Sukses

Heboh Ramalan Kiamat Senin 23 April 2018, Cek Asal-usulnya di Sini

Liputan6.com, Jakarta - Ramalan kiamat kembali muncul. Konon kehidupan di dunia akan tamat pada Senin, 23 April 2018. Nubuat soal akhir zaman itu didasarkan pada pencampuradukan numerologi lawas, penafsiran Kitab Wahyu Alkitab (Book of Revelation), dan teori konspirasi tentang "Planet X".

Seperti dikutip dari situs sains LiveScience, Kamis (19/4/2018), ada banyak hak yang patut dipertanyakan soal ramalan kiamat tersebut.

Pertama, dari sisi tanggal, pada 23 April yang mengingatkan kembali kepada William Miller, nabi palsu paling terkenal sepanjang sejarah.

Pada 1840-an, ia berkoar tentang akhir dunia. Bahwa api akan membuat dunia berkobar antara 21 Maret 1843 dan 21 Maret 1844. Ia menunjuk tanggal 23 April 1843 sebagai salah satu momentum akhir dunia.

Miller aktif berceramah di tempat orang-orang berkumpul. Menyebarkan pesannya lewat poster, surat kabar, dan selebaran.

Pesan itu mengena. Sekitar 100 ribu orang mendeklarasikan diri sebagai "Millerites". Semua harta benda dijual atau disumbangkan. Menurut mereka, apa gunanya, toh kiamat segera datang. Mereka kemudian menuju pegunungan untuk menanti detik terakhir kehidupan di muka Bumi. 

Saat ramalannya terbukti gagal total, Miller berdalih ia salah menghitung hari, tapi bersikukuh metodenya benar. Kemudian ia menawarkan tanggal baru 22 Oktober 1844 -- yang ternyata juga keliru.

Peramal kiamat lain yang berkali-kali gagal adalah David Meade. Ia pernah meramalkan bahwa penyelarasan bintang-bintang pada 23 September 2017 adalah pertanda akhir zaman. Peristiwa itu akan mengawali kemunculan planet liar, Planet X yang konon akan memicu bencana geologi yang membawa kesengsaraan pada makhluk Bumi, hingga kembalinya Yesus Kristus seperti diungkap dalam Kitab Wahyu.

Prediksi terbaru Meade tak jauh beda dengan sebelumnya. Berdasarkan wawancara dengan tabloid Express, ia menunjuk 23 April 2018 sebagai permulaan akhir zaman.

Alasannya, menurut Meade, pada hari itu, Matahari, Bulan, dan Jupiter sejajar dalam konstelasi Virgo. Hal tersebut, menurut dia, sejalan dengan Kitab Wahyu 12:1-2 yang merujuk pada tanda besar di langit, "seorang perempuan berselubungkan matahari, dengan bulan di bawah kakinya dan sebuah mahkota dari dua belas bintang di atas kepalanya", melahirkan seorang pemimpin durjana atau seorang diktator yang memainkan peran membawa dunia ke akhir zaman.

Ayat tersebut juga pernah dijadikan dasar ramalan kiamat Meade pada 23 September 2017 yang terbukti salah. Kala itu, ia mendasarkan prediksinya pada penyelarasan Matahari dengan sembilan bintang, serta planet Merkurius, Venus, dan Mars, di konstelasi Virgo.

"Sejumlah spekulasi yang dilontarkan Meade, yang dikaitkan dengan astral (yang berhubungan dengan bintang), secara ironis terinspirasi ramalan masa lalu yang mengacu pada tradisi Yahudi, Yunani-Romawi, dan lainnya," kata Allen Kerkeslager, pengajar mata kuliah keyakinan kuno dan komparasi agama di St. Joseph's University, Philadelphia.

Faktanya, pada 23 April 2018, Jupiter tak sejajar dengan planet, bintang, atau satelit lainnya dalam konstelasi Virgo. Alih-alih, planet terbesar di Tata Surya itu akan berada di rasi Libra, jika dilihat dari Bumi.

Pada tanggal yang sama, Matahari akan selaras dengan konstelasi Aries sementara Bulan berada pada rasi Gemini.

Ramalan Tak Konsisten

Meade tak pernah konsisten dalam menyampaikan prediksi. Pada Februari lalu, The International Business Times melaporkan, ia pernah meramalkan bahwa pemicu kiamat akan muncul pada Maret 2018.

Meade juga mengaku yakin, periode tujuh tahun kesengsaraan (seven-year tribulation), yang konon mengawali kiamat, akan dimulai pada 21 Agustus 2017. Sebelumnya, ia menyebut tanggal 15 Oktober 2015.

Situs milik Meade juga pernah menyebut, program nuklir Korea Utara sebagai pertanda akhir dunia atau kiamat.

 

 

Saksikan juga video berikut iini:

1 dari 2 halaman

Planet X

Meski keberadaannya belum terbukti, Planet X sering dituduh menjadi penyebab kiamat bagi Bumi.

Di sisi lain, keberadaan planet yang juga disebut Nibiru berulang kali dibantah para ilmuwan.

Para astronom memang sedang mencari kemungkinan keberadaan dunia lain seukuran Bumi di Tata Surya -- yang kadang-kadang disebut sebagai "Planet X" atau "Planet Nine" -- namun tak ada kaitannya dengan Planet X versi penganut teori konspirasi.

Para penganut teori konspirasi menuding Badan Antariksa Amerika Serikat (NASA) menyembunyikan keberadaan planet liar, yang konon siap meluncur ke arah Bumi, memicu segala macam malapetaka, seperti tsunami dan gempa dahsyat.

Istilah Nibiru dicetuskan oleh Nancy Lieder, peramal kiamat, pada tahun 1990-an. Ia memprediksi Nibiru akan menuju Bumi pada 2003.

Sejak saat itu, Planet X menjadi momok dalam berbagai ramalan kiamat, termasuk heboh ramalan kiamat Maya 2012-- yang mengambil momentum habisnya kalender hitung panjang (Long Count) Suku Maya.

Jika Nibiru atau Planet X "penyebab kiamat" benar adanya, bergerak liar di dalam tata surya, ia pasti akan terdeteksi oleh para ilmuwan -- yang sudah bisa menebak keberadaan planet di luar Tata Surya. 

Keganjilan dari semua teori kiamat--yang mengatasnamakan keyakinan, kosmologis, hingga politik -- belakangan kian viral lewat dunia maya.

Meade aktif di situs berbagi video YouTube, di mana dia berinteraksi dengan "nabi" kiamat lainnya seperti Paul Begley, pembawa acara "The Coming Apocalypse" yang ia produksi sendiri.

Meade juga menjual buku-buku yang diterbitkan sendiri tentang teori kiamat di Amazon.

Artikel Selanjutnya
Dikabarkan Istrinya Hamil Sebelum Nikah, Ilham Smash Dapat Pembelaan
Artikel Selanjutnya
Live Streaming SCTV Sinetron Siapa Takut Jatuh Cinta Episode Jumat 25 Mei 2018