Sukses

Donald Trump Tampil Perdana di CPAC Usai Lengser dari Gedung Putih

Liputan6.com, Washington D.C- Mantan presiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump telah melakukan penampilan perdananya setelah meninggalkan Gedung Putih.

Tampil di Conservative Political Action Conference (CPAC) di Florida, AS Trump mengatakan bahwa ia tidak memiliki rencana untuk meluncurkan partai politik baru, karena hal itu dapat memisahkan suara Partai Republik.

Dalam pidato pertamanya sejak Joe Biden menjabat sebagai presiden, Trump juga mengisyaratkan bahwa dia akan mencalonkan diri lagi untuk pemilihan presiden AS pada 2024 mendatang,

Trump mengkritik keras penggantinya tersebut, dengan menyebut kebijakan AS telah berubah dari "Amerika pertama ke Amerika terakhir".

Pidato Trump tersebut juga muncul beberapa pekan setelah ia dibebaskan dalam sidang pemakzulannya.

Penampilan Trump CPAC di Orlando pada Minggu (28/2) menunjukkan pengaruhnya yang berkelanjutan atas Partai Republik.

Suasana konferensi - yang dimulai pada 25 Februari - terlihat sangat pro-Trump, dengan loyalis termasuk Senator Texas Ted Cruz dan putranya Donald Trump Jr di antara para pembicara.

Meski akan mencalonkan diri pada 2024 mendatangg, Trump tetap mendapat larangan penggunaan di platform media sosial, termasuk Facebook dan Twitter, atas tanggapannya terhadap kerusuhan pada Januari lalu di gedung Capitol AS.

Diketahui bahwa Trump telah tinggal di resor miliknya, yaitu Mar-a-Lago di Florida sejak meninggalkan Gedung Putih, demikian seperti dikutip dari BBC News, Senin (1/3/2021).

 

**Ibadah Ramadan makin khusyuk dengan ayat-ayat ini.

2 dari 4 halaman

Isi Pidato Donald Trump di CPAC

Mantan presiden berusia 74 tahun itu didukung oleh para pendukungnya ketika ia muncul di atas panggung di Hotel Hyatt Regency lebih dari satu jam.

Namun, banyak orang yang menghadiri acara konferensi itu tidak mengenakan masker.

"Saya berdiri di hadapan Anda hari ini untuk menyatakan bahwa perjalanan luar biasa yang kita mulai bersama empat tahun lalu masih jauh dari selesai," kata Trump.

Ia juga menyampaikan, "Kami berkumpul sore ini untuk membicarakan masa depan - masa depan gerakan kami, masa depan partai kami, dan masa depan negara tercinta kami".

Trump menolak gagasan bahwa ia mungkin akan memulai partai politik baru - menggambarkan rumor tersebut sebagai "berita palsu".

"Bukankah itu brilian? Mari kita mulai pesta baru sehingga kita bisa membagi suara kita dan tidak pernah menang," ujar Trump.

"Kami memiliki Partai Republik. Partai itu akan bersatu dan menjadi lebih kuat dari sebelumnya," sebutnya.

Meskipun kalah dalam pemilihan presiden pada November 2020 lalu, dan mendapat kritik keras atas tanggapannya terhadap kerusuhan pada Januari 2020, laporan menunjukkan Trump tetap sangat populer di antara basis pemungutan suara.

Pekan lalu, satu jajak pendapat AS menunjukkan 46% pemilih Trump yang disurvei akan memilihnya jika dia meninggalkan Partai Republik dan memulai partainya sendiri.

Dalam pidatonya di CPAC, Trump mengulangi klaimnya yang mengatakan bahwa kekalahannya dalam pemilu dari Demokrat adalah akibat kecurangan. 

Trump pun mengisyaratkan pencalonannya pada 2024, dengan menuturkan: "Sebenarnya Anda tahu mereka baru saja kehilangan Gedung Putih. Tapi siapa tahu - siapa tahu "Saya bahkan mungkin memutuskan untuk mengalahkan mereka untuk ketiga kalinya, baik?".

Ia kemudian mengecam pemerintahan baru, mengkritik Biden karena mengubah kebijakannya dalam imigrasi dan keamanan perbatasan AS.

3 dari 4 halaman

Infografis 4 Tips Hindari Penularan COVID-19 Saat Musim Hujan

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Berikut Ini: