Sukses

Menlu Pakistan Tiba di Afghanistan, Temui Taliban Soal Ketegangan di Perbatasan

Liputan6.com, Islamabad - Hina Rabbani Khar, menteri luar negeri Pakistan untuk urusan luar negeri, telah bertemu dengan penjabat menteri luar negeri Afghanistan Amir Khan Muttaqi di ibukota Kabul di tengah ketegangan atas kekerasan lintas batas.

Dilansir Al Jazeera, Rabu (30/11/2022), kunjungan tersebut datang sehari setelah kelompok bersenjata Tehreek-e-Taliban Pakistan (TTP) mengakhiri gencatan senjata selama berbulan-bulan dengan Islamabad meningkatkan kekhawatiran keamanan tentang wilayah perbatasan Afghanistan-Pakistan.

TTP, juga dikenal sebagai Taliban Pakistan, telah memerangi negara Pakistan selama lebih dari satu dekade. Kelompok bersenjata menuntut pemaksaan pembacaan hukum Islam dan pembebasan para pejuangnya di antara isu-isu lainnya.

Taliban Pakistan, yang secara ideologis bersekutu dengan Taliban Afghanistan, pada hari Senin meminta para anggotanya untuk melancarkan serangan ke seluruh negeri. 

“Karena operasi militer sedang berlangsung melawan mujahidin di berbagai wilayah … jadi sangat penting bagi Anda untuk melakukan serangan di mana pun Anda bisa di seluruh negeri,” kata kelompok itu dalam sebuah pernyataan.

Kabul dan Islamabad terlibat dalam perang kata-kata pada bulan April setelah Pakistan dilaporkan melakukan serangan udara mematikan di Afghanistan menyusul serangan lintas perbatasan yang dituduhkan pada Taliban Pakistan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Bantahan Taliban

Pakistan mengatakan TTP menemukan tempat berlindung yang aman di Afghanistan – tuduhan yang dibantah oleh Taliban, yang telah memfasilitasi pembicaraan damai antara Taliban Pakistan dan pemerintah Pakistan.

Belum diketahui apakah masalah keamanan dibahas pada pertemuan antara Khar dan Mutaqqi – delegasi tingkat tinggi Pakistan pertama yang mengunjungi Kabul sejak Perdana Menteri Shehbaz Sharif menjabat pada bulan April. 

“Berbagai masalah bilateral yang menjadi kepentingan bersama termasuk kerja sama di bidang pendidikan, kesehatan, perdagangan dan investasi, konektivitas regional, kontak orang-ke-orang dan proyek sosial ekonomi telah dibahas,” kata kantor luar negeri Pakistan dalam sebuah pernyataan.

3 dari 4 halaman

Taliban Hadapi Isolasi Diplomatik

Pakistan belum secara resmi mengakui pemerintah Taliban, yang menghadapi isolasi diplomatik selama lebih dari satu setengah tahun sejak mengambil alih kekuasaan.

Tidak ada negara yang mengakui Taliban, yang mengambil alih Afghanistan dengan kecepatan dan kemudahan yang mengejutkan dunia, setelah itu Presiden Ashraf Ghani melarikan diri dari negara itu dan pemerintahannya runtuh, pada Agustus 2021.

Komunitas internasional telah menekan Taliban untuk mencabut pembatasan terhadap perempuan dan membuat pemerintah lebih inklusif jika pertanyaan tentang pengakuannya dapat diajukan ke meja perundingan.

Namun para penguasa Afghanistan telah menggandakan pembatasannya terhadap perempuan, membatalkan janji untuk membuka sekolah menengah bagi perempuan pada bulan Maret dan secara bertahap memberlakukan pembatasan pada pergerakan perempuan dan pekerjaan mereka.

4 dari 4 halaman

Soal Hak Perempuan

Taliban mengatakan mereka menghormati hak-hak perempuan sejalan dengan visi mereka tentang Islam dan budaya Afghanistan. Padahal interpretasi mereka terhadap hukum Islam sering dianggap lebih garis keras.

Sementara itu, elapor khusus PBB tentang hak asasi manusia di Afghanistan mengatakan bahwa pembatasan Taliban terhadap perempuan dan anak perempuan bisa menjadi "kejahatan terhadap kemanusiaan".

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS