Sukses

Pariwisata Hong Kong Ditargetkan Pulih Usai Corona pada Juli 2020

Liputan6.com, Hong Kong - Dampak Virus Corona COVID-19 pada sektor pariwisata Hong Kong belum pernah terjadi sebelumnya dan kota itu pun berharap supaya segala hal bisa kembali normal pada bulan Juli. Hal ini disampaikan oleh kepala dewan pariwisata setempat.

Melansir laman Channel News Asia, Kamis (9/4/2020), krisis Virus Corona COVID-19 telah melumpuhkan ekonomi pusat keuangan global, yang sudah terhuyung-huyung sejak berlangsungnya protes anti-pemerintah selama berbulan-bulan, dengan pembatasan perjalanan untuk mengekang penyebaran infeksi yang menyebabkan pariwisata berhenti.

Direktur Eksekutif Dewan Pariwisata Hong Kong Dane Cheng mengungkap sejumlah dtrategi untuk memulihkan sektor wisata. Antara lain fokus pada peningkatan pengeluaran konsumen lokal, menarik lebih banyak pengunjung daratan, dan mempromosikan kota ke pasar baru seperti India dan Vietnam serta turis Muslim.

"Yang terbaik yang bisa kita harapkan adalah pada bulan Juni, Juli," kata Cheng dalam sebuah wawancara pada Rabu malam.

"Pada saat itu, kamu bisa melihat keadaan kembali normal. Perbatasan pembukaan kembali Hong Kong, layanan udara dilanjutkan, itulah saatnya bagi kita untuk melanjutkan dan memulai rencana pemulihan kita."

Sektor pariwisata menyumbang sekitar 4,5 persen dari produk domestik bruto Hong Kong dan mempekerjakan sekitar 260.000 orang.

Cheng berbicara beberapa jam sebelum pemerintah mengumumkan langkah-langkah bantuan senilai HK $ 137,5 miliar (US $ 17,7 miliar) untuk membantu bisnis dan orang-orang yang lumpuh akibat wabah Virus Corona untuk tetap bertahan.

 

 

**Ayo berdonasi untuk perlengkapan medis tenaga kesehatan melawan Virus Corona COVID-19 dengan klik tautan ini.

2 dari 3 halaman

Pembatasan Wilayah Secara Ketat

Dalam upaya untuk memberantas penyakit COVID-19 yang disebabkan oleh virus, pemimpin Hong Kong Carrie Lam telah memberlakukan pembatasan ketat, termasuk melarang semua kedatangan wisatawan dan melarang pertemuan lebih dari empat orang.

Kedatangan wisatawan kota itu turun 96,4 persen tahun-ke-tahun pada Februari menjadi 199,123 pengunjung, data terakhir menunjukkan, dibandingkan dengan penurunan 52,7 persen tahun-ke-tahun pada Januari. Jumlah pengunjung daratan turun 97,8 persen tahun-ke-tahun pada Februari menjadi 98.804.

"Ini adalah sesuatu yang belum pernah kita lihat sebelumnya," kata Cheng.

Penurunan pariwisata membantu mengirim penjualan ritel yang anjlok dengan rekor 44 persen pada Februari dari tahun sebelumnya.

Penjualan perhiasan, jam tangan, dan hadiah berharga, yang sangat bergantung pada wisatawan daratan, jatuh 78,5 persen tahun ke tahun pada Februari, dibandingkan dengan penurunan 41,5 persen pada Januari, menggarisbawahi kedalaman kehancuran permintaan.

"Kami memiliki pengalaman pasang surut di Hong Kong selama krisis yang berbeda. Jelas ini adalah yang paling parah yang pernah kami temui," kata Cheng.

"Aku akan mengatakan bahwa bertahan hidup itu penting tetapi mari kita yakin dan beriman."

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah ini: