Sukses

Peringatan Konten!!

Artikel ini tidak disarankan untuk Anda yang masih berusia di bawah

21 Tahun

LanjutkanStop Disini

Bisakah Kemampuan Seksual Lansia Pulih Total Usai Terapi Kejut?

Liputan6.com, Jakarta Terapi gelombang kejut, yang bernama Linier Shock Wave Therapy (LSWT) mampu menangani masalah disfungsi ereksi pada pria. Terapi ini dapat membantu penderita disfungsi ereksi terbebas dari konsumsi obat dalam jangka panjang.

"Pemberian obat-obatan (disfungsi ereksi) secara rutin dalam jangka panjang tidak baik bagi pasien itu sendiri," kata Wisnu laksmana, dokter RS Bedah Surabaya, Jawa Timur, sesuai rilis yang diterima Health Liputan6.com, Jumat (9/2/2018).

Kemampuan seksual pun bisa kembali pulih setelah menerima terapi gelombang kejut. Namun, bagi pasien disfungsi ereksi yang lanjut usia (lansia), kemampuan seksual tidak bisa pulih layaknya saat masih usia 20 tahun.

“Tentu tidak bisa, kita harus jelaskan terus terang. Usia seseorang akan berpengaruh terhadap organ-organ lainnya. Yang penting tetap bisa melakukan kegiatan seksual secara aktif dan membuat kualitas hidupnya lebih baik. Jadi, tidak bergantung konsumsi obat terus menerus, itu yang diharapkan," tambah Wisnu.

1 dari 3 halaman

Lakukan terapi empat kali

Terapi LSWT dilakukan empat kali dalam jangka waktu antara satu kali terapi dengan terapi berikutnya itu satu minggu lamanya.

“Kalau dua kali terapi belum terasa manfaatnya. Tetapi begitu terapi ketiga dan keempat biasannya pasien sudah merasakan ada perubahan,” jelas Wisnu.

Jika pasien yang sudah disfungsi ereksi membaik, maka tidak diperlukan obat-obatan.

2 dari 3 halaman

Diberi 300 kali tembakan

Cara kerja terapi LSWT dengan memberikan 300 kali tembakan gelombang kejut pada empat empat tempat, yakni kiri-kanan batang penis serta kiri-kanan bawah buah zakar. Terapi yang memakan waktu satu jam tidak terasa menyakitkan.

“Tidak terasa sakit cuma clekit-clekit dikit,” ujar Wisnu.

Pemberian gelombang kejut akan membuat lapisan dinding pembuluh darah yang rusak bisa mengelupas. Kemudian membentuk sel baru sehingga kualitas pembuluh darah di penis bisa kembali normal.

Hal ini menjaga agar durasi hubungan intim bisa kembali normal.

“Kalau kualitas pembuluh darah normal, maka darah beserta katupnya bisa menjaga agar durasi ereksi cukup lama,” imbuhnya.

Artikel Selanjutnya
Gairah Seksual Menggebu Saat Menstruasi, Kenapa Ya?
Artikel Selanjutnya
3 Penyebab Pria Alami Ejakulasi Tertunda