Sukses

Pasukan Ukraina Diperintahkan Mundur dari Pertempuran Vital, Sinyal Kemenangan Rusia?

Liputan6.com, Kiev - Pasukan Ukraina telah diperintahkan untuk mundur dari kota medan pertempuran utama Sievierodonetsk setelah berminggu-minggu pertempuran jalanan yang sengit, untuk membatasi lebih banyak korban dan berkumpul kembali.

Akan tetapi, langkah itu akan dilihat oleh Rusia sebagai kemenangan yang signifikan, demikian seperti dikutip dari MSN News, Sabtu (25/6/2022).

Para pejabat Ukraina mengatakan hanya ada sedikit yang tersisa untuk dipertahankan di kota timur yang dibom itu, di mana ratusan warga sipil tetap terjebak di sebuah pabrik kimia.

Perintah untuk mundur pada hari Jumat datang empat bulan sejak Presiden Rusia Vladimir Putin mengirim puluhan ribu pasukan melewati perbatasan, melepaskan konflik yang telah menewaskan ribuan orang, mencabut jutaan orang dan mengurangi seluruh kota menjadi puing-puing.

Gubernur regional Luhansk Serhiy Gaidai mengatakan pasukan di Sievierodonetsk telah menerima perintah untuk pindah ke newposisi.

"Tetap dalam posisi hancur berkeping-keping selama berbulan-bulan demi tinggal di sana tidak masuk akal," gaidaisaid di televisi Ukraina.

Penarikan dari Sievierodonetsk akan menandai pembalikan terbesar bagi Ukraina sejak hilangnya pelabuhan selatan Mariupol pada Mei.

Kemajuan Rusia terbaru tampaknya membawa Kremlincloser untuk mengambil kendali penuh atas Luhansk, salah satu tujuan perang Moskow, dan mengatur panggung bagi kembaran Sievierodonetsk di Lysychansk untuk menjadi fokus utama pertempuran berikutnya.

Vitaly Kiselev, seorang pejabat di Kementerian Dalam Negeri Republik Rakyat Luhansk ini - yang hanya diakui oleh Rusia - mengatakan kepada kantor berita TASS Rusia bahwa akan memakan waktu satu setengah minggu lagi untuk mengamankan kendali penuh atas Lysychansk.

Rusia menginvasi Ukraina pada 24 Februari, tetapi meninggalkan serangan awal di ibukota Kyiv dalam menghadapi perlawanan sengit yang didukung oleh senjata Barat.

Sejak itu Moskow dan proksinya telah berfokus pada Donbas selatan dan Donbas, wilayah timur yang terdiri dari Luhansk dan tetangganya Donetsk, mengerahkan artileri yang luar biasa di beberapa pertempuran darat terberat di Eropa sejak Perang Dunia Kedua.

Ukraina pada hari Jumat kembali mendesak lebih banyak senjata, dengan topgeneralnya, Valeriy Zaluzhniy, mengatakan kepada rekannya dari AS dalam panggilan telepon bahwa Kyiv membutuhkan "paritas kebakaran" dengan Moskow untukstabilisasi situasi di Luhansk.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan. 

2 dari 4 halaman

Mundur Teratur

Di selatan Sievierodonetsk, tentara Ukraina juga mundur dari kota Hirske dan Zolote dalam menghadapi pasukan Rusia yang luar biasa, kata Oleksiy Arestovych, penasihat Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy.

Arestovych mengatakan retret tertib dari kota-kota adalah hal yang baik karena melanggar tradisi militer Soviet dan pasca-Soviet untuk tidak pernah mundur, apa pun keadaannya.

Dia mengatakan militer Ukraina telah belajar pelajaran sulit dari mencoba mempertahankan posisi dengan segala cara selama pertempuran dengan pasukan pro-Rusia pada 2014.

"Sekarang, untuk pertama kalinya, kami memiliki preseden di mana anak laki-laki kami mundur dengan tertib," katanya dalam sebuah posting video online.

Pasukan Rusia telah memasuki Hirske dan sepenuhnya menduduki distrik sekitarnya pada hari Jumat, kata kepala kota Oleksiy Babchenko.

"Ada bendera merah yang berkibar di atas kota (di Hirske)," kata juru bicara regionaladministrasi kepada Reuters melalui telepon.

Menteri luar negeri Ukraina mengecilkan pentingnya kemungkinan hilangnya lebih banyak wilayah di Donbas.

"Putin ingin menduduki Donbas pada 9 Mei. Kami (di sana) pada 24 Juni dan masih berjuang. Mundur dari beberapa pertempuran tidak berarti kalah perang sama sekali," kata Dmytro Kuleba dalam pandangan singkat dengan surat kabar Italia Corriere della Sera.

 

3 dari 4 halaman

Keberhasilan Ukraina di Beberapa Wilayah

Staf umum angkatan bersenjata Ukraina mengatakan pasukannya memiliki beberapa keberhasilan di wilayah Kherson selatan, memaksa orang-orangRusia kembali dari posisi defensif di dekat desaOlhine, yang terbaru dari beberapa serangan balasan Ukraina.

Media Ukraina menunjukkan rekaman sebuah sekolah yang hancur oleh penembakan Rusia di Avdiivka -- sebuah kota di Donetskregion tepat di dalam wilayah yang dikuasai Ukraina. Laporan mengatakan sekolah itu telah digunakan sebagai pusat pertolongan pertama dan obat-obatan yang diserang dan persediaan lainnya.

Reuters tidak dapat mengkonfirmasi rincian pertempuran tersebut.

Rusia mengatakan pihaknya mengirim pasukan ke Ukraina untuk menurunkan kemampuan militer tetangganya dan membasmi orang-orang yang disebut nasionalis berbahaya.

Ukraina, yang mengatakan Rusia telah meluncurkan perebutan tanah bergaya kekaisaran, minggu ini memenangkan dukungan baru dari Barat.

 

4 dari 4 halaman

Dampak Besar Perang

Perang telah berdampak besar pada ekonomi global dan pengaturan keamanan Inggris, meningkatkan gas, minyak, dan makanan, mendorong UE untuk mengurangi ketergantungannya yang besar pada Rusia dan mendorong Finlandia dan Swedia untuk mencari keanggotaan NATO.

Barat telah memberlakukan paket sanksi yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Rusia, perusahaan-perusahaan topnya dan elit bisnis dan politiknya sebagai tanggapan atas invasi Moskow ke Ukraina.

Langkah-langkah itu telah memicu eksodus perusahaan asing, meningkatkan prospek Rusia gagal bayar utang negaranya, dan tampaknya akan memicu kontraksi ekonomi yang mendalam.

Dalam tanda dukungan utama, para pemimpin Uni Eropa minggu ini menyetujui pencalonan resmi Ukraina untuk bergabung dengan blok itu - sebuah keputusan yang menurut Rusia pada hari Jumat merupakan negara-negara tetangga UE yang "memperbudak".