Sukses

Disleksia dan Gaya Belajar Penyandangnya

Liputan6.com, Jakarta Setiap orang memiliki gaya belajar unik, bahkan berbeda antara pengaturan langsung versus ruang kelas. Sering kali individu dengan metode belajar yang tidak umum dianggap kurang cerdas, padahal sebenarnya tidak demikian.

Dilansir dari SanjuanJournal, berikut ini akan dijelaskan bagaimana gaya belajar penyandang disleksia, yang artinya mereka bukannya kurang cerdas.

“Semua otak adalah otak yang baik, kadang-kadang hanya perlu sedikit kerja keras untuk mengetahui bagaimana setiap otak bersandar dengan baik,” kata ahli patologi bahasa-bicara Sarah Carlson, MA, CCC-SLP.

Disleksia, misalnya, adalah ketidakmampuan belajar berbasis neurologis yang melibatkan kesulitan membaca, mengeja, dan terkadang menulis. Disleksia juga seringkali bersifat genetik.

Carlson mengatakan setiap kelas setidaknya akan memiliki sekitar tiga siswa disleksia. Dengan perkiraan satu dari lima, orang, atau dua puluh persen populasi, disleksia adalah salah satu ketidakmampuan belajar yang paling umum. Dari 33 siswa yang bekerja dengan Carlson, enam telah didiagnosis menderita disleksia.

"Kebanyakan penderita disleksia memiliki kecerdasan rata-rata hingga di atas rata-rata. Setiap penderita disleksia yang pernah bekerja dengan saya memiliki kekuatan luar biasa setidaknya dalam satu bidang," kata Carlson. "Memiliki kesulitan membaca bukan berarti Anda tidak pintar, itu hanya berarti otak Anda terhubung secara berbeda."

Nolan Wall yang berusia sebelas tahun didiagnosis menderita disleksia, dan ia mendukung penilaian Carlson. "Jangan katakan pada diri sendiri bahwa Anda bodoh, Anda lebih pintar dalam hal lain. Saya punya tiga atau empat teman yang juga menderita disleksia dan mereka sangat pintar dalam hal lain," jawab Wall ketika ditanya saran apa yang akan ia berikan kepada seseorang yang berjuang dengan disabilitasnya.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Mencoba Berbagai Metode Belajar

Wall menghadiri Friday Harbor Elementary School tetapi merasa semakin sulit. Tahun ini ia dan orang tuanya memilih home-schooling.

“Seperti semua hal dalam mengasuh anak, Anda tidak tahu bagaimana cara kerjanya. Kami mencoba yang terbaik untuk mengajari anak-anak kami menjadi pembaca dan penulis, dan mencoba berbagai program untuk melihat mana yang berhasil,” kata Lauren Wall.

Bagi Nolan, itu berarti gaya langsung, dan mengandalkan bacaan berbasis fonik daripada menebak-nebak, yang didorong oleh Balanced Literacy, kurikulum yang digunakan distrik San Juan Island School.

“Dengan [Balanced Literacy], Anda melihat huruf pertama dan menebak sisanya. Saya belajar untuk melakukan itu tetapi itu membingungkan. Sangat sulit untuk dipelajari, ”kata Nolan.

Carlson mengatakan dirinya menggunakan metode membaca yang terstruktur dan sistematis bersamaan dengan penguatan keterampilan kesadaran fonologis adalah beberapa alat yang ia gunakan saat mengajar anak-anak penderita disleksia.

“Penelitian sangat menyarankan bahwa menggunakan pendekatan membaca yang sistematis dan terstruktur, seperti pendekatan berbasis Orton-Gillingham, adalah cara yang paling efisien dan efektif untuk mengajarkan membaca kepada individu disleksia,” jelas Carlson. Mengajarkan “ilmu membaca” dan mengajarkan aturan secara sistematis adalah yang paling efektif karena memberi siswa strategi serangan kata yang kuat daripada membiarkan siswa secara default menebak atau menggunakan konteks untuk menguraikan teks, tambahnya.

“Membaca selalu menjadi perjuangan. Saat membaca, saya akan mengenali kata dan menghafalnya, bukan mengejanya,” jelas Nolan. Phonics bekerja dengan baik, namun, kata Lauren, phonics hanyalah sebagian kecil dari kurikulum sekolah. Sekolah, menurut Inspektur San Juan Island School District Superintendent Fred Woods, mendasarkan kurikulum bacaannya pada Balanced Literacy dan melengkapi program dengan fonik dan alat lain untuk memenuhi kebutuhan masing-masing siswa.

“Dari semua mata pelajaran, membaca itu sangat penting. Ini mengatur panggung untuk sukses di semua disiplin ilmu, ”kata Woods.

Pentingnya membaca tercermin, lanjutnya, dengan fakta bahwa setiap sekolah mengembangkan School Improvement Plan, dan sekitar 90 persen peningkatan keterampilan membaca adalah tujuan utama.

“Mereka selalu menekankan untuk membuat dampak di sana,” kata Woods.

 

3 dari 4 halaman

Statistik Penyandang Disleksia

“Dalam kasus di mana seseorang ditemukan melalui evaluasi pendidikan khusus berbasis sekolah untuk memiliki ketidakmampuan belajar khusus dalam membaca, meminta orang tua memberikan dokumentasi diagnosis disleksia belum tentu mengubah atau mengubah layanan yang kami sediakan” ujar Becky Bell, special services director.

Ketidakmampuan belajar khusus seperti membaca dan matematika lebih umum daripada masalah lain seperti keterlambatan perkembangan, dan gangguan fisik atau intelektual.

Sementara satu dari lima mungkin memiliki kesulitan perhatian dan atau membaca, menurut Bell, statistiknya kacau karena para peneliti memiliki proyeksi yang berbeda tentang berapa banyak yang menderita disleksia, karena tidak setiap orang telah diuji, dan kesulitan membaca atau perhatian tidak selalu menunjukkan kecacatan seperti disleksia, atau ketidakmampuan belajar tertentu misalnya.

Untuk kabupaten, jumlahnya bahkan lebih kacau karena mereka tidak melihat secara khusus untuk mendiagnosis disleksia, melainkan mencari indikasi pengembangan literasi di bawah kelas (area yang juga sering dikaitkan dengan disleksia) kemudian memberikan intervensi untuk mengisinya. kesenjangan belajar mereka. Guru mencoba berbagai alat yang disesuaikan dengan cara yang idealnya cocok untuk siswa tersebut.

Memperbaiki Metode Belajar untuk Penyandang Disleksia

Menurut Woods, jika sekolah melihat apa yang mereka anggap sebagai kelemahan, mereka akan bekerja untuk mengidentifikasi dan memperbaiki area tersebut.

Lauren dan Nolan Wall menganggap mengandalkan Balanced Literacy sebagai area yang dapat ditingkatkan sekolah. Pada rapat dewan 26 Oktober, Lauren berbicara untuk mendorong distrik agar mengubah kurikulum membaca dari Balanced Literacy.

“Sungguh luar biasa bahwa distrik kami memanfaatkan Wilson Fundations serta berbagai program di Judul I yang diambil dari ilmu membaca. Saya ingin melihat nilai yang sama dibawa ke Program ELA yang lengkap, ”kata Lauren.

“Saya di sini hari ini untuk meminta dewan untuk mengubah rencana peningkatan sekolah untuk membaca sekolah dasar untuk mencerminkan penghentian Unit Studi Lucy Calkins, investasi pada pendidik kami dengan menawarkan Language Essentials for Teachers of Reading and Spelling dan bergerak ke arah mengadopsi program literasi terstruktur.”

Lauren menjelaskan bahwa definisi The Reading League tentang ilmu membaca adalah kumpulan penelitian berbasis ilmiah yang luas dan interdisipliner mengenai membaca dan isu-isu yang berkaitan dengan membaca dan menulis.

Penelitian tersebut, menurut Lauren, telah dilakukan selama lima dekade terakhir di seluruh dunia, dan berasal dari ribuan penelitian yang dilakukan dalam berbagai bahasa. Ilmu membaca telah mencapai puncaknya dalam banyak bukti untuk menginformasikan bagaimana perkembangan membaca dan menulis yang mahir; mengapa beberapa mengalami kesulitan; dan cara yang paling efektif untuk menilai dan mengajar serta meningkatkan hasil siswa melalui pencegahan dan intervensi untuk kesulitan membaca.

 

4 dari 4 halaman

Jejak Perkembangan Metode Belajar Untuk Penyandang Disleksia

Program Balanced Literacy, Lucy Calkins, tidak sejalan dengan ilmu membaca, kata Lauren. Lucy Calkins, dirinya sendiri, telah menyatakan bahwa pembaca berjenjang dan isyarat yang digunakan dalam kurikulumnya, tidak sesuai untuk anak-anak penderita disleksia, dan pembelajar multibahasa juga kesulitan menghadapinya.

Sejak tahun 2013, lebih dari 30 negara bagian telah mengesahkan undang-undang atau menerapkan kebijakan baru terkait ilmu membaca. Pada 2016, Lauren menunjukkan, Seattle Public Schools berhenti menggunakan Lucy Calkins di K-5.

Pada tahun 2020, Anacortes berhenti menggunakan Lucy Calkins, dan pada tahun 2021, Orcas menerapkan CKLA, kurikulum yang berbasis ilmu membaca. “Unit Studi Lucy Calkin dilaksanakan di distrik kami pada tahun 2017 karena nilai membaca yang rendah. Saat ini, dan pra-covid, skor kami gagal melebihi level pra-intervensi, ”kata Lauren.

Dewan sekolah memilih untuk melanjutkan versi terbaru dari Balanced Literacy. Woods mencatat tingkat membaca siswa sekolah menengah yang tinggi, dengan mengatakan bahwa tingkat sirkulasi perpustakaan sekolah melebihi distrik lain.

Woods menjelaskan adopsi kurikulum bervariasi dari kabupaten ke kabupaten. Beberapa telah memilih Balanced Literacy, sementara yang lain memilih arah yang berbeda.

“Kami terus mengevaluasinya. Bukan berarti tidak ada kekurangan, atau kita tidak bisa memperbaiki dan melengkapinya,” katanya. “Selalu ada diskusi tentang kurikulum. Kami tidak membiarkan kurikulum menjadi satu-satunya hal yang kami lakukan.”

Bell menegaskan kembali bahwa distrik menyaring masalah literasi.

“Ketika seorang siswa mengalami kesulitan membaca atau matematika, kami memberikan intervensi dan dukungan, dan jika itu tidak efektif, kami mungkin melihat apakah mereka memenuhi syarat untuk layanan khusus seperti pendidikan khusus,” kata Bell. “Jika mereka memenuhi syarat, kami menulis rencana individu dan memberikan instruksi khusus tujuan. Itu tergantung pada kebutuhan individu anak itu. Kami melihat kebutuhan membaca, melihat area target.”

Bagi sebagian orang, pendekatan membaca terstruktur, seperti ilmu membaca, mungkin berguna.

“Tidak pernah ada satu solusi sehingga mengubah kurikulum tidak selalu merupakan jawaban terbaik,” kata Bell. Sebaliknya, sekolah terus melihat gambaran yang lebih luas.

“Ini adalah percakapan filosofis dan praktis yang konstan. Apa yang berhasil, apa datanya,' kata Woods.

Bell menambahkan bahwa apa yang dilakukan siswa adalah sesuatu yang selalu ditanyakan oleh guru dan staf. “Itu juga berarti secara sosial dan emosional.”

Saat siswa kembali ke sekolah setelah COVID, misalnya, mereka sangat bersemangat untuk bertemu satu sama lain dan membutuhkan interaksi tatap muka. Guru memutuskan untuk juga fokus pada pembelajaran sosial-emosional karena dampak isolasi sosial perlu diperhitungkan.

“Saya ingin para guru tahu bahwa kami pikir mereka melakukan pekerjaan yang luar biasa. Mengajar anak membaca adalah tugas besar,” kata Lauren, menambahkan bahwa Nolan saat ini sedang berupaya untuk melupakan pendekatan Balanced Literacy dan menahan diri untuk tidak menebak-nebak. “Ilmu membaca dan ilmu saraf telah benar-benar berkembang.”

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

  • Disleksia adalah suatu gangguan di mana seseorang mengalami kesulitan membaca, menulis, dan mengeja.
    Disleksia