Sukses

5 Sikap Orang Tua yang Justru Membuat si Kecil Lebih Sering Mengamuk

Liputan6.com, Jakarta - Sebagai orang tua, Anda tahu bahwa membesarkan anak bukanlah tugas yang mudah. Bahkan, itu bisa sangat sulit dilakukan. Dibutuhkan ketekunan dan pemikiran yang cerdas. Tidak ada manual yang berisi semua jawaban untuk situasi spesifik Anda, Anda harus melakukan yang terbaik dari apa yang Anda miliki. 

Meski begitu, ada beberapa perilaku tertentu dari anak-anak kita yang tidak sepenuhnya kita pahami, dan dengan mencoba memperbaikinya, kita sebenarnya bisa memperburuk keadaan, yang bisa membuat frustrasi dan melelahkan orang tua dan anak. 

Kabar baiknya adalah bahwa ada beberapa penjelasan ketika mereka melakukan hal-hal aneh seperti memotong rambut mereka sendiri atau ketika mereka menolak pergi ke suatu tempat dengan Anda.

Melansir Bright Side, ada lima hal yang dilakukan anak-anak yang mungkin disalahartikan oleh orang tua sebagai perilaku buruk, tetapi sebenarnya tidak.

2 dari 6 halaman

1. Cobalah untuk mengontrol reaksi impulsif yang mungkin Anda miliki

Dalam banyak kesempatan, orang tua bisa merasa frustrasi setelah memberi tahu anak-anak mereka untuk tidak melakukan sesuatu dan tidak sedetik pun berlalu sebelum mereka melakukan hal yang sama persis seperti yang kami minta untuk tidak mereka lakukan. 

Namun, kenyataannya adalah bahwa anak-anak tidak selalu bisa mengendalikan impuls mereka untuk melanggar aturan. Pengendalian diri adalah keterampilan yang tidak sepenuhnya berkembang sampai masa remaja, sehingga Anda dapat mengharapkan proses belajar mengatur impuls menjadi lama dan lambat.

Tetap tenang dan tenang adalah  kunci untuk dapat menghadapi situasi seperti ini, karena ini akan memberi Anda waktu untuk berpikir dan memberikan respons yang paling bermanfaat bagi anak, juga dengan mempertimbangkan niat Anda sebagai orang tua.

3 dari 6 halaman

2. Tidak tahu bagaimana membaca emosi mereka dalam kondisi khusus

Kadang-kadang, sebagai orang dewasa, Anda mungkin mengalami perubahan suasana hati, seperti misalnya, ketika Anda lelah, ketika Anda memiliki tidur malam yang buruk, ketika Anda stres, atau hanya ketika Anda lapar. 

Hal yang sama terjadi pada anak-anak, tetapi perbedaan utamanya adalah, seperti yang kami sebutkan sebelumnya, kapasitas mereka untuk mengendalikan emosi dalam situasi khusus ini jauh lebih rendah daripada orang dewasa. Oleh karena itu, dengan mengamati perubahan suasana hati ini kita dapat bertindak lebih efektif karena anak-anak tidak selalu tahu bagaimana mengkomunikasikan apa yang terjadi pada mereka.

Ada beberapa cara untuk mendekati mereka agar mereka memiliki kepercayaan diri untuk memberi tahu Anda apa yang mereka rasakan atau apa yang mereka alami sepanjang hari. Anda harus mulai dengan selalu memastikan mereka berada di lingkungan yang tenang sehingga Anda dapat bertanya langsung kepada mereka. 

Memahami apa yang terjadi pada anak juga penting. Untuk melakukan itu, Anda dapat membagikan anekdot Anda yang berhubungan dengan situasi yang sama, yang memungkinkan Anda menciptakan hubungan emosional dan empatik.

4 dari 6 halaman

3. Tidak membiarkan mereka mengungkapkan perasaan negatifnya

Anak-anak mengalami perasaan yang sama seperti orang dewasa, hanya saja, tidak seperti kita, mereka tidak dapat menyembunyikan atau menekannya. Ini juga terkait dengan apa yang kami sebutkan sebelumnya tentang anak-anak yang belum selesai mengembangkan keterampilan pengendalian diri mereka.

Selain itu, mereka tidak selalu tahu bagaimana mengekspresikan perasaan mereka dengan kata-kata. Itulah mengapa sangat penting untuk mencoba dan membantu mereka menemukan kata-kata yang tepat untuk membicarakannya. Cara yang baik untuk melakukannya adalah dengan menanyakan secara langsung apa yang sedang terjadi, serta memberi mereka ruang.

Anda juga dapat menggunakan serial atau film yang mereka sukai untuk menerjemahkan apa yang mereka rasakan menjadi kenyataan.

5 dari 6 halaman

4. Tidak memahami kebutuhan mereka untuk bergerak dan aktif

Sering kali, sebagai orang tua, Anda bisa frustrasi karena sebagai orang dewasa sulit untuk memahami mengapa anak-anak tidak bisa bersantai sejenak. Dan terlepas dari seberapa banyak Anda menyuruh seorang anak untuk berdiri diam, dia tidak akan melakukannya.

Sebagian besar anak-anak begitu penuh energi sehingga mereka benar-benar merasakan kebutuhan mendesak untuk bergerak. Itu sebabnya, daripada mencoba memperbaikinya, mungkin lebih baik membantu mereka menyalurkan energi itu ke sesuatu yang akan menyeimbangkannya.

Anda dapat, misalnya, pergi bermain di taman, mengendarai sepeda, atau bermain sepak bola atau olahraga lain yang mengharuskan mereka bergerak, dll.

6 dari 6 halaman

5. Mengekang dorongan mereka untuk mandiri

Sama seperti kebanyakan orang dewasa, anak-anak sebenarnya suka menjadi mandiri dan merasa bahwa mereka memiliki suara atau bahwa mereka dapat memiliki keputusan sendiri. Anda mungkin telah memperhatikan sebelumnya bahwa mereka cenderung memberontak terhadap orang tua mereka ketika mereka mencoba membantu mereka dengan sesuatu.

Bagi orang tua, hal itu sering dianggap sebagai sesuatu yang aneh dan mereka sulit memahami mengapa anak-anak bereaksi seperti itu.

Namun, jika anak ingin merapikan tempat tidurnya sendiri, lebih baik biarkan saja. Bagaimanapun, ini adalah cara terbaik untuk memberi tahu mereka bahwa mereka akan dapat melaksanakan rencana mereka dan dengan demikian membuat mereka merasa lebih mandiri.

Reporter: Lianna Leticia