkan otot penis sangat penting jika Anda ingin tetap menjaga libido tetap membara.

Otot panggul bertanggung jawab menjaga fungsi ereksi. Itu sebabnya jangan abaikan kesehatan dan kebugaran organ intim Anda.

 

Artikel Selanjutnya
4 Posisi Seks Luar Biasa untuk Penis Super Kecil
Artikel Selanjutnya
Ereksi Lenyap Saat Pakai Kondom, Kenapa Ya?