Sukses

Polisi Pakistan Tangkap 9 Teroris di Wilayah Punjab

Liputan6.com, Punjab - Sembilan teroris ditangkap dalam operasi berbasis intelijen di provinsi Punjab timur Pakistan, kata Departemen Penanggulangan Terorisme (CTD) pada Sabtu (26/11).

Menurut CTD di Punjab, personel CTD melakukan operasi dengan bertindak berdasarkan informasi tentang keberadaan teroris di berbagai distrik di provinsi tersebut, dikutip dari Xinhua, Minggu (27/11/2022).

Para teroris yang ditangkap ingin menargetkan orang-orang penting, gedung-gedung pemerintah, dan instalasi sensitif di Punjab, kata CTD.

Mereka juga menambahkan bahwa para teroris itu adalah anggota organisasi terlarang.

CTD juga menyita alat peledak improvisasi, bahan peledak, detonator, dan bahan sensitif lainnya selama operasi.

Militan yang ditangkap dipindahkan ke lokasi yang tidak diketahui untuk interogasi lebih lanjut, kata polisi.

3 Tentara Pakistan Tewas dalam Serangan Teroris

Tiga tentara Pakistan tewas dalam serangan teroris di distrik Kurram di provinsi Khyber Pakhtunkhwa barat laut Pakistan, kata militer Pakistan, Selasa (13/10/2022). 

Para teroris dari sisi perbatasan Afghanistan menembaki pasukan di distrik Kurram di provinsi Khyber Pakhtunkhwa, demikian pernyataan dari Hubungan Masyarakat Antar-Layanan, sayap media militer.

Pernyataan itu juga menyebutkan bahwa pasukan Pakistan merespons dengan cara yang tepat, namun tiga tentara tewas dalam baku tembak.

Para teroris juga mengaku pihaknya menjadi korban serangan balasan.

Pakistan mengutuk keras penggunaan wilayah Afghanistan untuk kegiatan teroris, kata pernyataan itu.

Tentara Pakistan bertekad untuk mempertahankan perbatasan Pakistan dari ancaman terorisme, tambah perwakilan dari militer Pakistan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Serangan Teroris juga Terjadi di Afganistan

Afghanistan juga sempat diguncang dua serangan bom dari dua mobil minibus. Menewaskan setidaknya sembilan orang pada Kamis 28 April 2022 di Mazar-i-Sharif, kata polisi.

Mengutip VOA Indonesia, Jumat (29/4/2022), serangan itu terjadi seminggu setelah ledakan mematikan mengguncang sebuah masjid Syiah di kota yang terletak di Afghanistan utara itu.

Jumlah serangan kekerasan telah menurun sejak Taliban kembali berkuasa Agustus lalu, namun kelompok ISIS Sunni terus menarget komunitas Syiah yang mereka anggap sesat.

Serangan pada hari Kamis terjadi dalam hitungan menit antara satu sama lain di dua distrik berbeda di kota Mazar-i-Sharif, sementara para penglaju dalam perjalanan pulang untuk berbuka puasa, kata juru bicara kepolisian Asif Waziri kepada kantor berita AFP.

"Sasarannya tampaknya penumpang Syiah," katanya. Ia menambahkan bahwa 13 orang lainnya terluka akibat kedua ledakan itu.

"Musuh-musuh Afghanistan menciptakan ketegangan dan perpecahan di kalangan masyarakat kami."

Sejauh ini belum ada kelompok yang mengklaim bertanggung jawab atas kedua serangan bom mobil.

3 dari 4 halaman

Serangkaian Serangan Bom, Beberapa Diklaim ISIS

Serangan itu hanya berselang beberapa hari setelah serangan bom mematikan di sebuah masjid Syiah di Mazar-i-Sharif, Afghanistan yang menewaskan setidaknya 12 jemaah dan melukai puluhan lainnya.

Serangan bom lain di masjid di kota Kunduz pekan lalu menyasar komunitas minoritas Sufi dan menewaskan sedikitnya 36 orang saat pelaksanaan salat Jumat.

Dalam serangan yang berbeda, yang juga menyasar orang-orang Syiah, dua bom diledakkan di sebuah sekolah di Kabul, menewaskan enam siswa.

Jumlah warga Syiah Afghanistan, yang umumnya dari komunitas Hazara, antara 10 dan 20 persen populasi Afghanistan yang berjumlah 38 juta jiwa.

Cabang regional ISIS di Afghanistan yang mayoritas Sunni telah berulang kali menarget kelompok Syiah dan minoritas seperti Sufi, yang mengikuti cabang mistik Islam.

Teroris ISIS mengklaim serangan terhadap masjid di Mazar-i-Sharif, tetapi belum ada yang mengklaim pemboman di Kota Kunduz.

ISIS merupakan kelompok yang mengklaim beraliran Sunni, seperti Taliban, namun keduanya saling bermusuhan.

Perbedaan ideologis terbesar di antara keduanya yaitu Taliban hanya menginginkan Afghanistan terbebas dari pasukan asing, sementara ISIS ingin mendirikan kekhalifahan Islam yang membentang dari Turki hingga Pakistan dan sekitarnya.

Sementara itu, para pejabat Taliban bersikeras pasukan mereka telah mengalahkan ISIS, namun para pengamat mengatakan kelompok teroris itu adalah tantangan utama keamanan.

4 dari 4 halaman

Teror Bom ISIS Terus Hantui Afghanistan Selama Bulan Ramadhan

Islamic State Khorasan dan Tehrek-e-Taliban Pakistan (TTP) mendadak aktif menebar teror di Bulan Ramadan. Gelombang serangan oleh kedua kelompok memicu ketegangan antara pemerintahan Taliban dengan Pakistan.

Islamic State (ISIS) di Provinsi Khorasan pada Jumat (22/4) mengklaim diri bertanggungjawab atas serangan bom terhadap masjid Syiah di utara Mazar-e-Sharif. Serangan tersebut merupakan bom teror yang ketiga sepanjang Kamis (21/4) di Afghanistan dan tercatat sebagai yang paling mematikan.

"Ketika masjid sudah penuh oleh jemaah, bahan peledak didetonasi dari jarak jauh,” klaim ISKP dalam pernyataannya. Otoritas kesehatan Afghanistan mengklaim setidaknya 12 warga sipil tewas, sementara 40 lainnya mengalami luka-luka dalam serangan tersebut.

Beberapa jam sebelumnya, sebuah bom meledak di dekat sebuah sekolah di ibu kota Kabul dan melukai dua orang anak. Insiden di pemukiman Syiah itu menduhului bom ketiga yang meledak di Kota Kundus dan melukai 11 buruh mekanik yang bekerja untuk Taliban, demikian dikutip dari laman DW Indonesia, Minggu (24/4/2022).

Sejak merebut kekuasaan Agustus 2021 silam, Taliban mengobarkan perang terhadap ISKP di seluruh penjuru Afghanistan. Zabihullah Noorani, Kepala Departemen Kebudayaan dan Informasi di Provinsi Balkh mengatakan, Taliban telah menahan Abdul Hamid Sangaryar, tersangka pelaku serangan bom di masjid Syiah di utara Mazar-e-Sharif.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS