Sukses

Olimpiade Tokyo Segera Digelar, Kekhawatiran COVID-19 Meluas Kian Meningkat

Liputan6.com, Jakarta - Ornamen dan spanduk telah menghiasi stadion tempat Olimpiade Tokyo akan digelar pada 23 Juli 2021 mendatang, di tengah pandemi COVID-19. Artinya, acara tersebut akan digelar kurang lebih satu bulan lagi. 

Kendati demikian, antusiasme warga tentu berbeda dengan sebelumnya lantaran pandemi COVID-19

Melansir Al Jazeera, Selasa (22/6/2021), publik Jepang tetap dengan tegas menentang Olimpiade, di tengah kekhawatiran bahwa masuknya atlet, pejabat olahraga, dan jurnalis dapat memperburuk wabah COVID-19 yang berkelanjutan di Tokyo dan negara bagian. 

Komite Olimpiade Internasional (IOC) dan penyelenggara, bagaimanapun, tetap teguh dalam tekad mereka untuk melanjutkan Olimpiade yang sudah tertunda. Kompetisi ini sekarang menjadi Olimpiade paling mahal yang pernah ada dan akan menjadi yang pertama berlangsung selama pandemi.

Persiapan akhir untuk acara tersebut sedang berlangsung bahkan ketika langkah-langkah anti-virus tetap dilakukan di sebagian besar Jepang, tetapi penyelenggara Olimpiade dan pemerintah Jepang menjanjikan protokol ketat untuk mencegah 93.000 pengunjung Olimpiade memperburuk wabah negara itu.

Mereka mengatakan Olimpiade akan berfungsi sebagai mercusuar ketahanan umat manusia dan kemenangannya atas pandemi.

Tetapi untuk semua langkah yang telah diambil untuk memenuhi janji-janji itu, pertanyaannya masih lebih banyak daripada jawabannya.

 

2 dari 2 halaman

Prokes Ketat

Penonton dari luar negeri telah dilarang hadir, dan penyelenggara mengatakan kapasitas akan ditetapkan 50 persen dengan maksimum 10.000 orang untuk 3,6 juta pemegang tiket domestik.

Sementara itu, penyelenggara telah menerbitkan "Buku Pedoman" yang menjabarkan protokol yang akan dikenakan oleh atlet, ofisial, jurnalis, dan sukarelawan - termasuk tes harian untuk 15.000 atlet yang terbang untuk Olimpiade, serta pelacak GPS pada personel media asing untuk memastikan mereka tetap berada dalam area yang ditentukan di kota – tetapi skeptisisme berlimpah tentang seberapa baik aturan dapat ditegakkan dan sejauh mana sistem pelacakan akan bekerja.

Dokter dan petugas kesehatan telah muncul sebagai suara oposisi terkuat terhadap Olimpiade, menggembar-gemborkan kekhawatiran bahwa lonjakan infeksi dapat membanjiri sistem perawatan kesehatan Jepang.

“Pekerja medis garis depan diperlakukan sebagai sekali pakai,” kata seorang perawat berusia 27 tahun yang bekerja di Rumah Sakit Komagome di Tokyo.

Perawat, yang meminta untuk berbicara secara anonim, mengatakan keperawatan, yang sudah menjadi pekerjaan yang menguras fisik dan emosional, telah menjadi tak tertahankan bagi banyak orang sejak pandemi. Bahkan, ia mengatakan banyak rekan kerja dan rekan-rekannya telah berhenti selama satu setengah tahun terakhir.