Sukses

Fakta di Balik Varian Baru Virus Corona COVID-19 yang Perlu Diketahui

Liputan6.com, Jakarta - Virus penyebab COVID-19 berubah sepanjang waktu. Dalam kebanyakan kasus, perubahan tersebut tidak berbahaya, tetapi bisa bertambah.

Ketika hal tersebut terjadi, virus dapat menjadi lebih menular atau mematikan dan berpotensi menghindari vaksin, pengobatan, diagnosa atau kekebalan alami, seperti mengutip USA Today, Rabu (27/1/2021). 

Sejumlah varian baru COVID-19 yang berpotensi lebih berbahaya atau sulit ini beredar di AS dalam jumlah yang terus meningkat. Tetapi para pakar ilmiah mengatakan belum ada alasan untuk panik tentang varian tersebut.

Alih-alih, yang perlu dilakukan adalah lebih banyak penelitian tentang potensi risiko varian ini, pelacakan yang lebih baik dari perubahan ini dan penggandaan upaya perlindungan termasuk memakai masker wajah, menghindari keramaian dan disuntik vaksin COVID-19 sesegera mungkin.

Presiden Joe Biden juga menerapkan kembali pembatasan perjalanan untuk memerangi varian baru COVID-19 yang sangat menular. 

Pembatasan berlaku untuk warga negara non-AS yang pernah berada di Brasil, Irlandia, Inggris Raya, sebagian besar Eropa, dan segera, Afrika Selatan.

2 dari 12 halaman

Seberapa Bahaya?

Jawaban singkatnya adalah masih belum diketahui dengan jelas. 

Beberapa varian baru Virus Corona termasuk yang pertama kali terlihat di Inggris, Afrika Selatan, Brasil, dan California, tampaknya lebih menular, tetapi belum tentu lebih mematikan. 

Artinya, dari 100 orang yang terjangkit virus SARS-CoV-2 varian apa pun, satu hingga dua orang kemungkinan besar akan meninggal. 

Tetapi, varian ini masih bisa membunuh lebih banyak orang. Jika 200 orang terinfeksi, bukan 100, maka dua hingga empat orang akan mati.

Dan jika rumah sakit kewalahan dengan pasien COVID-19, dokter dan perawat tidak akan dapat memberikan perawatan berkualitas tinggi untuk pasien atau orang lain yang datang dengan masalah berbeda, seperti serangan jantung dan cedera akibat kecelakaan.

3 dari 12 halaman

Perlindungan Vaksin

Sejauh ini, kedua vaksin yang diotorisasi untuk digunakan di Amerika Serikat - satu oleh Pfizer-BioNTech dan yang lainnya oleh Moderna - tampaknya efektif terhadap varian yang diketahui. 

Moderna mengatakan vaksin COVID-19 melindungi dua varian yang muncul dari Inggris dan Afrika Selatan, meskipun tidak sekuat varian di Afrika Selatan, menurut sebuah studi perusahaan.

Perusahaan bioteknologi mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa vaksinnya menghasilkan tanggapan kekebalan terhadap "semua varian kunci yang muncul diuji" dan tidak ada pengurangan yang signifikan dalam antibodi penawar terhadap varian yang pertama kali diidentifikasi di Inggris.

Dalam percobaan di laboratorium, darah dari orang yang menerima vaksin jauh kurang efisien dalam membuat antibodi penawar terhadap varian Afrika Selatan daripada virus aslinya. Tapi Moderna mengatakan itu masih "di atas level yang diharapkan dapat melindungi."

Meskipun demikian, perusahaan sedang mengembangkan dosis penguat yang dapat memerangi varian Afrika Selatan dan varian yang muncul di masa depan.

Pfizer-BioNTech, yang membuat vaksin COVID-19 serupa, mengatakan suntikannya tampaknya efektif terhadap varian dari Inggris, meskipun perusahaan belum mempelajari varian lain.

4 dari 12 halaman

Cara Identifikasi Virus Corona Varian Baru

Sayangnya, tidak ada cara pasti yang dapat dilakukan untuk menentukan jenis varian virus yang berbeda. Bahkan tes diagnostik standar tidak dapat membedakan antar varian.

Satu-satunya cara untuk mengidentifikasi varian adalah dengan mengurutkan gennya menggunakan sampel dari orang yang sakit.

5 dari 12 halaman

Virus Corona Varian Baru Tidak Disebut sebagai Strain

Umumnya, para peneliti menganggap sesuatu sebagai "strain" baru jika secara substansial berbeda dari versi yang sudah ada.

Flu, misalnya, datang dalam jenis yang berbeda setiap tahun. Perlindungan terhadap satu jenis virus belum tentu melindungi dari jenis lainnya, itulah sebabnya kita memerlukan vaksinasi flu setiap tahun. 

Namun sejauh ini, perbedaan yang telah kita lihat pada SARS-CoV-2 tidak cukup dramatis untuk menyebutnya sebagai "strain" baru. Sebaliknya, istilah yang sesuai secara ilmiah adalah "varian". 

Mutasi tunggal biasanya tidak cukup untuk mengkualifikasikan sesuatu sebagai varian baru. Varian yang menimbulkan kekhawatiran semuanya memiliki lebih dari selusin mutasi dan sekitar dua lusin mutasi.

Ilmuwan tidak suka menamai varian baru dengan tempat di mana mereka pertama kali terlihat karena itu dapat menghukum lokasi dengan pengujian dan penelitian yang lebih baik. Sebaliknya, mereka menamai varian tersebut setelah lokasi perubahan genetik pada virus.

"Mereka masih memilah-milah konvensi penamaan," kata Daniel Parker, asisten profesor kesehatan masyarakat di University of California, Irvine.

“Saat ini agak membingungkan bagi semua orang.”

6 dari 12 halaman

Virus Corona Varian Baru di AS

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, hampir 300 kasus varian Inggris telah dilaporkan di setidaknya 24 negara bagian. Sejauh ini, Florida telah melaporkan kasus terbanyak yaitu sebanyak 92. California mengikuti di belakangnya dengan 90 kasus yang dilaporkan.

Para ahli mengatakan varian Inggris mungkin akan menjadi sumber infeksi dominan di Amerika Serikat pada bulan Maret.

Kasus pertama dari varian yang awalnya ditemukan di Brasil terdeteksi oleh seorang penduduk Minnesota yang baru-baru ini melakukan perjalanan ke negara itu.

Varian dari Afrika Selatan belum ditemukan di AS, namun para ahli tidak menampik kemungkinan bahwa varian itu sudah ada di negaranya. Mereka mengatakan kurangnya pengurutan genetik dalam pengujian COVID-19 gagal menangkap jumlah sebenarnya dari kasus varian yang muncul ini.

AS, yang memiliki wabah terparah di dunia, kemungkinan besar merupakan tempat berkembang biak utama bagi mutasi.

"Pada akhirnya, Anda akan mengharapkan beberapa dari mutasi ini menghasilkan keuntungan bagi virus," kata Dr. Robert Bollinger, seorang profesor penyakit menular di Johns Hopkins School of Medicine.

Pada pertengahan Januari, pejabat mulai mengemukakan kekhawatiran tentang varian yang pertama kali terlihat di California, yang disebut B.1.429. Ini berpotensi lebih menular tetapi belum terlihat lebih berbahaya dalam hal menyebabkan penyakit yang lebih serius atau kematian. 

7 dari 12 halaman

Virus Corona Varian Baru di Inggris

Pejabat Inggris pekan lalu mengatakan bahwa varian B.1.1.7 mungkin sebenarnya lebih mematikan, dan lebih menular, meskipun datanya tidak meyakinkan.

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengumumkan bahwa varian Inggris, yang diyakini lebih menular juga membunuh dengan persentase lebih tinggi pada korbannya.

Untuk 1.000 orang usia 60, diperkirakan 10 orang akan meninggal, katanya. Dengan varian baru, yang disebut B.1.1.7, sekitar 13 atau 14 orang sekarat, katanya, mengutip data dari New and Emerging Respiratory Virus Threats Advisory Group, yang menasihati pemerintah Inggris.

"Saya ingin menekankan bahwa ada banyak ketidakpastian di sekitar angka-angka ini dan kami membutuhkan lebih banyak pekerjaan untuk mendapatkan penanganan yang tepat di atasnya, tetapi jelas ada kekhawatiran bahwa (varian) ini memiliki peningkatan kematian serta peningkatan penularan," kata Sir Patrick Vallance, kepala penasihat ilmiah Johnson.

8 dari 12 halaman

Virus Corona Varian Baru di Afrika

Varian 501Y.V2, yang pertama kali diidentifikasi di Afrika Selatan, tampaknya sekitar 50% lebih menular, yang berarti ia melakukan pekerjaan yang lebih baik daripada virus asli dalam memasuki sel manusia.

Tampaknya virus itu melekat lebih kuat pada sel manusia daripada virus SARS-CoV-2 asli, kata Salim Abdool Kari , seorang ahli epidemiologi penyakit menular klinis di Mailman School of Public Health di Columbia University dan wakil rektor di University of KwaZulu-Natal di Durban, Afrika Selatan. 

Varian yang ditemukan di Afrika Selatan, yang memiliki mutasi yang disebut 484, mungkin melepaskan beberapa atau semua antibodi yang dikembangkan orang untuk melawan infeksi alami.

Melihat darah dari 44 orang Afrika Selatan yang pulih dari COVID-19, lebih dari 90% menunjukkan penurunan kekebalan terhadap varian baru, dan hampir setengahnya tidak memiliki perlindungan sama sekali terhadapnya, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan baru-baru ini meskipun belum ditinjau oleh rekan sejawat.

Ujian sebenarnya tentang apakah virus memiliki kekebalan yang "lolos" adalah apakah orang dapat terinfeksi kembali. Di Afrika Selatan, "data saat ini tidak mengarah ke sana," kata Karim.

Vaksin Moderna sepertinya kurang efektif melawan varian Afrika Selatan daripada virus aslinya, meskipun di laboratorium vaksinnya masih dapat menetralkan virus dengan varian itu, menurut perusahaan.

"Sementara strain saat ini tampaknya dilindungi dengan baik oleh vaksin COVID-19 kami, saat kami terus mengikuti ceritanya dalam beberapa minggu, bulan, dan tahun-tahun mendatang, penting bagi kami untuk tetap waspada dan mengembangkan alat dan tindakan pencegahan yang memungkinkan kami untuk terus mengalahkan pandemi," kata Presiden Perusahaan Pengembang Vaksin Moderna, Stephen Hoge.

Moderna sedang mengembangkan versi vaksinnya untuk secara khusus menargetkan varian Afrika Selatan, untuk menunjukkan bahwa ia dapat dengan cepat mengubah vaksinnya. Ini akan diberikan sebagai suntikan penguat, selain vaksin dua dosis yang saat ini sedang didistribusikan.

Pejabat perusahaan mengatakan bahwa mereka yakin dapat memenuhi permintaan jika booster seperti ini diperlukan.

9 dari 12 halaman

Virus Corona Varian Baru di Brasil

Para ilmuwan khawatir varian yang pertama kali muncul di Brasil mungkin tidak dikendalikan oleh kekebalan alami - yaitu, seseorang yang pernah terinfeksi SARS-CoV-2 mungkin rentan terhadap infeksi lain dengan varian baru tersebut.

Di Manaus, seorang wanita berusia 29 tahun yang terjangkit COVID-19 pada bulan Maret menangkap varian berbeda pada bulan Desember, menurut sebuah studi kasus baru-baru ini. Wanita itu dalam keadaan sehat sebelum infeksi pertamanya tanpa masalah kekebalan.

Hal ini meningkatkan kemungkinan bahwa infeksi alami tidak akan berkontribusi pada kekebalan kawanan (herd immuniy), tingkat perlindungan yang diperlukan untuk menghentikan penyebaran virus.

10 dari 12 halaman

Cara Hentikan Virus Varian Baru

Memperlambat pandemi adalah cara terbaik untuk menghentikan varian ini dan yang akan datang, kata para ilmuwan.

Semakin banyak virus dibiarkan menyebar, semakin besar kemungkinan variannya akan terus berkembang.

Cara terbaik untuk menghentikan penularan adalah memakai masker, mencuci tangan, menghindari keramaian dan mendapatkan vaksinasi sesegera mungkin, kata para ilmuwan. 

Untuk Amerika Serikat sendiri, Joe Biden berencana meningkatkan pengawasan untuk varian tersebut, dan perusahaan meningkatkan upaya untuk bersiap jika vaksin perlu diubah untuk menargetkan varian ini dengan lebih baik. 

Sementara untuk perlindungan dengan masker, masker yang memiliki standar terbaik N95 masih sulit ditemukan dan harus disediakan untuk petugas kesehatan yang berada di garis depan pandemi.

Para ahli mengatakan topeng KF94, dari Korea Selatan, berada di urutan kedua. Dr. Ashish Jha, dekan Sekolah Kesehatan Masyarakat Universitas Brown, mengatakan kepada The New York Times bahwa masker KF94 terbuat dari bahan yang mirip dengan N95 dan memblokir 94% partikel virus. Tetapi satu perbedaan penting adalah bahwa KF94 memiliki loop telinga, bukan pita kepala elastis.

Perlindungan ganda adalah dengan memakai dua topeng, bukan satu,  telah mendapatkan momentum baru setelah beberapa pejabat tinggi dan selebriti terlihat mengenakan dua topeng pada pelantikan Presiden Joe Biden pekan lalu.

Anthony Fauci, ahli penyakit menular terkemuka di negara itu, mengatakan pada hari Senin di "NBC News" bahwa dua masker selalu lebih baik dari satu.

"Jika Anda memiliki penutup fisik dengan satu lapisan, Anda meletakkan lapisan lain, itu masuk akal bahwa kemungkinan akan lebih efektif," katanya. “Itulah alasan mengapa Anda melihat orang melakukan penutupan ganda atau melakukannya seperti versi N95.”

Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal peer-review Matter pada bulan Juli menemukan bahwa memakai dua masker dapat meningkatkan perlindungan dari partikel virus hingga 50% hingga 75%.

Namun, para ahli kurang peduli tentang double masking dan lebih peduli pada orang yang tidak melakukan masking sama sekali.

"Gagasan tentang perlindungan ganda hanya berarti bahwa Anda memperhatikan penggunaan masker yang lebih baik dari sebelumnya," kata pakar penyakit menular dari Universitas Emory, Dr. Colleen Kraft. 

 

11 dari 12 halaman

Infografis Mutasi Virus Corona:

12 dari 12 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: