Sukses

Hadapi Mutasi Termasuk Varian Omicron, Australia Perdana Kembangkan Vaksin mRNA COVID-19

Liputan6.com, Melbourne - Lembaga penelitian dan perusahaan farmasi di negara bagian Victoria, Australia, telah menciptakan kandidat vaksin mRNA COVID-19 baru, dengan uji klinis akan dimulai awal tahun depan.

Kandidat vaksin yang dikembangkan oleh para peneliti Monash University, produsen farmasi IDT Australia dan Peter Doherty Institute for Infection and Immunity, diharapkan dapat memberikan perlindungan terhadap varian COVID-19 di masa depan.

Profesor Colin Pouton dari Monash University, yang memimpin tim yang mengembangkan vaksin, mengatakan pada Selasa (30/11) bahwa vaksin ini memiliki kemampuan untuk dengan cepat menyesuaikan komposisinya dalam menanggapi mutasi virus yang muncul, yang sangat penting karena jenis baru terus muncul.

Dibandingkan dengan vaksin yang ada, kandidat baru berfokus pada sebagian kecil protein lonjakan, yang dikenal sebagai receptor-binding domain (RBD), yang memediasi kemampuan virus untuk menempel dan memasuki sel.

Dikutip dari laman Xinhua, Rabu (1/12/2021), melalui penargetan wilayah RBD, kandidat vaksin memfokuskan sistem kekebalan untuk memblokir perlekatan dan infeksi virus.

Pouton mengatakan, pendekatan ini menjadikannya vaksin lebih terfokus dengan kemampuan penting untuk menyesuaikan komposisinya dengan cepat dalam menanggapi mutasi yang muncul, termasuk varian baru Omicron -- jika virus bermutasi, vaksin baru dapat diuji dalam beberapa minggu.

"Varian baru Omicron memiliki jumlah mutasi yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam domain pengikatan reseptornya. Bagaimana kita harus khawatir tentang varian ini masih harus dilihat, tetapi program vaksin mRNA RBD kami sangat cocok untuk memproduksi vaksin khusus untuk melindungi dari virus baru ini. varian,” ujarnya.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Tak Ingin Bergantung pada Pasokan Asing

Associate Professor Archa Fox, seorang peneliti mRNA di University of Western Australia dan presiden Jaringan RNA Australia, mengatakan kandidat vaksin adalah langkah maju yang signifikan menuju vaksin mRNA buatan dalam negeri pertama di Australia.

Pasalnya, negara tersebut tidak dapat selalu bergantung pada pasokan global.

"Karena tingginya biaya untuk membeli vaksin dari luar negeri, dan potensi untuk berada di belakang antrian untuk pandemi di masa depan, kami sangat perlu membangun keahlian, kapasitas, dan kemampuan di Australia untuk membuat vaksin mRNA dan terapi RNA lebih luas," kata rubah.

Sekitar 450 dosis kandidat vaksin telah diproduksi, memungkinkan 150 orang untuk mengambil bagian dalam uji klinis Fase 1, dengan hasil yang diharapkan pada 2022 nanti.

3 dari 3 halaman

Infografis Vaksin Merah Putih Karya Anak Bangsa COVID-19