Sukses

Intel AS Ungkap Prediksi Korea Utara Bakal Tembak Rudal Saat Joe Biden Kunjungi Asia

Liputan6.com, Pyongyang - Intelijen AS menunjukkan mungkin ada uji coba nuklir Korea Utara, atau uji coba rudal, atau keduanya, sebelum, selama atau setelah perjalanan Presiden Joe Biden ke Korea Selatan dan Jepang mulai minggu ini, kata penasihat keamanan nasional AS Jake Sullivan, Rabu 18 Mei 2022.

"Kami sedang mempersiapkan segala kemungkinan, termasuk kemungkinan bahwa provokasi seperti itu akan terjadi saat kami berada di Korea atau di Jepang," kata Sullivan dalam pengarahan di Gedung Putih seperti dikutip dari Channel News Asia, Kamis (19/5/2022).

Sullivan mengatakan Amerika Serikat berkoordinasi erat dengan Korea Selatan dan Jepang mengenai masalah ini dan juga telah membahas Korea Utara dengan rekannya dari China Yang Jiechi tentang Korea Utara dalam panggilan telepon pada hari Rabu.

"Kami telah menunjukkan dengan cukup jelas bahwa intelijen kami mencerminkan kemungkinan asli bahwa akan ada uji coba rudal lebih lanjut, termasuk uji coba rudal jarak jauh, atau uji coba nuklir, atau terus terang keduanya, pada hari-hari menjelang, pada, atau setelah kunjungan presiden ke wilayah tersebut," kata Sullivan.

Dia mengatakan Amerika Serikat siap untuk melakukan penyesuaian jangka pendek dan jangka panjang pada postur militernya sebagaimana diperlukan "untuk memastikan bahwa kami memberikan pertahanan dan pencegahan kepada sekutu kami di kawasan itu dan bahwa kami menanggapi setiap provokasi Korea Utara. "

Juru bicara Gedung Putih Karine Jean-Pierre mengatakan pada pengarahan yang sama bahwa Joe Biden tidak akan mengunjungi Zona Demiliterisasi (DMZ) yang membagi Korea Utara dan Selatan selama kunjungannya ke Korea Selatan, yang dimulai pada Jumat 20 Mei 2022.

Gedung Putih mengatakan pekan lalu Biden sedang mempertimbangkan perjalanan semacam itu.

"Dia tidak akan mengunjungi DMZ ... tidak dalam perjalanan ini," kata Jean-Pierre.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Kim Jong-un Serukan Peningkatan Kekuatan Militer Korut, Ada Apa?

Sebagaimana dilansir media pemerintah Korea Utara pada Jumat (29/4), pemimpin Korea Utara Kim Jong-un meminta pasukan militer negaranya agar meningkatkan kekuatan dalam segala hal untuk memusnahkan musuh.

Sementara itu, seperti dikutip dari VOA Indonesia, beredar gambar-gambar satelit menunjukkan peningkatan persiapan untuk kemungkinan uji coba nuklir.

Kim menyampaikan pernyataan itu dalam sesi foto dengan pasukan, penyiar media pemerintah, dan beberapa orang lainnya yang terlibat dalam parade militer besar-besaran yang digelar pada Senin 25 April, yang menandai peringatan 90 tahun terbentuknya pasukan militer negara itu.

Parade tersebut menampilkan beberapa rudal terbaru Korea Utara, termasuk rudal balistik antarbenua (ICBM) terbesarnya, Hwasong-17, dan rudal hipersonik yang diuji dalam beberapa waktu lalu.

Unjuk kekuatan itu menunjukkan "modernitas, kepahlawanan, dan perkembangan radikal angkatan bersenjata Korea Utara serta keunggulan militer dan teknologi mereka yang tiada tara," kata Kim kepada pasukan dalam sesi foto, seperti dikutip oleh laporan kantor berita pemerintah KCNA.

Korut mengatakan mereka menentang perang dan bahwa senjatanya adalah untuk membela diri, tetapi pada parade Senin lalu, Kim mengatakan misi kekuatan nuklirnya lebih dari sekadar mencegah perang, tetapi juga termasuk membela “kepentingan mendasar” negara.

Bulan lalu Korea Utara kembali melakukan uji coba ICBM terbesarnya, dan ada tanda-tanda akan segera menguji senjata nuklir untuk pertama kalinya sejak 2017. 

3 dari 4 halaman

Presiden Korsel Moon Jae-in Serukan Perdamaian dengan Korea Utara

Presiden Korea Selatan Moon Jae In dalam pidato perpisahannya pada Senin (09/05), berharap upaya memulihkan perdamaian dan denuklirisasi di semenanjung Korea bisa terus berlanjut.

Presiden Moon akan meninggalkan kantor kepresidenan pada Selasa (10/05), setelah masa jabatan lima tahunnya berakhir, kemudian menyerahkan kekuasaan dan tanggung jawab selanjutnya ke Yoon Suk Yeol. Demikian seperti dilansir dari laman DW Indonesia, Senin (9/5/2022). 

"Perdamaian adalah syarat untuk kelangsungan hidup dan kemakmuran kita. Saya sangat berharap upaya untuk melanjutkan dialog antara Korea Selatan dan Korea Utara, membangun denuklirisasi, dan perdamaian akan terus berlanjut,” kata Moon pada video yang disiarkan secara langsung.

Pada pidato terakhirnya, Moon mengklaim pemerintahnya membantu meringankan bahaya perang di semenanjung Korea dan memunculkan perdamaian melalui diplomasi.

"Alasan mengapa kami gagal melangkah lebih jauh bukan karena kami tidak memiliki suara dan tekad untuk melakukannya. Ada penghalang yang tidak bisa kami atasi hanya dengan tekad kami. Itu adalah penghalang yang harus kita atasi,” kata Moon, tanpa menjelaskan apa hambatannya.

Pada April 2022, Moon dan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un bertukar surat resmi terakhir mereka yang mengungkapkan harapan untuk meningkatkan hubungan bilateral. Hanya saja, beberapa ahli menyebut cara Korea Utara menggambarkan surat-surat itu, yang menyoroti sumpah Moon untuk terus berkampanye lewat reunifikasi Korea bahkan setelah meninggalkan jabatannya, mencerminkan niatnya untuk memecah opini publik di Korea Selatan.

4 dari 4 halaman

Senjata Nuklir Korut

Selama periode militer besar-besaran di Pyongyang setelah pertukaran surat diumumkan, Kim berjanji mempercepat pengembangan senjata nuklirnya dan mengancam akan menggunakannya secara proaktif jika diprovokasi. Dalam beberapa bulan terakhir, militer Korea Utara melakukan uji coba peluncuran serangkaian rudal yang menargetkan Korea Selatan, Jepang, atau daratan Amerika Serikat.

Beberapa ahli mengatakan Kim berusaha mengguncang pemerintahan Yoon yang akan datang sambil memodernisasi persenjataan dan menekan pemerintahan Joe Biden untuk melonggarkan sanksi terhadapnya.

Pejabat Korea Selatan menyebut jika Korea Utara sedang mempersiapkan uji coba nuklir pertamanya sejak 2017. 

Peralihan Presiden Baru

Presiden baru Korea Selatan yang agresif akan dilantik pada hari Selasa (10 Mei), dan dia tampaknya akan bersikap keras dengan Korea Utara, berangkat dari apa yang dia sebut pendekatan "tunduk" dari pendahulunya.

Selama lima tahun terakhir, Seoul telah mengejar kebijakan keterlibatan dengan Korea Utara, menengahi pertemuan puncak antara Kim Jong Un dan presiden AS Donald Trump sambil mengurangi latihan militer gabungan AS yang dilihat Pyongyang sebagai provokatif.

Tetapi pembicaraan gagal pada 2019 dan telah merana sejak itu, sementara Korea Utara yang bersenjata nuklir telah secara dramatis meningkatkan uji coba senjata, melakukan 14 sejauh tahun ini, termasuk peluncuran rudal balistik antarbenua terbesar yang pernah ada.