Sukses

AS Sebut Tak Hanya Akan Diam Hadapi Paksaan dan Intimidasi China

Liputan6.com, Singapura - Menteri Pertahanan Amerika Serikat Lloyd Austin bersumpah bahwa Washington tidak akan diam atas "paksaan dan intimidasi" terhadap sekutu dan mitranya oleh China.

Berbicara dalam Shangri-La Dialogue, sebuah forum tahunan yang mempertemukan para pejabat tinggi pertahanan, diplomat, dan pemimpin, Austin melobi untuk dukungan bagi visi Washington tentang "Indo-Pasifik yang bebas, terbuka, dan aman dalam aturan dan hak" sebagai jalan terbaik untuk melawan meningkatnya ketegasan Tiongkok di kawasan itu.

AS telah memperluas kegiatannya sendiri di sekitar Indo-Pasifik untuk melawan klaim teritorial dari China, termasuk secara teratur berlayar melalui dan terbang di atas Selat Taiwan dan di Laut China Selatan.

"Kami berkomitmen untuk memastikan bahwa setiap negara dapat terbang, berlayar dan beroperasi di mana pun hukum internasional mengizinkan," katanya. seperti dikutip dari The Week (3/6/2023).

"Dan setiap negara, besar atau kecil, harus tetap bebas untuk melakukan kegiatan maritim yang sah."

Austin mencatat bahwa AS telah menyediakan jutaan dosis vaksin COVID-19 selama puncak pandemi dan secara teratur terlibat dalam upaya bantuan bencana dan bantuan kemanusiaan di wilayah tersebut. Dia mengatakan pihaknya bekerja untuk memerangi perubahan iklim, penangkapan ikan ilegal dan memastikan bahwa rantai pasokan tidak mengalami gangguan yang menandai banyak masalah penting bagi negara-negara Asia-Pasifik.

"Kami menggandakan aliansi dan kemitraan kami," katanya.

 

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini

2 dari 2 halaman

Soal Taiwan

Austin mengatakan AS juga berkomitmen untuk menghalangi ancaman rudal Korea Utara dan klaim China atas Taiwan, sebuah pulau demokrasi yang memiliki pemerintahan sendiri yang menurut Beijing adalah wilayahnya, dan mengatakan Washington telah meningkatkan perencanaan, koordinasi, dan pelatihan pertahanan dengan negara-negara mitra di kawasan itu.

Namun, Austin meyakinkan Beijing bahwa Amerika Serikat tetap berkomitmen untuk mempertahankan status quo di Taiwan dan akan lebih memilih dialog daripada konflik.

"Untuk menjadi jelas, kami tidak mencari konflik atau konfrontasi," katanya. "Tapi kami tidak akan bergeming dalam menghadapi intimidasi atau paksaan."

Austin meyakinkan bahwa AS tetap "sangat berkomitmen" terhadap kebijakan satu-China yang sudah berlangsung lama, yang mengakui Beijing sebagai pemerintah China tetapi memungkinkan hubungan informal dengan Taiwan, dan terus "secara kategoris menentang perubahan sepihak terhadap status quo dari kedua belah pihak."

Dia menambahkan bahwa invasi Rusia ke Ukraina telah berfungsi untuk menggarisbawahi betapa berbahayanya dunia jika negara-negara besar mampu "hanya menyerang tetangga damai mereka dengan impunitas."

"Konflik tidak akan segera terjadi atau tak terhindarkan," kata Austin. "Pencegahan kuat hari ini dan itu tugas kita untuk tetap seperti itu. Seluruh dunia memiliki kepentingan dalam menjaga perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan."

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.