Sukses

Pemerintah Kuba Sahkan Pernikahan Sesama Jenis dan Izin Adopsi Anak

Liputan6.com, Havana - Kuba telah menyetujui family law code (kode hukum keluarga) yang akan memungkinkan pasangan sesama jenis untuk menikah dan mengadopsi anak, serta mendefinisikan kembali hak-hak untuk anak-anak dan para kakek-nenek, kata para pejabat, Senin 26 September 2022.

Meskipun oposisi dalam referendum nasional sangat kuat di pulau yang diperintah oleh Partai Komunis itu, namun peraturan baru itu nyatanya dapat tersuarakan. Demikian mengutip ABC News, Rabu (28/9/2022),

Reformasi tersebut telah mendapat perlawanan terbuka yang luar biasa kuat dari gerakan evangelis yang sedang tumbuh di Kuba dan banyak warga Kuba lainnya.

Meskipun ada kampanye ekstensif pemerintah yang mendukung langkah tersebut, termasuk ribuan pertemuan informatif di seluruh negeri dan liputan media yang luas untuk mendukungnya.

Pemilihan umum Kuba --di mana tidak ada partai selain Komunis yang diizinkan secara rutin menghasilkan keputusan kemenangan lebih dari 90%-- seperti halnya referendum tentang reformasi konstitusi besar pada tahun 2019.

Kode tersebut memungkinkan peraturan mengenai kehamilan yang baru, hak yang lebih luas untuk kakek-nenek terkait cucu, perlindungan orang tua dan langkah-langkah melawan kekerasan gender.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Peraturan Langsung oleh Presiden

Presiden Miguel Díaz-Canel, yang telah mengangkat undang-undang tersebut mengakui adanya pertanyaan tentang tindakan tersebut saat dia memberikan suara pada Minggu 25 September.

"Sebagian besar rakyat kita akan memilih mendukung peraturan tersebut, tetapi masih ada masalah yang tidak dipahami oleh masyarakat kita secara keseluruhan," katanya.

Pada hari Senin, dia merayakan persetujuan tindakan tersebut, men-tweet "Cinta sekarang adalah hukum."

Pengesahan "adalah untuk membayar utang kepada berbagai generasi Kuba yang rencana domestiknya telah menunggu bertahun-tahun untuk undang-undang ini," tambahnya. "Mulai hari ini, kita akan menjadi bangsa yang lebih baik."

Langkah tersebut telah disetujui oleh Parlemen Kuba, Majelis Nasional, setelah bertahun-tahun berdebat tentang reformasi tersebut.

3 dari 4 halaman

Pertentangan dari Pemuka Agama

Pendukung utama tindakan itu adalah Mariela Castro, seorang direktur Pusat Nasional untuk Pendidikan Seks, promotor hak untuk pasangan sesama jenis. Putri mantan Presiden Raul Castro dan keponakan Fidel Castro.

Tetapi ada ketegangan konservatisme sosial yang kuat di Kuba di mana beberapa pemimpin agama telah menyatakan keprihatinan atau penentangan terhadap undang-undang tersebut, khawatir hal itu dapat melemahkan keluarga inti dan berkurangnya angka demografis.

Sementara Kuba -- diketahui banyak penganut ateis selama beberapa dekade setelah revolusi 1959 yang dipimpin oleh Fidel dan Raul Castro -- kini menjadi lebih toleran terhadap agama selama seperempat abad terakhir.

4 dari 4 halaman

Pernikahan Sesama Jenis Sempat Ditolak

Agama yang berkembang dan dominan adalah Katolik Roma, namun di Kuba juga terdapat banyak penduduk yang memeluk Agama Afro-Kuba, Kristen Protestan dan Islam.

Beberapa dari gereja-gereja itu memanfaatkan keadaan yang terjadi pada tahun 2018 dan 2019 untuk berkampanye menentang adanya aturan lain yang akan menulis ulang konstitusi dengan cara yang memungkinkan dilaksanakannya pernikahan sesama jenis (gay).

Oposisi cukup kuat sehingga pemerintah pada waktu itu memilih mundur dari keputusan tersebut.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.