Sukses

6 Dampak Signifikan Lockdown Corona COVID-19 Inggris, Polusi Udara Jadi Sorotan

Liputan6.com, London - Kehidupan di Inggris telah benar-benar berubah selama tiga minggu belakangan sejak pembatasan atau status lockdown diterapkan, sebagai upaya pengekangan penyebaran Virus Corona COVID-19.

Pada Senin 23 Maret, Perdana Menteri Boris Johnson mengatakan bahwa semua perjalanan yang tidak penting dan pertemuan publik harus dihentikan. Masyarakat di Inggris diminta untuk meninggalkan rumah hanya untuk berolahraga, berbelanja barang-barang penting ataupun kebutuhan perawatan medis, atau ketika pekerjaan mereka tidak dapat dilakukan di rumah.

Semua toko yang menjual barang yang tidak penting ditutup. 

Pub, restoran, teater, bioskop, dan tempat ibadah semuanya juga tutup. Pembatasan ini telah memengaruhi semua aspek masyarakat.

Meskipun dapat dikatakan ekstrem, namun nyatanya penerapan aturan ini membawa dampak positif bagi negara tersebut. 

Melansir laman BBC, Senin (13/4/2020), berikut adaklah 6 dampak signifikan yang terjadi usai status lockdown akibat Virus Corona CCOVID-19 diberlakukan:

 

**Ayo berdonasi untuk perlengkapan medis tenaga kesehatan melawan Virus Corona COVID-19 dengan klik tautan ini.

2 dari 7 halaman

1. Hampir semua orang berpartisipasi dalam upaya menjaga jarak

Tujuan penerapan status lockdown adalah untuk membatasi penyebaran Virus Corona jenis baru di seluruh negeri, untuk membantu NHS (departemen kesehatan Inggris) untuk mengatasi dan akhirnya mengurangi jumlah kematian akibat penyakit tersebut.

Sejak lockdown dimulai pada 23 Maret, jumlah orang yang dites positif untuk Virus Corona baru telah berubah dari 6.650 menjadi lebih dari 80.000.

Tetapi para penasihat pemerintah mengatakan ada bukti bahwa kepatuhan publik terhadap langkah-langkah tersebut mulai berdampak.

Patrick Vallance, kepala penasihat ilmiah pemerintah, mengatakan: "Ini tidak jatuh secara tajam, ini juga tidak melambung tinggi. Dan jika ada, mungkin ada beberapa perataan kurva yang mungkin terjadi. Itu karena apa yang kita semua lakukan adalah physical distancing."

3 dari 7 halaman

2. Tak banyak perjalanan yang dilakukan

Penggunaan transportasi publik telah menurun secara dramatis selama beberapa minggu terakhir, meskipun dampak ini dapat dilihat sebelum tindakan lockdown diumumkan oleh perdana menteri, karena banyak orang mulai bekerja dari rumah.

Penggunaan transportasi secara keseluruhan seperti kereta api dan London Undergroun/Tube di London telah turun 60% antara awal Februari dan awal April, kata Departemen Transportasi.

Menurut data dari Network Rail, aktivitas perjalanan di stasiun kereta api utama di seluruh negeri juga telah turun secara signifikan sejak status lockdown itu diperkenalkan.

Sebagai contoh, pada minggu sebelum langkah-langkah pembatasan diberlakukan, aktivitas manusia di stasiun Birmingham New Street berada di lebih dari setengah juta. Tapi angka itu telah turun 86% pada awal April menjadi hanya 71.230. Ini tren yang serupa untuk London dan Manchester.

Sementara itu, perjalanan ke taman dan pantai pada tanggal 5 April, hari Minggu kedua dari penutupan, adalah 29% lebih rendah dari biasanya menurut data analisis Google.

4 dari 7 halaman

3. Kualitas udara membaik

Tingkat polusi udara di Inggris telah menurun secara signifikan dalam minggu-minggu sejak negara tersebut dikunci.

Tingkat nitrogen dioksida (NO2) telah turun di Inggris, dengan rata-rata harian turun hampir 40% pada periode yang sama tahun lalu.

NO2 yang dilepaskan dari knalpot mobil, adalah polutan udara yang serius.

Beberapa kota telah mengalami penurunan level lebih dari 60%, termasuk Brighton dan Portsmouth, menurut analisis statistik Defra BBC.

 

5 dari 7 halaman

4. Meningkatnya permohonan kredit

Sekitar 723.000 orang telah mengajukan kredit universal sejak status lockdown dimulai.

Dari jumlah tersebut, 473.000 diterapkan dalam delapan hari pertama, hampir sebanyak yang diterapkan selama seluruh tiga minggu sebelumnya, dan hampir 10 kali lebih banyak dari yang akan diterapkan dalam minggu rata-rata.

Selanjutnya, 250.000 orang mendaftar selama minggu kedua lockdown diberlakukan, menurut Departemen Pekerjaan dan Pensiun.

Kredit universal adalah pembayaran bulanan terkonsolidasi bagi mereka yang bekerja, yang menggantikan sejumlah tunjangan sebelumnya termasuk tunjangan pencari kerja berbasis penghasilan, tunjangan perumahan, kredit pajak anak dan kredit pajak kerja.

Sementara pembayaran cuti tersedia untuk membantu wiraswasta dan mereka yang tidak dapat melakukan pekerjaan mereka selama pandemi, beberapa kelompok - seperti mereka yang baru-baru ini menjadi pekerja lepas, pindah pekerjaan sebelum batas waktu tidak memenuhi syarat. Ini telah membantu mendorong peningkatan klaim kredit universal.

Meskipun masih ada tekanan besar pada sistem tunjangan, angka-angka menunjukkan bahwa jumlah klaim sekarang mulai turun, setelah memuncak pada minggu pertama lockdown.

6 dari 7 halaman

5. Meningkatnya permintaan makanan tahan lama

Pada minggu sebelum lockdown dimulai, penjualan supermarket 44% lebih tinggi dari waktu yang sama tahun lalu, karena banyak yang bergegas untuk persediaan di tengah ketakutan akan kekurangan bahan makanan. 

Tetapi penjualan rata-rata turun 7,5% selama dua minggu pertama penguncian menurut konsultan Neilsen.

"Ketika negara diberitahu untuk tidak bepergian, orang-orang berhenti berbelanja," kata Mike Watkins, kepala pengecer dan wawasan bisnis Nielsen. "Mereka sudah membeli banyak barang, dan lemari dan freezer mereka sudah penuh."

Sementara lebih banyak orang mencoba berbelanja online, karena 93% pembelian biasanya dilakukan di dalam toko, supermarket berjuang untuk mengatasi permintaan tambahan, tambahnya.

7 dari 7 halaman

6. Meningkatnya angka kasus kekerasan domestik

Saluran telepon bantuan Penyalahgunaan Domestik Nasional telah mengalami peningkatan panggilan sebanyak 25% sejak lockdown diberlakukan, kata lembaga amal Refuge.

Bahkan sekarang, sudah menerima ratusan panggilan tambahan untuk bantuan setiap minggunya. 

Isolasi dapat membuat perilaku kasar yang sudah ada sebelumnya menjadi lebih buruk.

Peningkatan tersebut menggemakan temuan dari seluruh dunia, termasuk lonjakan 32% dalam kasus kekerasan domestik yang dilaporkan di Prancis, dan peningkatan 12% untuk hotline kekerasan gender Spanyol sejak lockdown dimulai di negara-negara tersebut.

Namun, keseluruhan kejahatan yang dilaporkan ke polisi di Inggris dan Wales telah menurun sekitar 20% dalam beberapa minggu terakhir.

Saat ini, polisi berfokus untuk menyorot mereka yang melanggar aturan lockdown. Bahkan, ada 1.084 denda yang diberikan pada dua minggu pertama.