Sukses

Astronom NASA Temukan Eksoplanet yang Mengorbit pada 3 Matahari

Liputan6.com, Florida - Bagi kita manusia, satu Matahari terasa benar-benar normal. Tapi, Tata Surya kita sebenarnya adalah konstelasi planet-bintang yang aneh jika dibandingkan dengan kluster di Galaksi Bima Sakti lain yang setidaknya memiliki dua bintang.

Sekarang, dalam sistem berjarak 1.800 tahun cahaya dari Bumi, astronom akhirnya mengkonfirmasi adanya planet gas raksasa yang mengorbit tiga bintang sekaligus dalam satu sistem tata surya.

Sistem ini, yang disebut KOI-5, terletak di konstelasi Cygnus, dan eksoplanet di dalamnya telah dikonfirmasi lebih dari satu dekade setelah pertama kali terdeteksi oleh teleskop Kepler, kata astronom NASA David Ciardi, dikutip dari Sciencealert, Sabtu (16/1/2021).

Bahkan, planet ini - sekarang dikenal sebagai KOI-5Ab - adalah kandidat kedua deteksi eksoplanet yang dibuat oleh Kepler ketika mulai beroperasi kembali pada tahun 2009.

Namun, penelitian tentang eksoplanet tersebut masih minim.

Pemburu eksoplanet cenderung menghindari kompleksitas sistem multi-bintang; dari lebih dari 4.300 eksoplanet yang dikonfirmasi hingga saatini , kurang dari 10 persen termasuk dalam sistem multi-bintang, meskipun sistem seperti itu mendominasi galaksi.

Akibatnya, sangat sedikit yang diketahui tentang sifat eksoplanet dalam sistem multi-bintang, dibandingkan dengan yang mengorbit bintang tunggal.

Setelah deteksi Kepler, Ciardi dan astronom lainnya telah menggunakan teleskop berbasis darat seperti Observatorium Palomar, Observatorium Keck WM dan teleskop Gemini Utara untuk mempelajari sistem tata surya tersebut. Pada 2014, mereka telah mengidentifikasi dua bintang pendamping, KOI-5B dan KOI-5C.

2 dari 3 halaman

Penelitian Lebih Lanjut

Setelah serangkaian analisis, para ilmuwan mampu memastikan adalah bahwa planet KOI-5Ab adalah raksasa gas sekitar setengah massa Saturnus dan 7 kali ukuran Bumi, dan terletak pada lima hari orbit yang sangat dekat di sekitar KOI-5A.

KOI-5A dan KOI-5B, keduanya berada di sekitar massa yang sama dengan Matahari, membentuk biner yang relatif dekat, dengan periode orbit sekitar 30 tahun.

Bintang ketiga, KOI-5C, mengorbit biner pada jarak yang jauh lebih besar, dengan periode sekitar 400 tahun - sedikit lebih besar dari orbit Pluto selama 248 tahun.

Jadi, jika Anda mampu berdiri di KOI-5Ab, KOI-5A akan mendominasi langit. KOI-5B akan terlihat sangat mirip dengan Matahari seumpama terlihat dari Saturnus (Saturnus mengorbit matahari dalam jangka waktu 29 tahun). Dan KOI-5C akan terlihat seperti bintang yang sangat cerah.

Dan yang menarik, orbit KOI-5Ab tidak sejajar dengan KOI-5B. Para peneliti berpikir bahwa KOI-5B bisa saja secara gravitasi terganggu orbit eksoplanet, menendangnya keluar dari keselarasan saat planet ini terbentuk.

"Kami masih memiliki banyak pertanyaan tentang bagaimana dan kapan planet dapat terbentuk dalam sistem bintang ganda dan bagaimana properti mereka dibandingkan dengan planet dalam sistem bintang tunggal," kata astronom NASA, David Ciardi.

"Dengan mempelajari sistem ini secara lebih rinci, mungkin kita bisa mendapatkan wawasan tentang bagaimana Alam Semesta membuat planet."

Penelitian lebih lengkap dapat dilihat di sini.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut: