Sukses

Suplai Vaksin COVID-19 Pfizer Terkendala, Negara Uni Eropa Kecewa

Liputan6.com, Brussels - Beberapa negara Uni Eropa menerima dosis vaksin COVID-19 produksi Pfizer yang jauh lebih sedikit dari yang diperkirakan, setelah perusahaan AS itu memperlambat pengiriman.

Enam negara menyebut situasi itu "tidak dapat diterima" dan memperingatkan perusahaan obat-obatan itu karena bisa "mengurangi kredibilitas proses vaksinasi," demikian seperti dikutip dari BBC, Minggu (17/1/2021).

Swedia, Denmark, Finlandia, Lithuania, Latvia dan Estonia mendesak Uni Eropa untuk menerapkan tekanan pada Pfizer-BioNTech.

Pfizer mengatakan berkurangnya pengiriman adalah masalah sementara.

Dalam sebuah pernyataan pada Jumat 15 Januari 2021, pembuat obat asal AS itu mengatakan pengiriman sedang dipengaruhi oleh perubahan pada proses manufakturnya yang dirancang untuk meningkatkan produksi.

"Meskipun ini akan berdampak sementara pada pengiriman pada akhir Januari hingga awal Februari, kami akan memberikan peningkatan dosis yang signifikan yang tersedia untuk pasien pada akhir Februari dan Maret," kata Pfizer.

Perusahaan mengatakan peningkatan produksinya juga akan memiliki "dampak jangka pendek" pada pengiriman vaksin ke Inggris.

Meskipun demikian, pemerintah Inggris mengatakan masih berencana untuk mencapai targetnya untuk memvaksinasi semua kelompok prioritas pada pertengahan Februari - sekitar 15 juta orang.

Vaksin dari Pfizer bukan satu-satunya kandidat yang tersedia di Inggris, dengan vaksin dari University of Oxford dan AstraZeneca juga saat ini sedang diluncurkan.

2 dari 3 halaman

Pfizer Dinilai Memperlambat Laju Program Vaksinasi Negara Uni Eropa

Uni Eropa juga tidak sepenuhnya bergantung pada jab Pfizer, setelah menyetujui vaksin yang diproduksi oleh perusahaan AS Moderna untuk digunakan. Namun, pengembangan ini diharapkan dapat memperlambat laju program vaksinasi.

Kementerian kesehatan Jerman menyebut pengumuman Pfizer mengejutkan dan disesalkan, mencatat bahwa pihaknya telah berkomitmen untuk mengikat tanggal pengiriman hingga pertengahan Februari.

Presiden Komisi Uni Eropa Ursula von der Leyen mengatakan dia telah diyakinkan oleh kepala eksekutif Pfizer bahwa semua pesanan yang dijamin untuk pengiriman pada kuartal pertama tahun ini akan tiba.

Pekan lalu, Ms von der Leyen mengatakan Pfizer telah setuju untuk memasok Uni Eropa dengan 600 juta dosis tahun ini, dua kali lipat urutan awalnya.

Janji itu mungkin tidak sedikit untuk menenangkan pemerintah Eropa yang berjuang untuk mengekang kenaikan kasus varian Covid-19 yang menyebar cepat yang pertama kali terdeteksi di Inggris.

Sekitar sepertiga dari 27 pemerintah Uni Eropa melaporkan memiliki dosis vaksin "tidak mencukupi" pada pertemuan minggu ini, Reuters melaporkan, mengutip seorang peserta.

Lithuania mengatakan sekarang akan mendapatkan hanya setengah dari banyak dosis vaksin Pfizer seperti yang dijanjikan hingga pertengahan Februari.

Belgia mengatakan diperkirakan akan menerima sekitar setengah dosis yang direncanakan pada Januari. Kanada juga terpengaruh, karena persediaan vaksinnya berasal dari pabrik Pfizer di Belgia.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut: