Sukses

Kalahkan Patung Liberty, Garuda Wisnu Kencana Jadi yang Tertinggi Ketiga di Dunia?

Denpasar - Patung Garuda Wisnu Kencana (GWK) akhirnya diresmikan pada Sabtu malam 22 September 2018 di Desa Ungasan, Kuta Selatan, Badung, Bali. Karya seni itu terbuat dari tembaga dan kuningan yang ditopang 21.000 batang baja seberat 2.000 ton, serta baut sebanyak 170.000 buah.

"Saya tadi diberikan penjelasan bahwa patung ini lebih tinggi dari pada patung Liberty di Amerika Serikat," kata Presiden Jokowi dalam sambutannya Sabtu malam seperti dikutip dari DW, Minggu 23 September 2018.

Seperti diketahui, The Statue of Liberty memiliki ketinggian mencapai 93 meter, sedangkan patung GWK berukuran 121 meter.

Bila melihat data ini, sebenarnya patung GWK tercatat sebagai patung tertinggi ke dua di dunia, sebab The Spring Temple Buddha di China berukuran 128 meter, sedangkan The Laykyun Sekkya Buddha di Myanmar tingginya mencapai 116 meter, namun terhitung 130 meter bila dihitung dari dasarnya.

Tapi tak sekadar adu mendirikan patung tertinggi di dunia, tegaknya Garuda Wisnu Kencana menjadi penting karena menjadi simbol kemampuan Indonesia untuk melahirkan mahakarya yang baru, setelah karya besar peradaban masa lalu seperti Candi Borobudur dan Candi Prambanan.

"Saya melihat patung ini bukan hanya menjadi ikon budaya Bali atau ikon pariwisata Indonesia, tapi menjadi tapak sejarah. Bangsa kita akan mampu melahirkan karya-karya besar jika kita berani memulai dengan ide-ide besar," ujar Jokowi menambahkan. 

Seni Berbalut Teknologi, Bertahan 100 Tahun Lagi

Garuda Wisnu Kencana merupakan wujud dari Dewa Wisnu yang mengendarai seekor Garuda. Dalam agama Hindu, Dewa Winu merupakan Dewa Pemelihara (Sthiti).

Tak hanya memiliki nilai seni tinggi, patung karya seniman Nyoman Nuarta itu juga dibangun dengan mengolaborasikan teknologi. Pembuatan patung harus menjalani serangkaian uji coba, di antaranya windnel test atau tes ketahanan angin di Australia (Windtech) dan Kanada (RDWI), cavity test atau tes rongga secara berkala, dan soil test.

"Dengan perpaduan itu, patung GWK ini akan mampu bertahan selama kurang lebih 100 tahun dan saya yakin 100 tahun lagi patung GWK akan tetap menjadi karya peradaban yang dibicarakan, yang menjadi kebanggan bangsa dan menjadi warisan kebudayaan bangsa Indonesia," tutur Jokowi.

Pembuatan patung ini menjalani proses yang panjang selama 28 tahun. Lokasi tempat dibangunnya Cultural Park GWK adalah bekas lahan penambangan kapur liar yang sudah tidak produktif, sehingga keadaannya lahan seluas 60 hektar tersebut kurang baik. Proses pembuatan patung tembaga itu juga menggunakan teknik yang rumit dan melibatkan sekitar 1.000 pekerja, baik di Bandung dan Bali.

Pembuatan keping-keping GWK juga melibatkan 120 seniman.

 

Saksikan juga video berikut ini:

Artikel Selanjutnya
Tiba di Bali, Jokowi Akan Resmikan Patung Garuda Wisnu Kencana
Artikel Selanjutnya
Gelaran DWP Pindah ke Bali, Ini Lokasi Tepatnya