Sukses

Ayatollah Ali Khamenei Beking Militer Iran yang Mengaku Tembak Pesawat Ukraina

Liputan6.com, Tehran - Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei membela angkatan bersenjata negara itu, setelah mengakui menembak pesawat penumpang Ukraina secara tidak sengaja. Dia mengatakan Pengawal Revolusi, unit elit yang bertanggung jawab atas bencana sedang bertugas untuk menjaga keamanan Negeri Para Mullah.

Protes yang meluas dan kritik dari luar negeri semakin menekan Iran atas penanganan insiden tersebut. Demikian seperti dikutip dari BBC, Sabtu (18/1/2020).

Kendati demikian Ayatollah Ali Khamenei berusaha untuk mengumpulkan dukungan ketika ia memimpin salat Jumat di Tehran untuk pertama kalinya sejak 2012.

Ukraine International Airlines Boeing 737-800 melakukan perjalanan ke Kyiv dari Tehran pada 8 Januari ketika pesawat itu jatuh tak lama setelah lepas landas. Semua 176 penumpang di dalamnya, termasuk warga negara dari Iran, Kanada, Swedia dan Inggris, tewas.

Ayatollah Ali Khamenei menyerukan "persatuan nasional" dan mengatakan "musuh" Iran - merujuk Washington dan sekutunya - telah menggunakan penembakan pesawat untuk menaungi pembunuhan senior Jenderal Militer Iran Qasem Soleimani dalam serangan pesawat tak berawak AS.

"Musuh kita sama senangnya dengan kecelakaan pesawat saat kita sedih," katanya.

"(Mereka) senang telah menemukan sesuatu untuk ditanyakan ke prajurit dan angkatan bersenjata."

2 dari 4 halaman

Pesawat Ukraina Jatuh

Otoritas Iran awalnya menolak tanggung jawab tetapi, setelah tekanan internasional meningkat, Pengawal Revolusi mengakui bahwa pesawat itu keliru dengan "rudal jelajah" selama ketegangan yang meningkat dengan AS.

Beberapa jam sebelum ditembak jatuh, dan sebagai tanggapan atas pembunuhan Soleimani, rudal Iran menargetkan dua pangkalan udara di Irak yang menampung pasukan AS.

Washington awalnya mengatakan tidak ada tentara AS yang terluka, tetapi kemudian dilaporkan bahwa 11 orang telah dirawat karena gegar otak setelah mereka menunjukkan gejalanya beberapa hari setelah serangan rudal.

3 dari 4 halaman

Poin Penting Khotbah Jumat Ayatollah Ali Khamenei

Ayatollah Ali Khamenei (80) berbicara kepada masyarakat dari masjid Mosalla di ibu kota. Ia melakukannya terakhir kali pada tahun 2012 pada peringatan 33 tahun Revolusi Islam negara itu.

Ayatollah Ali Khamenei memimpin salat Jumat di ibu kota sebagai tindakan simbolis signifikan yang biasanya disediakan ketika otoritas tertinggi Iran ingin menyampaikan pesan penting, kata Mehdi Khalaji dari Washington Institute for Near East Policy.

Secara historis, para pemimpin Iran telah menyerahkan tugas ini kepada ulama yang setia dengan keterampilan pidato yang kuat, tambahnya.

Berikut adalah sejumlah poin penting yang ia sampaikan dalam khotbah Jumat:

  1. Mengkritik pemerintahan "jahat" Presiden AS Donald Trump, yang ia sebut sebagai "badut".

  2. Menuduh Washington "berbohong" ketika menyatakan dukungan untuk rakyat Iran, dan mengatakan AS akan "menikam mereka dengan belati racun mereka"Kata serangan rudal Iran di Irak adalah "tamparan di wajah" ke AS.

  3. Menggambarkan Pasukan Quds elit Iran - yang telah ditunjuk AS sebagai organisasi teroris - sebagai "organisasi kemanusiaan dengan nilai-nilai kemanusiaan".

  4. Disebut pemakaman Soleimani dan tanggapan militer Iran sebagai "titik balik dalam sejarah".

  5. Mengecewakan pemerintah "jahat" Inggris, bersama dengan Jerman dan Prancis, karena memicu mekanisme sengketa formal atas kesepakatan nuklir 2015.

Sebagai tanggapan, Perwakilan Khusus pemerintah AS untuk Iran, Brian Hook, mengatakan Iran akan tetap terisolasi "selama rezim mengancam dunia".

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
4 Negara Tutup Pintu untuk Iran Karena Virus Corona
Artikel Selanjutnya
Ulama Iran Tuduh Donald Trump Sebar Virus Corona di Kotanya