Sukses

Facebook Akan Tangguhkan Akun Donald Trump 2 Tahun, Dipicu Kerusuhan Capitol

Liputan6.com, D.C - Facebook, pada Jumat (4/6/2021), mengatakan bahwa mereka akan menangguhkan akun mantan presiden Donald Trump selama dua tahun menyusul komentarnya yang menghasut kekerasan setelah pemberontakan Capitol pada 6 Januari.

Sebuah posting blog di situs web perusahaan menjelakan, akun tersebut akan dikembalikan hanya jika "risiko terhadap keselamatan publik telah surut".

Melansir MSN, Sabtu (5/6/2021), kebijakan baru Facebook mengacu secara khusus pada perilaku tokoh masyarakat selama periode kekerasan atau kerusuhan yang meningkat, menurut posting blog. 

Facebook mengatakan sekarang akan memulai serangkaian penangguhan terikat waktu untuk pelanggar, dimulai dengan penangguhan satu bulan, dan mencari ahli untuk membantu mengevaluasi kembali situasi di akhir setiap periode.

Pengumuman tersebut merupakan bagian dari serangkaian tanggapan terhadap rekomendasi Dewan Pengawas Facebook pada bulan Mei mengenai penangguhan mantan presiden, dan kemungkinan akan memiliki implikasi besar terhadap bagaimana platform tersebut memperlakukan tokoh publik yang kontroversial ke depan.

2 dari 5 halaman

Trump Curhat di Facebook, Menyebut Keputusan Itu 'Penghinaan'

Dalam memutuskan apakah jejaring sosial harus mengaktifkan kembali akun Trump pada layanannya, Dewan Pengawas yang sebagian besar independen - yang didanai Facebook - mengatakan perusahaan media sosial itu benar dalam menangguhkannya saat ini, tetapi tidak memiliki alasan yang jelas untuk menjauhkannya dari platform tanpa batas waktu.

Pengumuman perusahaan pada Jumat (4/6/2021) adalah upaya untuk mengklarifikasi hukuman Trump dan membuat prosedur jaringan sosial yang kuat, yang digunakan oleh 3,45 miliar orang secara global setiap bulan, tampak tidak sewenang-wenang dan buram kepada publik. 

Ini juga merupakan ujian besar pertama tentang bagaimana pengawas non-pemerintah dapat bertindak sebagai pengawas kekuatan Facebook.

"Kami tahu bahwa hukuman apa pun yang kami terapkan - atau pilih untuk tidak diterapkan - akan menjadi kontroversial," kata Nick Clegg, wakil presiden urusan global Facebook, dalam posting tersebut.

"Ada banyak orang yang percaya bahwa tidak pantas bagi perusahaan swasta seperti Facebook untuk menangguhkan Presiden yang akan keluar dari platformnya, dan banyak orang lain yang percaya bahwa Tuan Trump seharusnya segera dilarang seumur hidup. Kami tahu keputusan hari ini akan dikritik oleh banyak orang di sisi yang berlawanan dari kesenjangan politik — tetapi tugas kami adalah membuat keputusan dengan cara yang proporsional, adil, dan transparan mungkin, sesuai dengan instruksi yang diberikan kepada kami oleh Dewan Pengawas."

Trump mengatakan dalam sebuah pernyataan yang dikirim melalui email, keputusan itu merupakan penghinaan terhadap orang-orang yang memilihnya tahun lalu. "Facebook tidak boleh dibiarkan lolos dari sensor dan pembungkaman ini, dan pada akhirnya, kami akan menang," tambahnya. 

"Negara kita tidak dapat menerima pelecehan ini lagi!"

Dia menambahkan gesekan pribadi pada CEO Facebook Mark Zuckerberg dalam pernyataan kedua.

"Lain kali saya di Gedung Putih tidak akan ada lagi makan malam, atas permintaannya, dengan Mark Zuckerberg dan istrinya. Semuanya akan menjadi bisnis!" katanya.

3 dari 5 halaman

Facebook akan Mengambil Garis Keras pada Trump Atas Pidato Politisi

Seorang penasihat Trump yang berbicara dengan syarat anonim untuk membahas diskusi internal dengan mantan presiden menggambarkannya sebagai "gila" tentang larangan Facebook dan mencari cara untuk menyerang perusahaan dan Zuckerberg. 

Beberapa menyambut larangan diperpanjang pada Trump. Tetapi para kritikus Facebook mengatakan larangan dua tahun tidak berjalan cukup jauh, dan mencatat bahwa waktunya dapat memungkinkan Trump untuk kembali ke platform sebelum pemilihan 2024. 

Itu akan memungkinkan dia tidak hanya untuk membangun kembali audiens yang bersemangat, tetapi menggunakan layanan untuk penggalangan dana, pembuatan daftar, dan promosi acara yang merupakan kunci kampanye politik.

"Dia akan kembali tepat pada waktunya untuk memuat seratus juta dolar ke dalam iklan Facebook," kata Joan Donovan, direktur penelitian Proyek Teknologi dan Perubahan Sosial di Shorenstein Center on Media, Politics and Public Policy di Harvard's Kennedy School. 

"Bahkan jika dia tidak mencalonkan diri, dia adalah bank besar untuk GOP, jadi dia akan menjadi penelepon yang tepat."

Facebook pada Jumat mengatakan akan berhenti mematuhi rekomendasi dewan lain untuk menerbitkan akuntan publik penuh tentang perannya dalam mengobarkan peristiwa yang terjadi pada 6 Januari.

Sebaliknya, perusahaan mengatakan telah menciptakan kemitraan untuk bertukar data tentang apa berlangsung di platform selama pemilihan dengan 20 peneliti akademis, dan akan terus bekerja sama dengan penegak hukum. 

Para peneliti berencana untuk mempublikasikan temuan mereka. Perusahaan juga mengatakan tidak akan lagi secara otomatis memberikan izin kepada politisi ketika mereka melanggar aturan pidato kebencian perusahaan, pembalikan besar setelah bertahun-tahun dikritik bahwa itu terlalu hormat kepada orang-orang berpengaruh selama kepresidenan Trump.

4 dari 5 halaman

Dewan Pengawas Menendang Kembali Keputusan Trump ke Jejaring Sosial

Sejak pemilu 2016, perusahaan telah menerapkan tes pada pidato politik yang mempertimbangkan kelayakan berita dari konten terhadap kecenderungannya untuk menyebabkan kerugian.

Sekarang, perusahaan akan membuang bagian pertama dari tes dan tidak akan lagi mempertimbangkan kelayakan berita sebagai faktor. Tetapi Facebook tidak berencana untuk mengakhiri pengecualian kelayakan berita sepenuhnya.

Dalam kasus di mana pengecualian dibuat, perusahaan sekarang akan mengungkapkannya secara publik — setelah bertahun-tahun keputusan semacam itu dipegang erat.

Dan itu juga akan menjadi lebih transparan tentang sistem tegurannya bagi orang-orang yang melanggar aturannya, berkomitmen untuk memberi tahu pengguna berapa banyak teguran yang mereka terima, beserta konsekuensinya.

Facebook menyerahkan keputusannya pada Trump - yang katanya akan diberlakukan tanpa batas waktu - ke Dewan Pengawas untuk memutuskan apakah perusahaan melakukan panggilan yang tepat tak lama setelah 6 Januari. 

Setelah empat bulan pertimbangan, Dewan Pengawas tiba-tiba menendang kembali keputusan Trump ke jejaring sosial, memberinya waktu enam bulan untuk memutuskan apakah akan melarang Trump secara permanen atau mengembalikannya. 

Ini mengeluarkan 19 rekomendasi, termasuk bahwa perusahaan menerbitkan laporan tentang perannya dalam kerusuhan 6 Januari dan membuat perubahan pada pengecualian kelayakan beritanya. 

Facebook berencana untuk sepenuhnya mengimplementasikan 15 di antaranya.

5 dari 5 halaman

Ditangguhkan Tanpa Batas Waktu dari YouTube, Twitter, dan Platform Lainnya

Pada tahun 2018, Zuckerberg - di bawah tekanan politik yang sangat besar atas praktik moderasi konten perusahaan - mempresentasikan gagasan untuk badan independen yang akan mengawasi keputusan kontroversial yang dibuat oleh jejaring sosial. 

Idenya adalah untuk memeriksa kekuatan jaringan sosial, yang dikritik habis-habisan oleh pejabat pemerintah, akademisi, dan masyarakat karena membiarkan penyebaran disinformasi, wacana politik yang menghasut, dan ujaran kebencian.

Facebook mendanai Dewan Pengawas melalui kepercayaan independen dan memilih anggotanya tetapi telah memberinya kekuatan untuk membuat keputusan yang mengikat pada konten yang menurut dewan telah dihapus atau disimpan secara salah. Dewan yang beranggotakan 20 orang juga dapat mengeluarkan rekomendasi kebijakan sukarela. 

Trump juga telah ditangguhkan tanpa batas waktu dari YouTube, Snapchat, dan platform lainnya, dan telah dilarang dari Twitter karena rangkaian komentar yang sama mulai 6 Januari.

Trump membangun salah satu audiens online paling kuat dan bersemangat di dunia selama masa jabatannya sebagai presiden. Tetapi para peneliti telah menunjukkan bahwa dia belum dapat mengumpulkan tingkat perhatian online yang sama sejak dia dikeluarkan dari platform arus utama. Dia baru-baru ini beralih menggunakan situs webnya sendiri untuk mengeluarkan pernyataan, tetapi timnya menutupnya minggu ini.

Publik terbagi tentang apakah Trump harus dipulihkan di media sosial, menurut Pusat Penelitian Pew nonpartisan. Pada bulan April, Pew menerbitkan sebuah laporan yang menemukan bahwa 50 persen orang Amerika berpikir Trump tidak boleh dilarang secara permanen, sementara 49 persen percaya pada larangan permanen.

Menanggapi keputusan tersebut, sekretaris pers Presiden Biden Jen Psaki mengatakan bahwa pemerintah terus percaya bahwa “setiap platform, baik itu Facebook, Twitter, dan platform lain apa pun yang menyebarkan informasi ke jutaan orang Amerika, memiliki tanggung jawab untuk menindak disinformasi, apakah itu tentang pemilu atau bahkan tentang vaksin.”

Mengenai penggunaan media sosial yang ditunjukkan Trump, dia menambahkan bahwa “rasanya sangat tidak mungkin zebra akan mengubah garisnya selama dua tahun ke depan.”

 

Reporter: Lianna Leticia