Sukses

BERITA TERKINI:JELANG PENGUMUMAN KABINET JOKOWI JILID 2

UFO hingga Senjata Rahasia Nazi, 4 Peristiwa Aneh pada Perang Dunia II

Liputan6.com, Jakarta - Perang Dunia II adalah sebuah peristiwa besar di mana dunia terkunci dalam sebuah konflik paling berdarah dalam sejarah umat manusia.

Oleh karenanya, bukan tidak biasa jika banyak peristiwa yang dideskripiskan aneh terjadi di dalamnya.

Misalnya, laporan mengenai pilot-pilot Perang Dunia II yang menyaksikan 'pesawat aneh seperti piring terbang' hingga senjata rahasia Nazi.

Seperti dikutip dari Toptenz, (15/9/2019), berikut 4 peristiwa aneh pada Perang Dunia II.

 

2 dari 6 halaman

1. Penampakan UFO

Dimulai pada bulan November 1944, sejumlah laporan formal menggambarkan apa yang dilaporkan beberapa pilot Sekutu selama perang sebagai, "benda-benda terbang tak dikenal tampak terbang bersama, dan terkadang berdengung di sekitar, pesawat Sekutu."

Objek yang dilaporkan oleh pilot dan navigator digambarkan sebagai lampu kecil, sangat cepat, dan mampu bermanuver dengan cara yang tidak bisa ditiru oleh pesawat saat itu.

Terlihat hampir selalu pada malam hari, mereka menarik perhatian para koresponden, dijelaskan dalam Majalah TIME dan publikasi lainnya, dan menjadi subjek investigasi formal oleh Angkatan Udara Angkatan Darat AS, yang pada akhirnya tidak dapat menentukan siapa mereka.

Mereka muncul di langit Eropa dan Pasifik Selatan, di atas daratan dan lautan. Setelah perang dilaporkan bahwa pilot Jerman juga melihat mereka. Begitu juga para penerbang Soviet. Mereka digambarkan sebagai beberapa warna menyerupai lampu pohon Natal (yang pada saat itu umumnya bohlam lebih besar daripada sekarang).

Pilot lain menggambarkan mereka sebagai lampu putih. Semua menggambarkan mereka lebih cepat daripada pesawat

Apa mereka, dari mana mereka datang, apa tujuan mereka, dan ke mana mereka pergi tidak pernah dijawab dengan memuaskan oleh berbagai laporan dan hingga saat ini masih menjadi subjek kontroversi bernuansa konspiratif.

 

3 dari 6 halaman

2. Senjata Rahasia Nazi

Die Glocke adalah kisah lain yang sering diulang tentang Perang Dunia II yang jatuh ke dalam beberapa kategori, termasuk penelitian Nazi ke dalam "senjata hari kiamat", penelitian Nazi menggunakan okultisme sebagai senjata perang, dan eksperimen Nazi dengan perjalanan waktu --yang semuanya dinyatakan absurd oleh sejumlah kalangan.

Die Glocke, yang merupakan bahasa Jerman untuk The Bell atau Lonceng, ditemukan di fasilitas bawah tanah SS rahasia dekat perbatasan Ceko, di mana penelitian dilakukan pada senjata yang pada dasarnya menyebabkan orang meleleh --secara harfiah.

The Bell akan menghasilkan frekuensi yang, begitu perangkat diisi dengan bahan yang tepat (termasuk merkuri), akan menyebabkan tanaman larut menjadi cairan, dan manusia dan hewan lain terurai menjadi bentuk jeli.

Beberapa temuan yang mendukung eksistensi senjata tersebut mencuat pada akhir Perang Dunia II, namun, buktinya tidak konklusif.

Seperti lainnya, Die Glocke masih bersifat mitos dan menjadi subjek kontroversi bernuansa konspiratif.

 

4 dari 6 halaman

3. Misteri Bomber Lady Be Good

Lady be Good adalah bomber berat jenis B-24 Liberator yang berbasis di Soluch di gurun Libya ketika berangkat untuk misi pertamanya pada tanggal 4 April 1943.

Pesawat itu berawak sembilan orang yang melaksanakan misi tempur pertamanya, yang akan mengambil bagian dalam serangan bom di pelabuhan Naples (Italia).

Lady Be Good berangkat dengan normal, namun gagal mengebom target utamanya karena dikaburkan oleh awan.

Pesawat itu terpisah dari anggota kelompoknya yang lain, dan berusaha terbang pulang sendiri.

Namun nahas, badai pasir menyebabkannya celaka.

Sekitar pukul dua pagi, para kru --sadar bahwa pesawat itu kekurangan bahan bakar-- jatuh di atas gurun. Awak dan pesawat terbang menghilang dalam sejarah.

Tidak sampai tahun 1958 ketika misteri itu akan terpecahkan. Sebelum terpecahkan, kala itu diasumsikan bahwa Lady Be Good menabrak Laut Mediterania, dan para kru tewas setelah mendarat di air.

Akan tetapi, seorang kru eksplorasi minyak menemukan sisa-sisa pesawat di darat setelah badai pasir gurun mengungkapnya, dan pemeriksaan reruntuhan menunjukkan bahwa kru sempat berhasil melakukan evakuasi dari pesawat

Investigasi menyimpulkan bahwa kru (semuanya personel baru) gagal untuk menyadari bahwa mereka telah menerbangkan pesawat mereka dalam badai pasir.

Setelah terus terbang ke selatan ke padang pasir selama berjam-jam, para kru jatuh ketika bahan bakar pesawat habis.

Para korban kemudian meninggal di gurun setelah mencoba untuk berjalan ke tempat yang aman. Semua kecuali satu dari sisa-sisa kru ditemukan antara Februari dan Agustus 1960. Puing-puing Lady Be Good dibawa ke pangkalan Angkatan Udara Libya setelah dipindahkan dari lokasi kecelakaan pada Agustus 1994.

Spesialis forensik menentukan bahwa mereka yang selamat dari terjun payung telah tinggal di padang pasir selama beberapa hari, tetapi bagaimana mereka menjadi hilang, tidak pernah terungkap secara resmi.

 

5 dari 6 halaman

4. Keponakan Pejabat Tinggi Nazi Ternyata...

Hermann Goering adalah pahlawan nasional di Jerman sebelum ia menjadi kepala Luftwaffe dan orang nomor dua di Reich Ketiga Hitler.

Dia menjadi pilot dalam Perang Dunia I, menjadi Ace, dan dianugerahi Blue Max yang didambakan karena pembelaannya terhadap Tanah Air.

Pada permulaan Perang Dunia II, Goering adalah orang paling kuat kedua di Jerman, seorang yang sangat percaya pada doktrin Nazi dan pada Adolf Hitler. Dia mengutuk praktik-praktik bisnis korup dari negara-negara demokrasi dekaden di barat sambil mengambil keuntungan dari manajemennya sendiri yang sepenuhnya korup terhadap ekonomi Jerman.

Keponakannya, Werner, putra saudaranya Karl Ernst, terbang di Korps Udara Angkatan Darat Amerika Serikat, menerbangkan seorang pembom berat B-17.

Karl Ernst telah meninggalkan Jerman yang bermasalah pada tahun 1920 dan putranya, Werner, lahir di Salt Lake City, menjadikannya warga negara Amerika, meskipun orang dewasa yang berbicara bahasa Jerman dan Inggris.

Werner menerbangkan total 48 misi tempur melawan Third Reich pamannya, menentang Wehrmacht pamannya yang dibanggakan, dan menjatuhkan bom setelah Goering dengan terkenal mengklaim bahwa Sekutu tidak akan pernah membom Jerman.

Pada 2010 seorang ahli silsilah mengklaim bahwa Werner sebenarnya bukan keponakan Hermann Goering, dan bahwa ayahnya telah secara salah mengklaim hubungan tersebut.

Yang lain mengatakan hubungan yang diklaim itu benar. Paling tidak satu lagi Nazi yang memiliki posisi tinggi memiliki keponakan dalam dinas Amerika selama perang.

Keponakan Adolf Hitler, William, putra dari saudara tirinya Alois, bertugas di Angkatan Laut Amerika Serikat, dengan nama William Patrick Hitler.

6 dari 6 halaman

Simak video pilihan berikut:

Loading
Artikel Selanjutnya
5 Mitos Perang Dunia II yang Masih Dipercaya hingga Hari Ini
Artikel Selanjutnya
Bom Peninggalan Perang Dunia II di Polandia Meledak, 2 Petugas Tewas