Sukses

Dampak Krisis Iklim, Makin Banyak Spesies Hewan Australia Terancam Punah

Liputan6.com, Sydney - Pemerintah Australia berjanji untuk menghentikan kepunahan tumbuhan dan hewan pada Selasa (4 Oktober) saat memasukkan ular abu-abu dan walabi kecil di antara 15 spesies baru yang terancam.

Dilansir Channel News Asia, Selasa (4/10/2022), banyak spesies unik Australia yang bertahan hidup, habitat mereka menyusut akibat aktivitas manusia dan peristiwa ekstrem seperti kebakaran hutan Musim Panas Hitam 2019 hingga 2020, kata kelompok satwa liar.

Pemerintah Perdana Menteri Anthony Albanese mengumumkan skema 10 tahun baru untuk mencoba menghentikan kepunahan 110 "spesies prioritas" dan untuk melindungi 20 "tempat prioritas" dari degradasi lebih lanjut.

Ini menetapkan tujuan untuk mencegah kepunahan baru tumbuhan dan hewan sambil melestarikan setidaknya 30 persen dari daratan Australia.

Kelompok satwa liar menyalahkan catatan buruk Australia dalam melindungi spesies uniknya sebagian besar pada perusakan habitat, dipercepat oleh pemanasan global dan cuaca ekstrem yang dihasilkan.

Kebakaran Musim Panas Hitam membakar 5,8 juta hektar di Australia timur dan membunuh atau menelantarkan sekitar 1 miliar hingga 3 miliar hewan.

“Kebakaran semak Musim Panas Hitam khususnya telah melihat hasil yang menghancurkan bagi banyak spesies. Kami bertekad untuk memberi satwa liar kesempatan yang lebih baik,” kata Menteri Lingkungan Tanya Plibersek.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Flora Fauna Terancam Punah

Upaya Australia untuk melindungi satwa liar sejauh ini tidak berhasil, tambah menteri.

"Australia adalah ibu kota kepunahan mamalia dunia," katanya.

Di antara 15 tanaman dan hewan yang terdaftar sebagai terancam adalah ular abu-abu berbisa ringan yang terancam punah di Queensland, walabi parma kecil yang rentan - terancam oleh kebakaran hutan dan predator - dan belalang korek api kecil tanpa sayap yang terancam punah, yang sensitif terhadap kekeringan dan seringnya kebakaran hutan.

3 dari 4 halaman

Upaya Pencegahan

Kelompok satwa liar menyambut baik tujuan pemerintah untuk mencegah kepunahan tumbuhan atau hewan baru.

Tujuannya "ambisius tetapi penting jika generasi masa depan orang Australia ingin melihat hewan seperti koala, posum kerdil gunung, glider yang lebih besar, dan kakatua geng geng," kata manajer program alam Yayasan Konservasi Australia Basha Stasak.

"Menghentikan perusakan habitat satwa liar adalah kunci untuk mencapai tujuan ini."

Stasak meminta pemerintah untuk memperkuat undang-undang lingkungan nasional, dengan mengatakan telah gagal melindungi hewan, tumbuhan, dan ekosistem.

4 dari 4 halaman

Krisis Kepunahan

Para ilmuwan memperkirakan biaya untuk mengatasi "krisis kepunahan" Australia sebesar A$1,69 miliar (US$1 miliar) per tahun, kata Stasak.

Laporan Keadaan Lingkungan lima tahunan yang dirilis pada bulan Juli melukiskan gambaran kehancuran satwa liar di darat dan laut.

Ini mengutip pembukaan jutaan hektar hutan primer dan pemutihan karang massal di Great Barrier Reef yang disebabkan oleh gelombang panas laut.

WWF-Australia menyerukan investasi dalam rencana pemulihan untuk semua spesies yang terancam.

“Suaka Margasatwa dan tempat-tempat liar Australia berada dalam kondisi yang berbahaya,” kata kepala konservasi WWF-Australia Rachel Lowry.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.