Sukses

Selain Jack Ma, 5 Orang Ini Juga Pernah Hilang Usai Kritik Pemerintah China

Liputan6.com, Jakarta - Taipan bisnis ternama Jack Ma dikabarkan tengah menghilang dari pandangan publik sejak pidatonya dinilai telah mengkritik pemerintahan Presiden Xi Jinping

Rupanya, Jack Ma bukanlah orang terkenal pertama yang dilaporkan menghilang usai mengkriktik pemerintah China. 

Mengutip ABC, Selasa (5/1/2021), sejumlah nama mulai dari selebritas terkemuka hingga kepala Interpol, dunia telah melihat jutaan orang di China tampaknya menghilang begitu saja selama beberapa tahun terakhir. Kendati demikian, komunitas internasional sebagian besar tetap diam.

Setelah mengambil alih kekuasaan pada tahun 2013, Presiden Tiongkok Xi Jinping memperkenalkan undang-undang baru yang pada dasarnya membuat penahanan sewenang-wenang dan rahasia menjadi legal di bawah hukum Tiongkok.

Undang-undang yang rumit ini, serta pengecualian yang dapat digunakan untuk mencabut hak-hak tahanan atas dasar "keamanan nasional", telah disesuaikan dan diperluas dalam beberapa tahun terakhir, dengan bintang film Fan Bingbing dan ilmuwan penyunting gen He Jiankui telah menjadi korban.

Terlepas dari penghilangan profil tinggi, para ahli mengatakan banyak negara enggan untuk mengeluarkan Beijing karena potensi konsekuensinya.

Berikut adalah sejumlah nama yang dilaporkan hilang usai mengkritik pemerintah China:

2 dari 6 halaman

1. Lu Guang

Foto Lu Guang mengungkap kenyataan pahit kehidupan bagi banyak orang di Tiongkok sampai dia dibawa pergi, bersama dengan sesama fotografer, oleh pihak keamanan negara bagian Xinjiang pada 3 November.

Foto-fotonya, yang telah memenangkan penghargaan bergengsi termasuk hadiah World Press Photo, membahas topik-topik yang sulit seperti polusi dan perusakan lingkungan industri - masalah yang secara tradisional dihindari oleh pers China karena berisiko dihukum karena mengungkap masalah sosial yang mungkin dianggap sensitif oleh pemerintah.

Otoritas Xinjiang, yang menangkap Lu, berada di garis depan tindakan keras Pemerintah terhadap Uyghur dan minoritas Muslim lainnya.

Ribuan orang diduga telah dikirim ke kamp-kamp indoktrinasi yang dimaksudkan untuk memutuskan komitmen mereka terhadap Islam dan memupuk loyalitas kepada Partai Komunis, dan pihak berwenang di sana terkenal sangat tidak toleran terhadap media.

Tetapi istri Lu - yang masih belum menerima informasi tentang keberadaan suaminya atau kejahatan apa yang didakwakan kepadanya - mengatakan bahwa dia tidak berencana untuk melakukan proyek fotografi di provinsi tersebut.

3 dari 6 halaman

2. Dong Yaoqiong

Dong Yaoqiong menghilang pada 4 Juli setelah memercikkan tinta di poster Xi untuk memprotes "penganiayaan pengendalian pikiran" yang dilakukan oleh pemerintah China.

Pria berusia 29 tahun itu terakhir terlihat streaming langsung dirinya sendiri yang merusak poster di Twitter sebelum memposting foto yang konon menunjukkan petugas polisi melihat melalui lubang intip apartemen pada hari yang sama.

Sebulan kemudian, sebuah video yang dirilis di Twitter menunjukkan ayahnya Dong Jianbiao mengonfirmasi bahwa dia dirawat di institusi psikiatri.

"Istri saya menandatangani persetujuan untuk perawatan medis putri saya, [tetapi] tidak menyadari situasi sebenarnya ... Saya tidak percaya putri saya memiliki [penyakit] mental," kata Dong di Twitter.

Dong mengatakan permintaannya untuk mengunjungi putrinya ditolak oleh rumah sakit pada 22 Juli, dan dia tidak mengerti mengapa kasus putrinya tidak ditangani oleh polisi atau pengadilan, tetapi oleh rumah sakit jiwa.

4 dari 6 halaman

3. Wang Yi

Saat tindakan keras Xi terhadap agama terus berlanjut, pihak berwenang China dilaporkan telah menahan lebih dari 100 anggota gereja Kristen yang tidak terdaftar dan pendeta mereka, Wang Yi.

Wang adalah salah satu pemimpin Kristen yang secara terbuka mengkritik "perang" China terhadap agama dalam beberapa tahun terakhir.

Dia juga mengacu pada kebijakan Pemerintah di Tibet dan provinsi Xinjiang - dua topik yang sangat sensitif bagi pejabat China.

Enhui Cao, seorang anggota gereja yang juga seorang guru di sekolah dasar gereja, mengatakan kepada ABC bahwa penggerebekan tersebut mungkin disebabkan oleh kritik publik Wang terhadap peraturan baru China tentang urusan agama.

"Pengajuan bersama pendeta dianggap sebagai ketidaktaatan ... terhadap kebijakan Partai Komunis China tentang daguisasi agama Kristen," kata Cao kepada ABC.

Gereja mengumumkan di halaman Facebook-nya bahwa Wang dan istrinya tetap ditahan, meskipun beberapa pemimpin gereja senior lainnya telah dibebaskan tetapi masih dipantau di rumah mereka.

 

5 dari 6 halaman

4. Ren Zhiqiang

Satu-satunya orang hilang yang dikomentari secara resmi oleh China adalah taipan properti miliarder Ren Zhiqiang (69) yang menghilang pada Maret setelah menyebut Presiden Xi Jinping sebagai badut karena salah menangani wabah virus.

Beberapa minggu setelah penangkapannya, pejabat Beijing mengumumkan bahwa Ren ditahan karena 'pelanggaran serius' terhadap hukum dan peraturan Partai Komunis - eufemisme untuk tuduhan korupsi yang dibuat-buat yang digunakan untuk menjerat setiap kritikus tingkat tinggi terhadap pemimpin otoriter negara itu.

6 dari 6 halaman

5. Xu Zhangrun

Kritikus lain yang dibungkam oleh pemimpin China adalah profesor hukum Xu Zhangrun, yang menjadi tahanan rumah di Beijing dan akses internetnya terputus setelah menulis kritik yang membakar terhadap penanganan krisis Xi Jinping.

Ia bahkan sempat menulis: 'Ini mungkin saja bagian terakhir yang saya tulis.'

Pembungkaman kritik apa pun terhadap penanganan wabah oleh pemerintah China meluas ke setiap lapisan masyarakat. Polisi mengumumkan secara terbuka pada 21 Februari bahwa mereka telah campur tangan dan menghukum orang dalam 5.111 kasus 'memalsukan dan dengan sengaja menyebarkan informasi palsu dan berbahaya' dalam minggu-minggu pertama krisis saja.