Sukses

8 Negara Ini Mulai Izinkan Turis Masuk Usai Longgarkan Lockdown Corona

Liputan6.com, Jakarta - Pandemi virus corona membuat sektor pariwisata terpuruk, dengan negara-negara menutup perbatasan dan maskapai penerbangan menangguhkan penerbangan mereka.

Pekerja telah dirumahkan dan turis sedang menunggu pengembalian uang, sementara ribuan masih menghadapi ketidakpastian perjalanan.

Di Inggris, Kantor Urusan Luar Negeri masih menyarankan untuk menunda semua perjalanan, kecuali perjalanan asing yang penting, yang berarti bahwa orang Inggris pasti tidak akan pergi ke luar negeri pada Juni 2020.

Tetapi pelonggaran pembatasan mulai dilakukan di negara lain.

Lokasi berlibur sedang bersiap-siap untuk menyambut wisatawan kembali, dengan beberapa rencana untuk membuka kembali perbatasan mereka dalam waktu dekat, berikut di antaranya, seperti dirangkum dari Mirror, Minggu (31/5/2020).

2 dari 6 halaman

Portugal dan Italia

Portugal akan membuka kembali perbatasannya untuk turis mulai 15 Juni 2020. Mungkin ada pemeriksaan kesehatan di bandara, tetapi karantina tidak diperlukan.

Pantai akan dibuka mulai 6 Juni, sementara 75% hotel di Algarve diperkirakan akan dibuka pada akhir bulan ini.

Sementara Italia akan membuka kembali perbatasannya untuk wisatawan dari Uni Eropa pada 3 Juni 2020, Andorra, Monako, Islandia, Norwegia, Swiss, Liechtenstein, San Marino dan Kota Vatikan.

3 dari 6 halaman

Saint Lucia dan Siprus

Saint Lucia, di Karibia, akan dibuka kembali untuk wisatawan pada 4 Juni.

Akan ada aturan ketat untuk meminimalkan risiko coronavirus.

Anda harus memiliki sertifikat COVID-19 negatif bersertifikat untuk bepergian, dan masker akan diwajibkan saat berada di pesawat dan di bandara.

Di hotel, tamu akan mengukur suhu mereka pada waktu makan, sementara staf akan melakukan pengujian pada awal dan akhir setiap shift.

Penjarangan sosial dan mencuci tangan secara teratur juga akan beroperasi, dan saat ini ada jam malam di negara ini dari jam 9 malam sampai jam 5 pagi.

Sementara Siprus akan membuka perbatasannya pada 9 Juni untuk 13 negara yang memiliki tingkat COVID-19 yang rendah.

Turis dari negara-negara ini (termasuk Yunani, Norwegia, Austria, Israel, Denmark, dan Jerman) tidak akan memerlukan sertifikat kesehatan atau diharuskan untuk karantina.

Orang-orang dari Swiss, Republik Ceko, Polandia, Rumania, Kroasia dan Estonia juga akan diizinkan masuk ke negara itu --tetapi mereka harus memberikan sertifikat kesehatan dan bukti tes COVID-19 yang negatif, atau membayar tes pada saat kedatangan mereka di Siprus.

4 dari 6 halaman

Islandia dan Aruba

Islandia akan dibuka kembali untuk wisatawan pada 15 Juni 2020. Setiap orang akan diwajibkan untuk melakukan tes di bandara ketika merekaa tiba sebagai syarat untuk masuk ke negara pulau tersebut. Jika hasilnya positif, mereka akan diwajibkan untuk melakukan karantina.

Sementara Aruba belum menentukan tanggal pasti kapan akan dapat membuka pintu untuk turis. Namun diperkirakan 15 Juni dan 1 Juli akan menjadi penanda.

5 dari 6 halaman

US Virgin Islands dan Meksiko

US Virgin Islands, salah satu teritori Amerika Serikat, akan menyambut kembali turis pada 1 Juni 2020. Protokol baru untuk melindungi penduduk dan pengunjung sedang diluncurkan, dan keadaan darurat akan tetap di tempat sampai 11 Juli paling awal.

Sementara itu, daerah tertentu di Meksiko akan menyambut kembali para wisatawan mulai 8 Juni.

Dalam sebuah inisiatif yang akan diluncurkan pada 15 Juni, Cancun menawarkan tamu hotel dan makanan gratis dalam upaya untuk menarik mereka ke resor.

Hotel akan menawarkan dua malam gratis untuk setiap dua yang dipesan, atau menginap gratis untuk dua anak ketika dua orang dewasa memesan.

6 dari 6 halaman

Simak video pilihan berikut: