Sukses

Meski Alami Gangguan Penglihatan Parah, Wanita 49 Tahun Mampu Lari Marathon dan Taklukkan 6 Gunung

Liputan6.com, Jakarta Siapa mengira jika perempuan usia 49 tahun ini telah menyelesaikan dua full marathon, banyak half marathon, serta triathlon jarak Olimpiade. Tak hanya berlari, Chris Hortin juga telah menaklukkan enam gunung dan bermain tenis secara teratur. Meski, dia memiliki keterbatasan indra penglihatan.

Chris Hortin menderita gangguan penglihatan parah. Dia kehilangan sebagian besar penglihatan tepi dan hanya bisa mempertahankan kurang dari 5 persen bidang visual pusatnya, seperti dilansir ChannelNewsAsia.

Sekilas, orang mungkin tak menduga jika warga Singapura ini mengalami kendala penglihatan. Kondisi itu tersamarkan oleh kacamata yang dikenakannya. Dia juga tidak mengandalkan tongkat untuk beraktivitas.

Tanpa pemandu, Chris Hortin tidak bisa berlari bahkan meski hanya 200 meter tanpa tersandung atau menabrak orang, atau lebih buruknya lagi sepeda.

Saat mencoba jogging lambat di sekitar komplek perumahannya, Chris terjatuh dan mengalami luka di tangan dan kaki.

Sebagai ilustrasi separah apa kendala penglihatan Chris, Anda bisa menutup satu mata lalu melihat apel melalui sedotan bublle tea dengan mata lainnya. Jika orang dengan kondisi mata sehat bsia melihat apel secara utuh, tidak demikian dengan Chris.

"Ketika orang lain melihat sebuah apel utuh, aku hanya melihat batang apel itu," ujarnya.

Meski demikian, Chris mampu menyelesaikan lari marathon sejauh 42 km dengan seorang pemandu berlari di sisinya dan mengarahkannya dengan tambatan – biasanya tali sepatu, kain, tali atau lanyard – dan memperingatkannya akan rintangan.

Sejumlah tantangan tentu dihadapinya saat mengikuti lomba-lomba tersebut. Saat berenang di laut lepas selama triathlon misalnya, dia tidak dapat melihat perenang di sekitarnya. Dia juga tidak bisa membedakan ke arah mana harus berenang atau seberapa jauh posisinya dari garis finis. Dia hanya bisa mengikuti tarikan pemandunya pada tambatan dan berenang menuju suara suara.

Ketika mendaki gunung seperti Gunung Fuji di Jepang dan Gunung Ophir di Malaysia, dia tidak dapat melihat tangga berbatu di depan atau ketinggian yang memusingkan di bawahnya, dan harus mempercayai pemandunya secara implisit.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Alami Glaukoma Sejak Remaja

Hortin berusia 14 tahun ketika dia didiagnosis menderita glaukoma remaja, suatu kondisi yang tidak dapat disembuhkan di mana sistem drainase mata tidak berkembang dengan baik dan menyebabkan tekanan menumpuk di mata dan merusak saraf optik. Inilah yang menyebabkan dia kehilangan sebagian besar penglihatannya.

Meskipun dia menjalani operasi setelah diagnosis, kehilangan penglihatannya tidak dapat diubah. Dokter hanya bisa mencoba mengurangi tekanan di matanya dan mempertahankan apa yang tersisa dari penglihatannya.

Ini merampas gairah terbesar Hortin – olahraga. Sebagai anak aktif yang mewakili sekolahnya dalam lomba lari dan lapangan, tiba-tiba Hortin terpaksa harus menonton di pinggir lapangan.

“Saya masih ingat pada Hari Olahraga tahun itu, semua orang mengharapkan saya berada di sprint 100 meter dan 200 meter di mana saya yakin akan menjadi nomor satu. Sebaliknya, saya duduk di tribun menyaksikan orang lain berlomba. Saya sangat terpukul, ”kenangnya.

Bahkan, Hortin mulai membutuhkan bantuan untuk kegiatan sehari-hari seperti berkeliling sekolah dan mencatat di kelas. Meskipun demikian, dia menyelesaikan ujian O-Level dan A-Level, mendapat diploma lanjutan dalam Komunikasi Massa dan bekerja di bisnis keluarganya.

Di awal usia dua puluhan, dia mengenal seorang teman sepupunya saat mereka semua berkumpul bersama, dia jatuh cinta dan menikah. Hortin menjadi ibu rumah tangga dan kemudian memiliki dua putra. Gairah olahraganya menjadi kenangan yang jauh.

3 dari 4 halaman

Keluar dari Selubung

Namun, gangguan penglihatan Hortin terus membayangi kehidupan keluarganya. “Saya sangat khawatir bahwa saya akan menjadi buta saat anak-anak saya masih kecil. Saya ingin melihat anak-anak saya tumbuh dan menghabiskan hidup saya bersama mereka dengan warna-warni,” katanya.

Atas perintah dokternya, dia menjalani lebih dari 15 operasi di ruang operasi, serta tujuh hingga delapan operasi kecil di klinik untuk mempertahankan penglihatannya. Beberapa dari operasi ini menyebabkan komplikasi mata yang membutuhkan operasi lebih lanjut untuk memperbaikinya.

“Setelah setiap operasi, saya menjadi lebih takut. Saya tahu setiap operasi akan membahayakan mata saya dan saya mendengar banyak cerita tentang teman-teman yang menjalani operasi dan menjadi buta total. Saya bertanya-tanya kapan itu akan terjadi pada saya dan merasa putus asa, ”katanya.

Ini akhirnya merugikan Hortin. Suatu hari, di usia pertengahan tiga puluhan, dia memutuskan bahwa dia sudah muak. “Saya memberi tahu suami saya bahwa saya tidak ingin menjalani operasi lagi dan tidak ingin melakukan apapun lagi. Saya merasa sangat sedih dan hanya ingin tinggal di rumah,” katanya.

Suaminya mendesaknya untuk tetap kuat demi anak-anaknya. Untuk mendorongnya keluar rumah dan aktif kembali, dia menyewa pelatih pribadi untuknya, memberi tahu dia tentang kondisi matanya dan membayar sesi di muka.

Dengan ragu-ragu, Hortin mengikuti sesi pelatihan pribadi karena dia tidak ingin menyia-nyiakan uang suaminya atau mengecewakan putra-putranya. Dia tidak menyangka bahwa ini akan menjadi garis hidup penting yang akan menyuntikkan makna baru dalam hidupnya.

4 dari 4 halaman

Promosikan Inklusivitas Lewat Olahraga

Pelatihan pribadi menjadi pintu masuk ke aktivitas olahraga lainnya, seperti berputar. Kemudian, suatu hari, Hortin menerima buletin dari Singapore Association of the Visually Handicapped (SAVH) dan membaca tentang Soundball Singapore, sebuah organisasi nirlaba yang menawarkan soundball, permainan tenis yang dimodifikasi untuk tunanetra.

Gim ini mengganti bola tenis dengan bola spons lunak dengan lonceng di dalamnya sehingga mengeluarkan suara saat mengenai tanah. Suara ini membantu tunanetra menemukan bola.

Penasaran, Hortin memutuskan untuk mencobanya. Dia menyukainya.

Soundball itu tidak mudah. “Mereka yang benar-benar buta dan mereka yang memiliki gangguan penglihatan parah seperti saya memiliki hingga tiga pantulan untuk memukul bola. Pada pantulan pertama, saya harus mendengarkan di mana bola mendarat. Pada pantulan kedua, saya harus menggunakan penglihatan saya yang terbatas untuk melihat ke mana arah bola.

“Tapi kadang-kadang, saya benar-benar merindukan semua ini dan hanya menggunakan firasat saya untuk mengukur di mana bola berada dan mencoba memukulnya setelah pantulan ketiga,” katanya.

Masalah lain yang dihadapi Hortin: Seperti banyak tunanetra, dia tidak memiliki kebugaran fisik yang dibutuhkan untuk unggul dalam permainan.

Secara kebetulan, selama karnaval, Soundball Singapore memiliki stan di samping Runninghour, sebuah koperasi olahraga inklusif. “Kami mengobrol dengan pendiri Runninghour dan menanyakan apakah mereka dapat membantu kami meningkatkan kebugaran kami,” kata Hortin.

Jadi pada tahun 2012, Hortin adalah salah satu kelompok tunanetra pertama yang bergabung dengan Runninghour, dan dengan bantuan seorang pemandu, dia menemukan kegembiraan berlari lagi. “Ketika saya memegang tambatan dan berlari dengan pemandu saya, saya merasa seperti wanita super,” katanya.

Dari lari stadion, Hortin berkembang menjadi lari 10 km pada akhir 2012, dan kemudian menyelesaikan setengah maraton tahun berikutnya. Pada tahun 2014, ia menyelesaikan maraton penuh 42 km pertamanya dengan waktu 5,5 jam. Pada 2016, dia berlari maraton penuh keduanya.

“Saya benar-benar mencurahkan hati dan jiwa saya untuk berlatih maraton. Saya berlatih dua hingga tiga kali setiap minggu selama tiga hingga empat bulan. Saya mendapat hak istimewa untuk memiliki empat atau lima pemandu pendukung, sukarelawan yang berlatih dengan saya pada malam hari kerja setelah bekerja dan akhir pekan pada pukul 6 pagi atau 6.30 pagi, ”katanya.

Pada 2015, Hortin juga melakukan sprint triathlon pertamanya, berenang 750m di laut, bersepeda 20km dengan sepeda tandem, dan lari 5km. Setahun kemudian, ia menyelesaikan triatlon jarak Olimpiade dengan renang 1,5 km, bersepeda 40 km, dan lari 10 km. Dia juga menaklukkan beberapa gunung dengan bantuan pemandu.

Olahraga membantu Hortin mengatasi gangguan penglihatannya. “Saya pernah merasa putus asa dan tidak berdaya dan tidak dapat menghadapi kecacatan saya sendiri.

“Namun, selama bertahun-tahun, saya menjadi lebih percaya diri karena apa yang telah saya capai dalam olahraga dan sekarang lebih terbuka untuk memberi tahu orang-orang tentang gangguan penglihatan saya,” katanya.

Memang, bagi Hortin, berpartisipasi dalam olahraga bukan sekadar kebanggaan, tetapi juga kampanye diam-diam untuk meningkatkan kesadaran dan inklusivitas. Wakil ketua Runninghour mengungkapkan bahwa masih banyak orang yang tidak menganggap penyandang disabilitas atau berkebutuhan khusus mampu berpartisipasi dalam olahraga.

“Masih ada orang yang bertanya kepada pemandu saya bagaimana saya bisa berlari. Pemandu saya selalu menjawab: Dia berlari dengan dua kaki, satu demi satu, ”katanya. “Saya ingin menunjukkan kepada publik bahwa saya mungkin buta, tapi saya bisa melakukan hal yang sama seperti mereka. Aku hanya butuh panduan.

“Saat penyandang disabilitas dan berkebutuhan khusus berkumpul bersama masyarakat untuk berolahraga, hal itu dapat membantu mengubah pola pikir. Olahraga inklusif juga membuat orang berkebutuhan khusus merasa menjadi bagian dari masyarakat umum; mereka tidak dikecualikan,” tambahnya.

Hortin mencatat bahwa kesadaran masih kurang di Singapura, terutama bagi penyandang disabilitas yang tidak terlihat.

Berbicara dari pengalaman pribadi, dia berkata: “Kesalahpahaman yang umum adalah bahwa gangguan penglihatan berarti Anda harus benar-benar buta, memakai kacamata hitam dan memegang tongkat putih. Tapi ada orang dengan penglihatan rendah seperti saya – ada yang melihat cahaya, ada yang melihat bayangan, ada yang hanya melihat sebagian kecil dari sebuah gambar, dan ada yang penglihatannya kabur,” katanya.

Kurangnya kesadaran ini mengakibatkan kurangnya empati. “Kadang-kadang, ketika saya bertemu orang di luar, mereka akan menghadapi saya. Bahkan jika saya memberi tahu mereka bahwa saya tunanetra, mereka akan bersikeras bahwa saya mencari alasan karena saya memakai kacamata dan terlihat sangat normal. Saya harus menunjukkan kepada mereka kartu identitas saya, meminta maaf lagi dan lagi, atau pergi begitu saja,” katanya.

“Ketika saya duduk di kursi prioritas di angkutan umum, beberapa orang juga akan memberikan komentar yang tidak menyenangkan tentang betapa egois dan tidak pengertiannya saya menempatinya ketika saya mampu. Hanya setelah saya mencabut tongkat saya barulah mereka menyadari bahwa saya tunanetra, ” tambahnya.

Dia mengimbau masyarakat untuk menunjukkan lebih banyak kasih sayang dan empati.

“Selama bertahun-tahun, saya telah membuat slogan saya sendiri. Tolong kenali kecacatan saya dan hargai kemampuan saya. Anda harus terlebih dahulu menyadari bahwa saya buta, saya hanya memiliki visi terowongan, dan saya butuh bantuan. Tapi saya juga berharap Anda bisa menghargai apa yang bisa saya capai. Saya juga bisa mencapai banyak hal,” katanya.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS