Sukses

AS Sita Kapal Tanker yang Digunakan untuk Menghindari Sanksi Korea Utara

Liputan6.com, D.C - Amerika Serikat telah menyita sebuah kapal tanker minyak milik Singapura yang digunakan untuk melakukan pengiriman minyak ke Korea Utara yang melanggar sanksi internasional, kata Departemen Kehakiman (DoJ).

Seorang hakim federal New York mengeluarkan keputusan perampasan yang memberi wewenang kepada AS untuk mengambil alih kepemilikan M/T Courageous, yang saat ini berada di Kamboja.

Kapal yang berkapasitas 2.734 ton itu dibeli oleh Kwek Kee Seng berkebangsaan Singapura, yang masih buron, menurut pernyataan Departemen Kehakiman, Jumat 30 Juili 2021, dikutip dari Al Jazeera, Minggu (1/8/2021).

Pernyataan itu mengatakan kapal itu dilaporkan digunakan untuk mentransfer produk minyak ke kapal Korea Utara dan untuk melakukan pengiriman langsung ke pelabuhan Nampo Korea Utara.

"Tuduhan pidana konspirasi untuk menghindari sanksi ekonomi terhadap DPRK dan konspirasi pencucian uang sedang menunggu tersangka pemilik dan operator dari Courageous, Kwek Kee Seng, seorang warga negara Singapura yang masih buron," katanya, menggunakan akronim Korea Utara. nama resmi, Republik Rakyat Demokratik Korea.

Pernyataan itu tidak mengatakan mengapa tuntutan terhadap Kwek belum diajukan lebih dari setahun setelah kapal itu disita, tetapi menambahkan bahwa pengadilan federal New York telah memasukkan keputusan perampasan terkait kapal tersebut pada hari Jumat.

Korea Utara adalah subyek PBB dan sanksi internasional lainnya untuk senjata nuklir dan program rudal balistiknya.

Sanksi tersebut membatasi impor minyak dan barang-barang lainnya.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Pelanggaran Hukum AS dan Resolusi PBB

Pernyataan DoJ menuduh bahwa selama periode empat bulan antara Agustus dan Desember 2019, M/T Courageous secara ilegal berhenti mengirimkan informasi lokasinya dan selama waktu itu citra satelit menunjukkan bahwa mereka mentransfer minyak senilai lebih dari $1,5 juta (21,7 miliar rupiah) ke kapal Korea Utara, Saebyol.

Pihak berwenang Kamboja menyita kapal tanker itu pada Maret 2020 berdasarkan surat perintah AS dan telah menahan Courageous di sana sejak itu.

Pernyataan itu mengatakan pembayaran untuk membeli Courageous dan minyak dilakukan dengan menggunakan dolar AS melalui bank-bank AS tanpa disadari, yang melanggar hukum AS dan resolusi PBB.

“Kwek dan rekan konspiratornya di luar negeri berusaha menyembunyikan transaksi penghindaran sanksi ini, antara lain, menggunakan perusahaan depan untuk menyamarkan sifat transaksi,” katanya.

Itu tidak menyebutkan rekan konspirator.

Hubungan antara Washington dan Pyongyang tegang, dengan menteri luar negeri Korea Utara pada bulan Juni mengesampingkan setiap pembicaraan dengan AS, dengan mengatakan dialog seperti itu "tidak akan membawa kita ke mana-mana".

Negosiasi antara kedua negara telah lama terhenti mengenai sanksi internasional yang dikenakan pada negara bersenjata nuklir dan apa yang harus diserahkan Korea Utara sebagai imbalan atas pencabutan mereka

 

Reporter: Ielyfia Prasetio

  • Kamboja ialah salah satu negara berbentuk Monarki Konstitusional yang berada di Asia Tenggara
    Kamboja ialah salah satu negara berbentuk Monarki Konstitusional yang berada di Asia Tenggara
    Kamboja
  • Singapura atau Republik Singapura terletak di bagian Tenggara Asia dan dikenal dengan ikon Patung Singa.
    Singapura atau Republik Singapura terletak di bagian Tenggara Asia dan dikenal dengan ikon Patung Singa.
    Singapura
  • Negara yang terletak di Asi Timur. Negara ini dikenal dengan pemerintahannya yang otoriter
    Negara yang terletak di Asi Timur. Negara ini dikenal dengan pemerintahannya yang otoriter
    Korea Utara