Sukses

9 Sosok Sepuh yang Masih Berpengaruh Besar di Asia Sampai Saat Ini

Liputan6.com, Jakarta - Saat kita meninggalkan 2018 untuk memasuki tahun 2019, fakta bahwa masih banyak lansia yang 'berpengaruh' di dunia politik dan pemerintahan Asia, menjadi catatan sendiri bagi peradaban manusia di Benua Kuning dewasa ini.

Daftar teratas adalah Dr. Mahathir Mohamad, yang pada bulan Mei 2018 lalu kembali dari pensiun untuk menjadi perdana menteri Malaysia sekali lagi. Prestasinya menyenangkan banyak orang.

Menurut South China Morning Post di Hong Kong, kembalinya sang Dr. M -julukan Mahathir-- yang menakjubkan "dengan jelas membuat pembaca bingung, menyumbang sekitar setengah dari cerita dalam daftar 20 teratas harian kami."

Usia 90 tahun sedang dipuji sebagai puncak umur sejumlah orang di beberapa tempat.

Di Jepang, di mana lebih dari 26 persen populasi saat ini merupakan lansia berusia di atas 65, hampir lima orang dari setiap 10.000 berhasil melewati usia 90-an hingga 100, dibandingkan dengan hanya dua di AS.

Meski begitu, AS tidak melakukannya dengan sangat buruk. Jumlah orang Amerika yang mencapai usia 90 meningkat tiga kali lipat sejak 1980.

Dengan tidak adanya pandemi serius, Organisasi Kesehatan Dunia menghitung rata-rata harapan hidup di seluruh dunia telah meningkat menjadi 72 tahun pada 2016.

Badan Intelijen AS (CIA) melihat angka yang jauh lebih tinggi untuk banyak bagian Asia: Jepang, Singapura, Makau dan Hong Kong --di mana orang-orang dapat secara wajar berharap untuk hidup sampai pertengahan 80-an-- semua muncul dalam tujuh peringkat global rata-rata harapan hidup.

Benar, usia yang hebat sering disertai dengan kelemahan, termasuk kondisi seperti demensia dan Alzheimer, yang menempatkan tekanan besar pada infrastruktur perawatan kesehatan.

Namun demikian, faktanya kini adalah, justru semakin banyak orang di seluruh dunia yang tetap aktif dan terlibat dalam usia 90-an. Di Inggris, misalnya, Ratu Elizabeth, 92, baru saja menyampaikan pesan Natal ke-66-nya tanpa kesalahan.

Beberapa minggu sebelumnya, David Attenborough, juga berusia 92 tahun, membuat seruan untuk menghormati lingkungan kita bersama di COP24, konferensi PBB tentang perubahan iklim, di Polandia.

Seperti dikutip dari Nikkei Asian Review (3/1/2019), berikut beberapa lansia Asia yang telah meninggalkan jejak mereka sendiri dalam sejarah (baik ataupun buruk), namun hingga era ini, mereka masih berhasil menjadi tajuk berita.

 

Simak video pilihan berikut:

 

2 dari 7 halaman

1. Mahathir Mohamad (93), Malaysia

Mahathir Mohamad adalah contoh nyata di Asia di mana lansia masih memegang pengaruh besar. Pada usianya yang berkepala sembilan, ia kembali ke politik Malaysia dan berhasil terpilih menjadi perdana menteri negara itu pascapemilu 2018 --pekerjaan yang pernah ia jabat sebelum pensiun pada 15 tahun sebelumnya. Ia menjabat sebagai perdana menteri pada 22 tahun yang lalu.

Figur pendukung kebebasan berbicara daripada pemimpin sebelumnya, Mahathir secara lahiriah lebih liberal.

Pemerintahnya telah memerintahkan moratorium pencabutan hukuman mati, menghindarkan 1.267 jiwa pada hukuman mati, dan mengumumkan penangguhan Undang-Undang Sedisi era kolonial Inggris sambil menunggu penghapusannya.

Mahathir membelot ke oposisi Pakatan Harapan dari semula bertahan di koalisi United Malays National Organization (UMNO) yang dipimpin Barisan Nasional selama bertahun-tahun.

Sadar bahwa ia menjabat menjadi PM untuk kedua kalinya pada usia senja, Mahathir berjanji untuk menyerahkan kekuasaan kepada wakilnya yang pernah terasing dari tahun 1990-an, Anwar Ibrahim, yang mendekam di penjara selama bertahun-tahun menyusul hukuman kontroversial atas tuduhan sodomi.

"Saya tidak punya banyak waktu lagi," Mahathir yang bermata basah mengaku kepada seorang gadis muda dalam sebuah video kampanye.

"Saya harus melakukan beberapa pekerjaan untuk membangun kembali negara kita - mungkin karena kesalahan yang saya buat sendiri di masa lalu."

Memang, Mahathir tidak senang dengan kedua penggantinya, Abdullah Ahmad Badawi dan Najib Razak, yang terakhir terperosok dalam skandal keuangan jutaan dolar yang melibatkan dana negara 1Malaysia Development Berhad yang telah membuatnya menghadapi kemungkinan hukuman penjara.

Meskipun ada beberapa masalah kesehatan --serangan jantung dan operasi bypass pada tahun 1989, operasi koroner lebih lanjut pada tahun 2007, dan masalah dada yang lebih baru-- Mahathir mempertahankan rambut yang bagus, terlihat lebih sehat, lebih kuat, dan 20 tahun lebih muda dari juniornya. Tercatat karena dietnya yang mengikuti para Biksu, ia tetap bahagia menikah selama 72 tahun dengan Siti Hasmah, 92, yang berprofesi sebagai dokter

Namun, Mahathir tidak menarik kembali semua pandangannya yang lebih konservatif. "Pada saat ini, kami tidak menerima LGBT," katanya kepada mahasiswa di Universitas Chulalongkorn Thailand pada Oktober, menggambarkan orang gay dan transgender tidak sesuai dengan "institusi pernikahan dan institusi keluarga."

Dia telah mengambil garis keras menegosiasikan kembali kesepakatan yang tidak menguntungkan dengan China dengan membatalkan jalur kereta cepat ke Singapura, berbicara untuk Palestina di PBB, dan menegur Aung San Suu Kyi, pemimpin de facto negara Myanmar, untuk perlakuan negara terhadap Rohingya, seorang minoritas Muslim.

Memang, pada saat ASEAN tampak tanpa kemudi, Mahathir telah kembali tidak hanya sebagai perdana menteri tertua di blok itu, tetapi juga sebagai yang paling pandai berbicara dan berprinsip - terlepas dari apakah seseorang setuju dengan semua pandangannya.

3 dari 7 halaman

2. Lee Shau Kee (90), Hong Kong

Lee Shau Kee, taipan real estat dan dermawan dengan asal-usul yang tidak jelas di Shunde, Provinsi Guangdong, pindah ke Hong Kong sesaat sebelum pengambilalihan komunis di China daratan pada tahun 1949.

Pria terkaya kedua di Hong Kong hari ini, ia memilih untuk merayakan Ulang tahun ke-90 pada awal 2018 dengan 37 lulusan yang telah menerima beasiswa darinya antara 1979 dan 2006 untuk belajar di Wadham College, Oxford.

"Berkat dukungannya yang luar biasa, program Lee Shau Kee menjadi salah satu skema beasiswa terpenting yang pernah dilihat Oxford," kata Ken Macdonald, kepala Wadham College.

Sumbangan besar pendidikan Lee lainnya selama bertahun-tahun termasuk 500 juta dolar Hong Kong (sekitar US$ 64 juta) untuk Universitas Hong Kong dan HK$ 400 juta untuk Universitas Sains dan Teknologi Hong Kong.

Pada Mei 2018, ia menyumbangkan HK$ 100 juta ke Hang Seng Management College --sebuah kontribusi yang membantunya membuat janji yang baik untuk menyumbangkan HK$ 1 miliar untuk amal ketika Indeks Hang Seng melewati 30.000 poin , yang terjadi pada 22 November 2017.

Pemilik mayoritas Henderson Land Development, konglomerat berbasis properti yang ia dirikan pada 1976, Lee memiliki kekayaan sekitar US$ 31,5 miliar pada awal 2018, menurut Bloomberg, menempatkannya di peringkat ke-27 dalam peringkat kekayaan dunia, meskipun ia mengakhiri tahun dengan nilai kekayaan sekitar US$ 28 miliar.

Dikenal oleh beberapa orang sebagai Paman Empat karena merupakan anak keempat dari keluarganya, Lee mengatakan dalam sebuah wawancara tahun 2014 bahwa ia pensiun secara bertahap. "Ini masalah energi," katanya. "Aku hanya berurusan dengan tugas yang paling penting."

4 dari 7 halaman

3. Lal Krishna Advani (91), India

Lal Krishna Advani, seorang anggota terkemuka Partai Bharatiya Janata (BJP) yang berkuasa di India, merayakan ulang tahunnya yang ke-91 pada 8 November 2018.

Ia memasuki dunia politik pada 1940-an dan telah terpilih sebagai anggota parlemen 11 kali, menjabat dua kali sebagai pemimpin oposisi. Dia saat ini mewakili Gandhi Nagar, ibu kota negara bagian barat Gujarat --markas Perdana Menteri Narendra Modi.

L.K. Advani, demikian ia biasa disapa, dianggap sebagai bapak BJP setelah meninggalnya mantan Perdana Menteri Atal Bihari Vajpayee pada Agustus 2018 di usia 94.

Ia juga merupakan anggota pendiri partai BJP pada 1980 dan memiliki hubungan ideologis dengan nasionalis Hindu Rashtriya Swayamsevak Sangh, atau National Volunteers Organization.

Advani adalah wakil perdana menteri dan menteri dalam negeri India dari tahun 2002 hingga 2004 selama masa jabatan perdana Vajpayee, dan merupakan pilihan BJP untuk perdana menteri dalam pemilihan umum 2009. Namun, partainya kalah.

Dia terus mengajukan tawaran untuk jabatan puncak hingga pertengahan 2013 ketika Narendra Modi, anak didiknya, dinyatakan sebagai wajah BJP baru dan pada bulan September tahun itu menjadi kandidat perdana menteri dalam pemilihan 2014.

Advani absen di partai yang telah ia bantu bangun. Setelah kemenangan telak BJP pada 2014, ia tidak ditawari jabatan menteri, melainkan diangkat menjadi anggota Margdarshak Mandal, dewan penasihat untuk memandu kepemimpinan partai.

Jika Advani pergi untuk masa jabatan parlemen ke-12 dalam pemilihan umum Mei 2019, ia dapat menantang rekor sebagai anggota parlemen tertua India dari almarhum Rishang Keishing, anggota parlemen untuk negara bagian timur laut Manipur yang pensiun pada 2014 pada usia 94.

Autobiografi Advani yang dirilis pada 2008, "My Country, My Life" terjual lebih dari satu juta kopi. Dia mengatakan berjalan adalah rahasia kebugarannya.

5 dari 7 halaman

4. Sadako Ogata (91), Jepang

Sadako Ogata adalah seorang akademisi, diplomat, dan tokoh kemanusiaan Jepang yang kuliah di Universitas Georgetown pada awal 1950-an, masa ketika beberapa rekan senegaranya belajar di luar negeri. Dia kemudian kuliah di University of California, Berkeley, dan pada 1980-an adalah dekan studi asing di Sophia University di Tokyo.

Setelah sebelumnya bertugas mewakili Jepang di PBB, ia menjabat pada tahun 1990 sebagai ahli independen untuk Komisi Hak Asasi Manusia di Myanmar - penunjukan yang tidak menguntungkan yang diberikan karena ketidaktaatan junta yang berkuasa saat itu.

Masa jabatannya sebagai Komisaris Tinggi untuk Pengungsi (UNHCR) berlangsung dari tahun 1991 hingga 2000, dan melihatnya mengambil peran utama dalam krisis pengungsi di Irak, Tanduk Afrika, bekas Yugoslavia, Rwanda, dan Afghanistan.

Ogata kemudian menjadi ketua Komisi Keamanan Manusia PBB bersama dengan Profesor Amartya Sen, seorang ekonom Cambridge dan pemenang Hadiah Nobel. Pada 2004, Sekretaris Jenderal PBB Kofi Annan mengundangnya untuk bergabung dengan panel tingkat tinggi tentang ancaman terhadap perdamaian global.

Ogata tetap menjadi rekan terhormat di Brookings Institution, ketua kehormatan dewan penasehat Dana Perwalian PBB untuk Keamanan Manusia, dan masih menjadi penasihat bagi Japan Model United Nations. Beasiswa Sadako Ogata dari University of London terus mendukung siswa miskin yang berprestasi dari negara-negara berpenghasilan rendah.

Seorang Rotary Foundation Fellow pada tahun 1951, Ogata dengan sigap dianugerahi Penghargaan Layanan Internasional Alumni Rotary pada tahun 2017.

Menerima penghargaannya, dia berbicara tentang tahun-tahun awalnya di AS. "Itu sangat menarik," kenangnya. "Orang Amerika murah hati - ini adalah masa ketika Amerika sangat percaya diri sebagai pemimpin dunia."

6 dari 7 halaman

5. Kim Yong-nam (91), Korea Utara

Kim Yong-nam, presiden Presidium Majelis Rakyat Tertinggi Korea Utara sejak 1998, secara nominal menempati urutan kedua dalam hierarki negara tertutup itu, di belakang pemimpin tertinggi Kim Jong-un.

Kim Yong-nam yang berambut hitam itu tetap sibuk. Dia menghadiri penugasan Andres Manuel Lopez Obrador sebagai presiden Meksiko pada awal Desember, beberapa hari setelah bertemu Presiden Venezuela Nicolas Maduro di Caracas, tempat pertukaran hadiah dan memorandum dipertukarkan. Menurut media pemerintah Pyongyang, Kim meyakinkan Maduro bahwa "perjuangan Venezuela untuk kemandirian anti-imperialis, perdamaian dan sosialisme" akan terus maju.

Kim Yong-nam dipromosikan menjadi menteri luar negeri pada tahun 1983 di bawah dinasti Kim Il-sung setelah agen-agen Korea Utara membom dan membunuh 21 warga Korea Selatan bagian rombongan Presiden Chun Doo-Hwan di tempat yang sekarang bernama Yangon.

"Menyebutnya sebagai seorang penyintas adalah pernyataan yang meremehkan," kata seorang pensiunan diplomat Barat yang pernah tinggal di Pyongyang. "Dia tampaknya terus berkembang melalui ketiga administrasi."

"Dia adalah seorang teknokrat yang ramah yang dengan setia mengikuti arahan pemimpin," Profesor Yang Moo-jin dari Universitas Studi Korea Utara mengatakan kepada kantor berita Prancis AFP. Yang Moo-jin mengatakan, para analis menjulukinya "tape recorder" karena "dia selalu mengulangi apa yang telah dikatakan oleh pemimpin tertinggi."

7 dari 7 halaman

4 Lainnya...

6. Thich Nhat Hanh (92), Vietnam

Thich Nhat Hanh pertama kali menjadi perhatian internasional pada awal 1960-an dengan penampilannya di AS di Princeton, Columbia dan Cornell ketika ia mencari solusi damai untuk Perang Vietnam yang meningkat.

Pada tahun 1967, Martin Luther King Jr menominasikannya untuk Nobel Perdamaian: "Ia adalah juru perdamaian dan antikekerasan, dipisahkan secara kejam dari bangsanya sendiri sementara mereka ditindas oleh perang ganas yang telah tumbuh untuk mengancam kewarasan dan keamanan seluruh dunia," King memuji. Hadiah itu tidak diberikan tahun itu, tetapi Thich Nhat Hanh tetap bertahan dalam upayanya. Dia memimpin Delegasi Perdamaian Buddha di Paris Peace Accords yang berakhir pada tahun 1973 tanpa mengakhiri pertempuran di Indocina - dan yang ironisnya mengakibatkan Menteri Luar Negeri AS Henry Kissinger, 95, dianugerahi Hadiah Nobel Perdamaian meskipun pengeboman Natal tahun 1972 di Hanoi.

Thich Nhat Hanh meluncurkan kampanye pada tahun 2014 untuk menghilangkan perbudakan di seluruh dunia pada tahun 2020.

7. Nuon Chea (92), Kamboja

Nuon Chea adalah pemimpin Khmer Merah yang masih hidup yang paling penting dari holocaust yang terjadi antara jatuhnya Indocina pada akhir Perang Vietnam pada pertengahan tahun 1975 dan penggulingan rezim dengan menyerang pasukan Vietnam pada akhir tahun 1978.

Diperkirakan 1,8 juta orang - sekitar seperlima populasi - dieksekusi, dibunuh, atau mati karena kelalaian medis, kelaparan, atau kerja paksa.

Dia dan Khieu Samphan adalah dua dari tiga orang yang dihukum oleh Pengadilan Luar Biasa Kamboja (ECCC) yang didukung AS, yang pertama kali diperdebatkan pada tahun 1997 dan memiliki biaya lebih dari US$ 200 juta. Keduanya juga dihukum oleh ECCC atas kejahatan terhadap kemanusiaan pada tahun 2014, vonis yang tidak berhasil mereka banding.

8. Juan Ponce Enrile (94), Filipina

Juan Ponce Enrile telah memainkan peran yang panjang dan bertingkat dalam politik Filipina. Senator veteran itu menjabat sebagai presiden senat dari 2008 hingga 2013, dan adalah menteri pertahanan di bawah Presiden Ferdinand Marcos dari tahun 1972 hingga 1986, ketika darurat militer diberlakukan.

9. Robert Kuok (95), Malaysia

Robert Kuok, pria terkaya di Malaysia dengan kekayaan bersih diperkirakan mencapai hampir $ 15 miliar, adalah generasi pertama keturunan Malaysia dari Fujian yang lahir di Johor Baru.

Banyak kepentingan bisnis Kuok meliputi bisnis keramahtamahan (pada tahun 1971 ia mendirikan apa yang sekarang menjadi Shangri-La Hotels and Resorts, dengan lebih dari 100 properti), perdagangan minyak sawit (ia adalah pemegang saham utama di Wilmar International yang berbasis di Singapura), dan surat kabar (ia telah menjadi pemegang saham di South China Morning Post dan Bangkok Post).

Tidak terkesan oleh kebijakan Bumiputra Malaysia yang mendukung mayoritas etnis Melayu, Kuok pindah ke Hong Kong pada 1979, dan menempel ketat dengan Li Ka-shing, pria terkaya Hong Kong, di antara sekitar 20 atau lebih miliarder tetangganya di Deep Water Bay yang sangat eksklusif.

Setelah Mahathir Mohamad mengalahkan Perdana Menteri Najib Razak pada pemilihan pada bulan Mei 2018, perdana menteri Malaysia itu mencantumkan Kuok dalam lima anggota Dewan Rakyat Terkemuka, yang bersidang akhir bulan itu.

"Kau menyelamatkan negara," kata Kuok pada Mahathir. "Aku butuh bantuanmu sekarang," jawab Mahathir.

Loading
Artikel Selanjutnya
Pemprov Bali Lakukan Inovasi Kreatif untuk Siapkan Lansia Sehat dan Bahagia
Artikel Selanjutnya
Menkes Nila Berharap Fungsi Posyandu Bisa Menyasar Lansia