Sukses

Studi Baru Kuak Asteroid Pemusnah Dinosaurus Hantam Bumi dari Sudut Paling Mematikan

Liputan6.com, Jakarta - Asteroid seukuran kota yang menghantam Bumi 66 juta tahun lalu dan membunuh dinosaurus hingga punah menjadi temuan yang telah disetujui sebagian besar ilmuwan. Namun, bagaimana lintasan asteroid dan arah datangnya hingga menghantam Bumi masih menjadi perdebatan.

Sebuah studi baru pun menguak bagaimana asteroid itu bisa membentuk kawah Chicxulub selebar 200 kilometer di Mexico yang pada akhirnya membunuh tiga perempat kehidupan di planet manusia. Asteroid itu datang dari timur laut dengan sudut yang curam, memaksimalkan jumlah gas pengubah iklim yang dilepaskan ke atmosfer.

Dalam sebuah studi tersebut, tim peneliti internasional mengatakan, simulasi 3D mereka menunjukkan bahwa asteroid tersebut menyerang pada sudut 40 hingga 60 derajat --apa yang Gareth Collins, seorang profesor ilmu keplanetan di departemen ilmu dan teknik bumi Imperial College London, digambarkan sebagai skenario terburuk bagi dinosaurus.

"Serangan asteroid melepaskan sejumlah besar gas pengubah iklim ke atmosfir, memicu serangkaian peristiwa yang menyebabkan kepunahan dinosaurus. Kemungkinan ini diperburuk oleh fakta bahwa ia menyerang di salah satu sudut paling dapat mematikan," kata Collins, penulis utama studi yang diterbitkan Selasa di jurnal Nature Communications, dalam sebuah pernyataan, seperti dilansir CNN, Selasa (30/6/2020).

"Kita tahu bahwa ini adalah salah satu skenario terburuk untuk benturan mematikan, karena itu menempatkan puing-puing yang lebih berbahaya ke atmosfer atas dan menyebarkannya ke mana-mana," tambahnya.

Serangan asteroid seperti itu, jelas dia, mungkin melepaskan miliaran ton belerang dan gas-gas lain ke atmosfer, menghalangi matahari dan mengarah ke pendinginan dramatis iklim Bumi.

 

2 dari 4 halaman

Bukti Kekuatan Ekstrem

Studi yang lebih tua telah menemukan asteroid itu menabrak pada sudut yang lebih dangkal dan datang dari tenggara, kata Collins.

"Ini didasarkan pada interpretasi yang berbeda dari data geofisika, yang pekerjaan kami terbalik, dan pengamatan pada waktu itu menunjukkan bahwa ejecta dari kawah asimetris, dengan lebih banyak ejecta di Amerika Utara (ke barat laut) daripada di tempat lain," katanya dijelaskan melalui email, merujuk pada materi yang dipaksa keluar sebagai benturan.

"Pengamatan yang lebih baru telah menunjukkan bahwa distribusi ejecta lebih atau kurang simetris."

Tim peneliti dari Imperial College London, University of Freiburg di Jerman dan The University of Texas di Austin memeriksa bentuk dan struktur kawah dan batuan yang diekstraksi dengan menggali ke dalam kawah, yang berisi bukti kekuatan ekstrem yang dihasilkan oleh benturan.

"Meskipun terkubur di bawah hampir satu kilometer batuan sedimen, sungguh luar biasa bahwa data geofisika mengungkapkan begitu banyak tentang struktur kawah - cukup untuk menggambarkan arah dan sudut benturan," kata Auriol Rae, seorang peneliti pascadoktoral di Universitas Freiburg yang juga penulis pendamping penelitian ini.

 

3 dari 4 halaman

Mengubah Iklim

Informasi ini dan data lain digunakan untuk membangun model yang menyimulasikan bagaimana kawah Chicxulub terbentuk, menentukan arah asteroid berasal dan sudutnya. Tim mempertimbangkan empat sudut berbeda, yakni 90, 60, 45, dan 30 derajat.

Para penulis mengatakan, mereka menganggap 60 derajat sebagai sudut yang paling mungkin karena hubungan antara tiga titik di kawah --pusatnya, cincin gunung yang terbuat dari batu yang sangat retak di dalam tepi kawah dan pusat batuan mantel yang padat dan terangkat 30 kilometer di bawah kawah.

Di kawah Chicxulub, fitur-fitur ini disejajarkan dengan arah barat daya-timur laut, kata studi tersebut, dan simulasi 3D tim pada sudut 60 derajat mereproduksi pengamatan ini hampir persis.

Para penulis mengatakan bahwa sudut benturan akan menghasilkan lebih banyak gas yang mengubah iklim seperti sulfur dan karbon dioksida daripada benturan yang sangat dangkal atau hampir vertikal.

4 dari 4 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini: